Pengecualian Sosial Boleh Menimbulkan Kepercayaan terhadap Teori Konspirasi

Penyelidikan baru menunjukkan mengapa begitu banyak orang berkulit putih dan pekerja yang merasa didorong oleh masyarakat bersedia mempercayai laporan berita yang dibesar-besarkan dan mengelirukan, terutama cerita yang membenarkan kepercayaan mereka sendiri.

Menurut kajian Princeton University yang diterbitkan di Jurnal Psikologi Eksperimen dan Sosial, pengecualian sosial membawa kepada pemikiran konspirasi.

Analisis dua bahagian - yang tidak secara khusus menyiasat mereka yang memilih Presiden Donald Trump, tetapi dua sampel orang secara rawak - mendapati bahawa perasaan putus asa yang disebabkan oleh pengecualian sosial dapat menyebabkan orang mencari makna dalam kisah ajaib, yang mungkin tidak semestinya benar.

Pemikiran konspiratif seperti itu membawa kepada kitaran berbahaya, menurut pengarang bersama Dr. Alin Coman, seorang penolong profesor psikologi dan hal ehwal awam di Princeton.

Apabila mereka yang mempunyai idea konspirasi berkongsi kepercayaan mereka, ini dapat menjauhkan keluarga dan rakan-rakan, memicu lebih banyak pengecualian, jelasnya. Ini boleh menyebabkan mereka bergabung dengan komuniti teori konspirasi di mana mereka merasa diterima, yang seterusnya menambah kepercayaan mereka.

"Percubaan untuk mengganggu kitaran ini mungkin merupakan pertaruhan terbaik bagi seseorang yang berminat untuk menangkis teori konspirasi pada tahap sosial," kata Coman. "Jika tidak, masyarakat boleh menjadi lebih rentan menyebarkan kepercayaan yang tidak tepat dan konspirasi."

Untuk bahagian pertama kajian, Coman dan Damaris Graeupner, pembantu penyelidik di Jabatan Psikologi Princeton, merekrut 119 peserta melalui Amazon Mechanical Turk, sebuah pasar internet sumber ramai.

Peserta terlibat dalam empat fasa. Pertama, mereka diminta menulis mengenai peristiwa tidak menyenangkan baru-baru ini yang melibatkan rakan karib. Seterusnya, mereka diminta untuk menilai sejauh mana mereka merasakan 14 emosi yang berbeza, termasuk pengecualian.

Mereka kemudian diminta untuk melengkapkan kuesioner yang berisi 10 pernyataan, memberi peringkat persetujuan atau tidak setuju dengan pernyataan tersebut dalam skala tujuh mata mulai dari benar-benar tidak benar hingga benar-benar benar. Pernyataan ini merangkumi frasa seperti "Saya mencari tujuan atau misi untuk hidup saya" dan "Saya telah menemui tujuan hidup yang memuaskan."

Akhirnya, para peserta diminta untuk menunjukkan sejauh mana mereka menyokong tiga kepercayaan konspirasi yang berbeza-beza antara satu (sama sekali) hingga tujuh (sangat). Ini termasuk pernyataan seperti: "Syarikat farmaseutikal menahan penyembuhan atas sebab kewangan"; "Pemerintah menggunakan pesan di bawah tingkat kesadaran untuk mempengaruhi keputusan orang-orang"; dan "Kejadian di Segitiga Bermuda merupakan bukti kegiatan paranormal."

"Kami memilih teori konspirasi khusus ini untuk daya tarik mereka yang meluas dalam populasi," kata Coman. "Ketiga ini memang disokong oleh sebahagian besar penduduk Amerika."

Setelah menganalisis data, para penyelidik mengatakan hipotesis mereka disahkan: Pengecualian sosial membawa kepada kepercayaan takhayul dan, menurut analisis statistik mereka, kemungkinan hasil dari seseorang mencari makna dalam pengalaman sehari-hari.

"Mereka yang dikecualikan mungkin mulai bertanya-tanya mengapa mereka dikecualikan sejak awal, menyebabkan mereka mencari makna dalam hidup mereka," kata Coman. "Ini kemudian dapat menyebabkan mereka mendukung kepercayaan konspirasi tertentu. Apabila anda disertakan, itu tidak semestinya mencetuskan respons yang sama. "

Pada bahagian kedua kajian, para penyelidik ingin menentukan sama ada sejauh mana seseorang dikecualikan secara sosial mempengaruhi kepercayaan konspiratorinya. Untuk bahagian kajian ini mereka merekrut 120 pelajar Universiti Princeton.

Pelajar-pelajar pertama kali diminta untuk menulis dua perenggan yang menggambarkan diri mereka sendiri, satu mengenai "Apa artinya menjadi saya," dan satu lagi mengenai "Jenis orang yang saya inginkan."

Mereka diberitahu bahawa perenggan ini akan diberikan kepada dua peserta lain di ruangan itu yang kemudian akan memberi peringkat sama ada mereka mahu bekerja dengan mereka.

Masing-masing dari tiga peserta kemudian dipilih secara rawak untuk berada dalam kumpulan inklusi (dipilih untuk bekerjasama dalam tugas berikutnya), kumpulan pengecualian (tidak dipilih untuk kolaborasi), atau kumpulan kawalan (tidak ada petunjuk mengenai pemilihan).

Tetapi para pelajar tidak menilai perihal diri peserta lain, melainkan deskripsi yang dibuat oleh penyelidik.

Akhirnya, semua peserta melalui empat fasa yang sama dengan kajian pertama, yang mengukur bagaimana pengecualian sosial dikaitkan dengan penerimaan teori konspirasi.

Kajian kedua mereplikasi penemuan yang pertama, memberikan bukti kukuh bahawa jika seseorang merasa tersisih, mereka lebih cenderung untuk memegang kepercayaan konspirasi, menurut para penyelidik.

Penemuan ini menunjukkan perlunya penyertaan, terutama di kalangan populasi yang berisiko tersisih, kata para penyelidik.

"Ketika mengembangkan undang-undang, peraturan, kebijakan, dan program, pembuat kebijakan harus khawatir tentang apakah orang merasa tersisih dengan perundangan mereka," kata Coman. "Jika tidak, kita boleh mewujudkan masyarakat yang cenderung menyebarkan kepercayaan yang tidak tepat dan khurafat."

Sumber: Universiti Princeton