Keseronokan Memburu Memotivasikan Sebilangan Orang untuk Membeli Barang Palsu

Satu kajian baru mendapati bahawa orang yang membeli barang "jenama mewah" palsu mengalami berbagai motivasi psikologi, termasuk "sensasi perburuan."

Penyelidik dari empat universiti baru-baru ini melakukan kajian mendalam mengenai mengapa permintaan pengguna terhadap jenama palsu semakin meningkat.

Mereka mendapati bahawa "sensasi perburuan" dan "menjadi sebahagian daripada masyarakat rahsia" sering menjadi faktor motivasi utama di sebalik pembelian ini.

Mereka juga mendapati bahawa, setelah membeli barang palsu yang diketahui, orang mengalami pelbagai emosi, termasuk rasa malu dan malu, serta perasaan hedonistik positif.

Pasar Cina dipilih untuk kajian ini kerana China adalah pengeluar dan pengguna produk palsu terbesar, menurut para penyelidik.

Untuk kajian ini, mereka melakukan 16 wawancara mendalam dengan pengguna China yang berumur 18 hingga 35 tahun dari pelbagai latar belakang pendidikan dan ekonomi yang berpengalaman membeli barang palsu.

Pasukan penyelidik mendapati bahawa terdapat tiga tema utama yang berkaitan dengan membeli barang palsu: Pertama, motivasi dan strategi mengatasi; kedua, hierarki pengguna berdasarkan ketidakpastian dan kepakaran pengguna dalam pemalsuan; dan ketiga, risiko, ganjaran, dan emosi yang sedar diri.

Menurut penemuan kajian, semua peserta dapat dengan mudah menjelaskan keinginan mereka untuk jenama mewah atau dapat memberikan akaun mengenai keasyikan rakan mereka dengan jenama tersebut.

Keinginan ini dianggap sebagai hasil dari orang-orang yang merasakan tekanan perbandingan aspirasi dan sosial, yang biasa terjadi pada ekonomi yang sedang berkembang pesat, menurut para penyelidik.

Walaupun beberapa peserta kajian menyedari bahaya terhadap jenama yang disalin, yang lain menyatakan sedikit kebimbangan, malah ada yang berpendapat bahawa pemalsuan adalah baik untuk jenama yang disalin, seolah-olah industri pemalsuan haram memuji jenama atau mempromosikan jenama yang sah, para penyelidik mendapati.

Para penyelidik menemui bukti bahawa pelbagai teknik "peneutralan" digunakan oleh pengguna untuk merasionalisasikan pembelian mereka yang tidak beretika. Yang paling umum adalah "penolakan tanggungjawab", di mana pengguna berpendapat bahawa dia tidak bertanggungjawab secara peribadi terhadap tingkah laku yang melanggar norma sosial kerana faktor "di luar kawalan seseorang" terlibat.

Penyelidikan ini diterbitkan di Jurnal Penyelidikan Perniagaan.

Sumber: Universiti Kent