Kritikan E-mel Kesan Keperibadian

Adakah anda jenis yang kurang peduli jika e-mel mempunyai kesalahan tatabahasa atau ejaan, atau adakah anda memperhatikan setiap kesalahan bertulis dan menggunakan maklumat tersebut sebagai cara untuk menilai pengirim?

Walaupun tidak ada jawapan yang betul atau salah, cara seseorang bereaksi terhadap kesalahan tulisan adalah sebahagian dari sifat keperibadian, kata pakar linguistik University of Michigan.

Dalam kajian baru, penyelidik mengkaji cara di mana kesalahan penulisan yang sebenarnya (tidak mengubah konvensi penulisan) dan cara-cara di mana tafsiran sosial terhadapnya mungkin dipengaruhi oleh ciri-ciri pendengar.

Para penyelidik mendapati orang yang ekstrovert cenderung mengabaikan kesalahan ketik dan tatabahasa yang akan menyebabkan orang introvert menilai orang yang membuat kesalahan tersebut lebih negatif.

"Ini adalah kajian pertama yang menunjukkan bahawa sifat keperibadian pendengar / pembaca mempunyai pengaruh terhadap penafsiran bahasa," kata Dr. Julie Boland, profesor linguistik dan psikologi Universiti Michigan, dan penulis utama kajian.

"Dalam eksperimen ini, kami meneliti penilaian sosial yang dibuat oleh pembaca mengenai penulis."

Lapan puluh tiga peserta membaca jawapan e-mel ke iklan untuk rakan serumah yang tidak mengandungi kesalahan atau telah diubah untuk memasukkan salah taip, seperti mkae (make) atau abuot (about), atau kesalahan tatabahasa, seperti / juga, itu / itu atau anda / anda.

Peserta kajian kemudian menilai penulis e-mel dari segi kecerdasan, keramahan, dan sifat lain yang dirasakan, serta memberikan maklumat mengenai diri mereka sendiri.

Pada akhir eksperimen, para peserta ditanya apakah mereka melihat ada kesalahan tatabahasa dalam respons. Sekiranya mereka menjawab "ya", mereka menunjukkan betapa banyak kesalahan yang mengganggu mereka.

Seperti yang dijangkakan, peserta yang melaporkan tatabahasa penting pada awal eksperimen lebih cenderung terganggu oleh kesalahan tatabahasa pada akhirnya, kata pengarang bersama kajian Dr. Robin Queen, profesor dan ketua Jabatan Linguistik.

Para penyelidik juga mendapati bahawa, sebagai tambahan, orang yang kurang senang lebih sensitif terhadap kesalahan tatabahasa, sementara orang yang lebih berhati-hati dan kurang terbuka sensitif terhadap kesalahan ketik, kata para penyelidik.

Kajian ini muncul pada PLOS SATU dalam talian.

Sumber: Universiti Michigan