Latihan Mengimbangi Kesan Kesihatan dari Duduk

Ramai yang menyedari penyelidikan baru-baru ini yang menunjukkan bahawa duduk terlalu lama boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius.

Penemuan ini tidak menggalakkan kerana banyak yang duduk dalam jangka masa yang lama (sering bekerja di komputer) sebagai bahagian penting dalam pekerjaan sehingga menempatkan seseorang dalam Catch-22.

Penyelidikan baru dapat menghilangkan tekanan kerana para penyelidik mendapati pekerja pejabat dapat mengatasi masalah kesihatan yang berkaitan dengan duduk sepanjang hari dengan melakukan senaman secara berkala.

Kajian UK baru, terdapat dalam jurnal Kesihatan Awam BMC, mendapati bahawa aktif secara fizikal boleh mengimbangi beberapa akibat buruk daripada menghabiskan banyak masa untuk tidak aktif.

Kajian ini lebih menekankan pentingnya aktiviti fizikal dalam mempromosikan dan menjaga kesihatan.

Makalah ini tidak membiarkan "kentang empuk" terlepas kerana para penyelidik mengatakan individu yang tidak aktif membahayakan kesihatan mereka dengan menghabiskan terlalu banyak masa untuk duduk dan tidak bersenam.

Masa tidak aktif (duduk) rendah dikaitkan dengan tahap kolesterol HDL (baik) yang lebih tinggi, jelas para penyelidik.

Sebaliknya, tingkah laku tidak aktif ditakrifkan sebagai waktu duduk biasa. Tahap tingkah laku tidak aktif yang lebih tinggi biasanya dikaitkan dengan kesihatan yang lebih buruk, sedangkan tahap aktiviti fizikal yang lebih tinggi dikaitkan dengan kesihatan yang lebih baik.

Walau bagaimanapun, sejauh mana gabungan tingkah laku ini mempengaruhi kesihatan kurang diketahui.

Penyelidikan baru ini mengkaji hubungan empat kategori aktiviti fizikal dan masa tidak aktif berbanding dengan penanda diabetes dan penyakit jantung.

Para penyelidik menggunakan data dari Tinjauan Kesihatan 2008 untuk melukis sampel perwakilan nasional orang dewasa Inggeris.

Penyiasat mengumpulkan orang ke dalam kategori berikut:

  • yang aktif secara fizikal (mereka yang memenuhi garis panduan yang disyorkan untuk aktiviti fizikal) dan “lebah sibuk” yang tidak aktif;
  • "senaman tidak aktif" yang aktif secara fizikal dan tidak aktif;
  • tidak aktif secara fizikal (mereka yang tidak memenuhi garis panduan aktiviti fizikal yang disyorkan) dan;

  • "pengalih cahaya" yang tidak menetap rendah dan "kentang sofa" tidak aktif secara fizikal dan tidak aktif secara fizikal.

Penyelidik utama Dr Thomas Yates, dari Pusat Diabetes Leicester dan Universiti Leicester, menyimpulkan:

"Kami menunjukkan bahawa jika dibandingkan dengan orang dewasa yang tidak aktif secara fizikal dengan masa tidak aktif yang tinggi, mereka yang aktif secara fizikal mempunyai profil kesihatan yang lebih diinginkan di sebilangan penanda kardiometabolik walaupun digabungkan dengan masa tidak aktif yang tinggi.

Sebaliknya, masa tidak aktif yang rendah tanpa aktiviti fizikal dikaitkan dengan tahap kolesterol HDL yang lebih tinggi.

"Dengan menunjukkan bahawa aktif secara fizikal dapat mengimbangi beberapa akibat buruk dari terlibat secara rutin dalam tingkah laku tidak aktif yang tinggi, kajian ini lebih menekankan pentingnya aktiviti fizikal dalam promosi dan pemeliharaan kesihatan.

"Namun, mengingat reka bentuk pengamatan, besarnya pengaruh aktiviti fizikal dan tingkah laku yang tidak aktif terhadap kesihatan memerlukan pemeriksaan lebih lanjut melalui penyelidikan tahap eksperimen atau intervensi," kata penyelidik University of Leicester, Kishan Bakrania, yang juga mengerjakan kajian ini.

Dia menambah, "Penyelidikan ini penting kerana menunjukkan sekali lagi mengapa aktiviti fizikal dan senaman sangat penting. Ini menunjukkan bahawa orang yang menghabiskan banyak waktu untuk tidak bergerak baik melalui pekerjaan, masa lapang atau gaya hidup dapat menangkis beberapa kesan negatif dari tingkah laku yang tidak aktif dengan melakukan senaman secara teratur. "

Sumber: Universiti Leicester / EurekAlertl