Tanda-tanda Tekanan dalam Masalah Otak Masa Depan Isyarat Otak

Satu kajian baru menunjukkan bahawa orang dengan tahap aktiviti yang lebih besar di pusat tekanan otak juga mempunyai lebih banyak bukti keradangan di arteri mereka dan berisiko lebih tinggi untuk kejadian kardiovaskular, termasuk serangan jantung, strok, dan kematian.

Kajian itu, yang dibentangkan di Sesi Ilmiah Tahunan ke-65 American College of Cardiology, menggunakan pengimejan perubatan untuk menunjukkan kemungkinan hubungan antara aktiviti biokimia di otak dan keradangan arteri.

Keradangan arteri adalah komponen utama penyakit aterosklerotik - penumpukan plak di dinding arteri yang menyekat aliran darah ke seluruh badan dan sangat meramalkan kejadian kardiovaskular dan strok masa depan, para penyelidik menjelaskan.

"Kajian kami menerangkan, untuk pertama kalinya, hubungan antara pengaktifan tisu saraf - yang berkaitan dengan ketakutan dan tekanan - dan kejadian penyakit jantung berikutnya," kata Ahmed Tawakol, MD, pengarah bersama program MR PET CT jantung di Massachusetts Hospital Umum dan pengarang bersama kajian ini.

"Ada keperluan untuk mengembangkan pengetahuan yang lebih besar dalam hal mekanisme yang menerjemahkan stres menjadi risiko penyakit kardiovaskular, mengingat prevalensi dan potensi tekanan sebagai faktor risiko."

Data menunjukkan bahawa semakin banyak aktiviti di amigdala - pusat tekanan otak - semakin banyak pesakit radang di arteri mereka dan semakin besar kemungkinan terjadinya kejadian kardiovaskular.

Terdapat juga pengaktifan sumsum tulang yang sesuai. Sumsum tulang melepaskan sel-sel imun yang disebut monosit yang dapat mencetuskan keradangan di bahagian lain badan, kata para penyelidik.

Para penyelidik memeriksa imbasan PET / CT untuk 293 pesakit dengan usia rata-rata 55 tahun yang awalnya menerima ujian antara tahun 2005 dan 2008 untuk penilaian kanser, tetapi didapati bebas dari penyakit aktif.

Hasil pemeriksaan membolehkan para penyelidik mengukur secara objektif aktiviti di kawasan otak, serta sumsum tulang dan arteri. Pesakit dikeluarkan dari kajian jika mereka mempunyai bukti kanser, penyakit kardiovaskular, atau berusia lebih muda dari 30 tahun.

Sejam sebelum imbasan, pesakit disuntik dengan atom radioaktif yang melekat pada molekul glukosa sebagai pelacak. Tisu yang lebih aktif akan memetabolisme lebih banyak glukosa dan bersinar lebih terang pada imbasan, jelas para penyelidik.

Seorang ahli radiologi yang tidak mengetahui sejarah pesakit atau mengenal pasti ciri-ciri mengukur gambar.

Aktiviti di amigdala kemudian dibandingkan dengan kawasan lain di otak. Penyelidik mengumpulkan pesakit berdasarkan besarnya aktiviti tekanan otak.

Setelah membetulkan usia, jantina dan faktor risiko kardiovaskular lain menggunakan Framingham Risk Score, terdapat risiko kejadian kardiovaskular 14 kali lebih besar untuk setiap peningkatan aktiviti tekanan otak yang diukur, kajian itu dijumpai.

Sepanjang jangka masa kajian lima tahun, 35 peratus pesakit dalam kumpulan aktiviti pusat tekanan tinggi kemudian mengalami kejadian kardiovaskular, berbanding hanya lima peratus pada kumpulan aktiviti pusat tekanan rendah.

Para penyelidik juga memerhatikan bahawa pengaktifan pusat ketakutan otak, pengaktifan sumsum tulang dan keradangan arteri bersama-sama dapat menyumbang kepada mekanisme yang memprovokasi kejadian kardiovaskular. Tawakol mengatakan ini menunjukkan perlunya kajian masa depan untuk menguji apakah mengganggu mekanisme ini dapat mengurangkan beban penyakit kardiovaskular yang berkaitan dengan tekanan.

"Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, menjadi jelas bahawa tekanan bukan hanya akibat dari kesulitan, tetapi juga menjadi penyebab utama penyakit. Risiko penyakit jantung yang berkaitan dengan stres setara dengan risiko merokok, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes, namun relatif sedikit yang dilakukan untuk mengatasi risiko ini dibandingkan dengan faktor risiko lain, ”kata Tawakol.

"Kami berharap kajian seperti ini membawa kita lebih dekat untuk memahami bagaimana tekanan boleh menyebabkan penyakit jantung."

Walaupun para penyelidik dapat mengukur secara objektif aktiviti stres di otak, sifat retrospektif kajian bermaksud mereka tidak dapat membandingkannya dengan ukuran subjektif tahap tekanan pesakit. Selain itu, populasi pesakit terhad kepada individu yang menerima imbasan PET / CT untuk memeriksa barah.

Namun, Tawakol mengatakan bahawa hasil kajian menimbulkan persoalan sama ada merawat stres dan mengurangkan pengaktifan pusat ketakutan otak boleh menyebabkan keradangan aterosklerotik yang lebih sedikit dan, akhirnya, mengurangkan kejadian kardiovaskular, menambahkan kajian prospektif yang lebih besar diperlukan.

Sumber: American College of Cardiology