Pukul Fobia Komitmen dengan Menjadi Sejati dengan Diri Anda

Hubungan yang sihat tidak seharusnya terasa seperti perangkap.

Marilee, pelanggan saya, adalah fob komitmen.

"Saya ingin berada dalam hubungan yang penuh kasih sayang," katanya kepada saya dalam salah satu sesi kaunseling kami, "tetapi saya tidak bersedia melepaskan kebebasan saya. Saya mempunyai kehidupan yang hebat. Saya suka kerja dan rakan saya. Saya suka melancong dan mengikuti bengkel dan kelas. Saya tidak mahu ada yang memberitahu saya apa yang boleh atau tidak boleh saya lakukan. Saya tidak mahu berurusan dengan seseorang yang merasa sakit hati kerana saya mahu bekerja daripada bersamanya. Ia tidak semestinya sukar. "

Marcus, pelanggan saya yang lain, juga mengalami ketakutan terhadap komitmen.

"Ketika saya tidak menjalin hubungan, hanya itu yang dapat saya fikirkan. Saya sangat menginginkan seseorang untuk bermain, suka dan berkembang, tetapi tidak lama selepas menjalin hubungan, saya mula merasa terperangkap. Saya berasa seperti tidak dapat melakukan apa yang saya mahu lakukan, dan saya mula membenci orang itu kerana mengehadkan saya, ”katanya.

"Sebagian besar waktu, dia tidak tahu apa yang sedang terjadi dan terkejut dengan perpisahan itu. Dia fikir semuanya baik-baik saja. Selepas meninggalkannya, saya kembali ke titik awal - ingin menjalin hubungan. Ini berlaku berulang kali. "

Mengapa Kita Menghancurkan Hubungan Hebat dengan "Bagaimana Jika?"

Ketakutan terhadap komitmen, yang dikenali sebagai fobia komitmen, berakar pada kepercayaan bahawa apabila kita mengasihi seseorang, kita bertanggung jawab atas perasaannya dan bukan untuk perasaan kita sendiri.

Setelah kami percaya bahawa kami bertanggung jawab atas perasaan sakit hati atau penolakan orang lain akibat tingkah laku kami, kami percaya bahawa kami perlu membatasi diri agar tidak membuat orang lain marah. Kemudian, daripada membela kebebasan dan hak kita sendiri untuk mengejar kebahagiaan, kita membatasi kebebasan kita dalam usaha untuk mengawal perasaan orang lain. Ini akan selalu menimbulkan kebencian.

"Marilee," saya bertanya dalam salah satu sesi telefon kami, "Bagaimana jika anda memilih seseorang yang juga menyukai pekerjaan dan kebebasan peribadinya?"

"Terus terang, saya tidak dapat membayangkannya. Setiap lelaki yang pernah saya menjalin hubungan ingin menghabiskan lebih banyak masa dengan saya daripada saya dengannya. Adakah saya hanya memilih orang yang salah berulang-ulang? "

"Tidak," jawab saya. "Tetapi sejak awal anda tidak tegas dalam komitmen anda terhadap kebebasan anda. Anda memberi banyak pada awalnya kerana anda senang bersamanya, tetapi, seperti yang telah kita bincangkan, anda juga banyak memberikan diri pada awalnya. Anda bercinta apabila anda tidak mahu. Anda tetap bangun lebih lama daripada yang anda mahukan kerana takut menyakitinya. "

"Kemudian, apabila anda mula memberitahunya yang sebenarnya, dia terkejut dan terluka," jelas saya. “Sehingga anda sanggup mengambil risiko kehilangannya dari awal dan bukannya kehilangan diri sendiri, anda akan terus menjalin hubungan yang membatasi kebebasan anda. Anda akhirnya percaya bahawa hubungan itulah yang membatasi anda, tetapi ketakutan dan kepercayaan anda sendiri yang terus membatasi anda. "

Bagaimana Mengetahui Sekiranya Anda Benar-benar Bersedia untuk Hubungan

Begitu juga, dalam sesi saya dengan Marcus, dia mendapati bahawa dia tidak tahu bagaimana membela dirinya dalam hubungan. Sebaik sahaja seorang wanita menginginkan sesuatu darinya, dia memberikannya kepadanya. Dia tidak boleh mengatakan dirinya tidak. Kemudian, tentu saja, dia akhirnya terperangkap.

Pada akhirnya, rasa takut terhadap komitmen Marcus berpunca dari dua sumber utama:

  1. Dia percaya bahawa dia bertanggung jawab atas perasaannya, dan bahawa dia adalah orang yang jahat dan mementingkan diri sendiri jika dia melakukan sesuatu yang membuatnya jengkel.
  2. Dia takut jika dia merasa sakit hati, dia akan marah dan menolaknya.

Akibat dari kedua ketakutan ini, Marcus terus menyerah pada dirinya dalam hubungan. Namun, melepaskan dirinya menimbulkan rasa benci terhadap pasangannya sehingga akhirnya dia tidak mahu lagi bersamanya dan meninggalkan hubungan itu.

Untuk memiliki kebebasan peribadi kita dan berada dalam hubungan yang komited, kita perlu belajar untuk bertanggungjawab terhadap perasaan kita sendiri daripada perasaan orang lain, dan kita harus bersedia kehilangan orang lain daripada kehilangan diri kita sendiri.

Fobia komitmen akan sembuh apabila anda menjadi cukup kuat untuk bersikap setia kepada diri sendiri, walaupun ketika menghadapi kemarahan atau penolakan orang lain.

Sekiranya anda ingin mempunyai hubungan cinta, maka anda perlu melakukan kerja Ikatan Dalam yang diperlukan untuk mengembangkan diri orang dewasa yang kuat yang dapat menjadi penyokong kebebasan peribadi anda.

Artikel tetamu ini mula-mula muncul di YourTango.com: Cara Mengetahui Sekiranya Anda Takut Komitmen (& Cara Mengatasinya).