Kaedah Latihan Baru Boleh Meningkatkan Pengingat

Memori episodik, jenis memori yang berkaitan dengan penarikan kembali peristiwa masa lalu autobiografi, dapat ditingkatkan apabila elemen yang tidak dapat diramalkan diselingi dalam latihan memori.

Penyelidik University of Texas, Dallas percaya penemuan itu dapat membantu para penatua mengingat peristiwa penting dengan lebih baik. Ingatan episodik sangat penting untuk kemampuan kita menceritakan semula kisah yang berkaitan dengan peristiwa seperti pesta ulang tahun yang lalu atau lawatan pertama ke muzium.

Hasil kajian muncul dalam jurnal Sempadan dalam Psikologi.

Dr. Chandramallika Basak, penolong profesor di University of Texas, Dallas ’Center for Vital Longevity (CVL), dan pelajar siswazah Margaret O’Connell menguji memori episodik pada 46 orang dewasa berusia antara 60 dan 86 tahun.

Memori diuji pada tiga peringkat yang berbeza: sebelum latihan memori, sejurus selepas latihan dan satu setengah bulan setelah menyelesaikan latihan.

Komponen utama kajian termasuk pemisahan peserta menjadi dua kumpulan - latihan yang dapat diramalkan atau latihan yang tidak dapat diramalkan. Tugas itu tidak berbeza dari segi pendidikan atau kemampuan kognitif.

Untuk kedua-dua kumpulan, urutan digit dalam warna yang berbeza ditunjukkan. Peserta diminta untuk menunjukkan kapan warna digit semasa sesuai dengan warna sebelumnya yang sama dengan warna yang sama.

Dalam latihan yang melibatkan elemen yang dapat diramalkan, perubahan warna terjadi dalam urutan tetap, sedangkan peralihan warna secara rawak dalam latihan yang melibatkan ketidakpastian.

"Menyelesaikan tugas ketika perubahan warna terjadi secara tidak terduga memerlukan lebih banyak sumber kognitif, atau kontrol," kata Basak.

Dia menyamakan kesannya dengan apa yang berlaku ketika anda mengambil jalan pulang yang baru dan sebelumnya yang belum dipetakan. Tuntutan kognitif yang diperlukan untuk menavigasi mercu tanda baru yang menjadi sebahagian daripada perjalanan meningkat dengan ketidakpastian laluan baru.

Kedua-dua kumpulan peserta menunjukkan penarikan cerita yang setara sebelum latihan, tetapi kumpulan yang diberi latihan dengan elemen yang tidak dapat diramalkan dapat menceritakan kisah yang pernah didengar sebelumnya dengan lebih tepat daripada kumpulan yang lain.

Manfaat itu, bagaimanapun, semakin pudar ketika kumpulan yang sama diuji sebulan setengah kemudian.

"Peningkatan yang berkaitan dengan latihan dari pendekatan novel kami hilang ketika prestasi diuji sebentar setelah tamat latihan," kata Basak.

"Ini mungkin terjadi atau menggunakannya - latihan itu harus dipertahankan. Penyelidikan masa depan dapat menyelidiki apakah latihan penggalak dapat membantu mempertahankan manfaat jangka panjang.

"Kajian seperti ini menjelaskan peranan kawalan kognitif dalam latihan memori. Mereka juga menyoroti perbezaan dalam peningkatan prestasi latihan antara orang, dan dapat membantu para penyelidik dan doktor mengembangkan strategi latihan kognitif yang lebih baik untuk orang dewasa yang lebih tua yang berisiko demensia. "

Penemuan ini menyokong teori penyesuaian memori kerja - yang menyatakan bahawa pertukaran antara item dalam memori kerja melibatkan kawalan kognitif, dan bahawa pelbagai jenis rejimen latihan kognitif dapat mempengaruhi tuntutan terhadap kawalan kognitif.

Memori yang berfungsi melibatkan keupayaan untuk menyimpan maklumat dalam fokus perhatian dan memanipulasi atau menyusunnya semula walaupun terdapat gangguan - jenis mental yang diperlukan dalam kehidupan seharian, jelas Basak.

"Apabila anda mempunyai banyak item untuk diingat, anda harus memusatkan perhatian pada hal yang paling relevan dan terkini, menyisihkan apa yang mungkin mengganggu," kata Basak.

“Pemfokusan perhatian seperti itu lebih mencabar ketika isyarat muncul dalam urutan yang tidak dapat diramalkan, sehingga memerlukan kontrol yang lebih kognitif. Nampaknya dari kajian kami bahawa meningkatkan kecekapan memusatkan perhatian pada sasaran menggunakan strategi latihan yang tidak dapat diramalkan menyebabkan memori episodik lebih tepat. "

Para penyelidik percaya penemuan ini dapat membawa kepada latihan kognitif yang lebih baik bagi mereka yang berisiko demensia.

Sumber: Universiti Texas, Dallas