Teks Boleh Melemahkan Bahasa, Kemahiran Mengeja

Dalam satu kajian baru, para penyelidik telah menentukan remaja yang sering menggunakan bahasa singkatan yang disingkat - iaitu, "techspeak" atau jargon - berprestasi buruk dalam ujian tatabahasa.

Pemesejan teks menyediakan cara cepat untuk menghantar nota kepada rakan dan keluarga - tetapi skrip fonetik yang disingkat dan sering dapat menghalangi kemahiran bahasa dan tatabahasa, menurut para penyelidik.

Tweens yang sering menggunakan adaptasi bahasa - bicara teknologi - ketika teks mereka berprestasi buruk dalam ujian tatabahasa, kata Drew Cingel, calon doktor dalam media, teknologi dan masyarakat di Northwestern University.

Ketika tweens menulis dalam bicara berteknologi, mereka sering menggunakan jalan pintas, seperti homofon, peninggalan huruf dan inisial yang tidak penting, untuk menyusun pesanan teks dengan cepat dan cekap.

"Mereka mungkin menggunakan homophone, seperti gr8 untuk yang hebat, atau yang awal, seperti, LOL untuk tertawa terbahak-bahak," kata Cingel. "Contoh kelalaian yang digunakan oleh tweens ketika mengirim teks adalah mengeja kata akan, w-u-d."

Cingel mengatakan bahawa penggunaan jalan pintas ini dapat menghalang kemampuan remaja untuk beralih antara bicara berteknologi dan peraturan tatabahasa yang biasa.

Sebagai sebahagian daripada penyelidikan, Cingel memberikan ujian penilaian tatabahasa kepada pelajar sekolah menengah di daerah sekolah pusat Pennsylvania.

Para penyelidik mengkaji ujian, yang berdasarkan tinjauan tatabahasa kelas sembilan, untuk memastikan bahawa semua pelajar dalam kajian telah diajar konsep.

Para penyelidik, yang melaporkan penemuan mereka dalam edisi terkini Media & Masyarakat Baru, kemudian menyampaikan tinjauan yang meminta para pelajar untuk memperincikan kebiasaan teks mereka, seperti berapa banyak teks yang mereka kirim dan terima, serta pendapat mereka tentang pentingnya menghantar teks.

Dalam tinjauan itu, yang disampaikan kepada 542 peserta, individu diminta untuk mencatat jumlah penyesuaian dalam tiga pesanan terakhir mereka yang dihantar dan diterima.

"Secara keseluruhan, ada bukti penurunan skor tatabahasa berdasarkan jumlah penyesuaian dalam pesan teks yang dikirim, mengendalikan usia dan tingkatan," kata Cingel.

SMS tidak hanya meramalkan hasil ujian secara negatif, tetapi pengiriman dan penerimaan teks penyesuaian dikaitkan dengan seberapa buruk prestasi mereka dalam ujian, menurut Sundar.

"Dengan kata lain, jika anda mengirim anak anda banyak teks dengan penyesuaian kata, maka dia mungkin akan menirunya," kata Sundar. "Penyesuaian ini dapat mempengaruhi kemahiran bahasa luar talian mereka yang penting untuk pengembangan bahasa dan kemahiran tatabahasa juga."

Walau bagaimanapun, jalan pintas khas dan pintasan struktur ayat yang digunakan oleh para remaja semasa menghantar teks, seperti menghindari huruf besar dan tidak menggunakan titik pada akhir ayat, nampaknya tidak mempengaruhi kemampuan mereka untuk menggunakan huruf besar dan tanda baca yang betul pada ujian, menurut S. Shyam Sundar, pengarah bersama Makmal Penyelidikan Kesan Media Penn State.

Para penyelidik mencadangkan bahawa keinginan semula jadi remaja untuk meniru rakan dan keluarga, serta ketidakmampuan mereka untuk beralih ke tatabahasa yang tepat, dapat bergabung untuk mempengaruhi pilihan tatabahasa yang buruk yang mereka buat dalam penulisan yang lebih formal.

Sundar mengatakan bahawa teknologi itu sendiri mempengaruhi penggunaan jalan pintas bahasa. Tweens biasanya menyusun mesej mereka pada peranti mudah alih, seperti telefon, yang mempunyai skrin kecil dan papan kekunci.

"Tidak ada keraguan bahawa teknologi memungkinkan lebih banyak ekspresi diri, serta bentuk ekspresi yang berbeda," kata Sundar. "Budaya yang dibangun di sekitar teknologi baru juga dapat menyebabkan kompromi ekspresi dan sekatan ini dapat menjadi norma."

Bagi kebanyakan orang dewasa, tugas menyahsulitkan pesanan teks dari generasi muda sering menyusahkan.

"Saya menerima pesanan teks dari dua keponakan saya yang lebih muda yang, bagi saya, tidak dapat difahami," kata Cingel. "Saya terpaksa menelefon mereka dan bertanya kepada mereka, 'apa yang ingin anda katakan kepada saya?'"

Sumber: Penn State