Membincangkan Masalah Politik Transgender Dapat Mengurangkan Prasangka

Penyelidikan baru mendapati bahawa meneliti isu politik LGBT oleh individu transgender dan bukan transgender nampaknya membantu mengurangkan prasangka terhadap orang transgender.

Penemuan itu, oleh para penyelidik dari Universiti Stanford dan University of California, Berkeley, adalah tindak lanjut dari kontroversi yang muncul setahun yang lalu.

Tahun lalu penulis kajian, saintis politik Dr. David Broockman dan pelajar kedoktoran Joshua Kalla, memulakan perdebatan mengenai perlunya ketelusan dalam penyelidikan sains sosial. Pada masa itu mereka menimbulkan keraguan mengenai kajian mengenai pemeriksaan pintu ke pintu Los Angeles LGBT Center mengenai perkahwinan pasangan gay dan lesbian yang muncul di Sains (Kajian ini kini telah ditarik balik).

Broockman dan Kalla menemui penyelewengan dalam data kajian tersebut dalam proses melakukan kajian lanjutan mengenai kajian pusat ini mengenai prasangka anti-transgender.

"Kami mendapati bahawa perbualan selama kira-kira 10 minit dengan orang asing menghasilkan pengurangan prasangka besar yang berterusan selama sekurang-kurangnya tiga bulan yang dikaji hingga kini, tahan terhadap kontroversi, dan mempengaruhi sikap politik," kata Broockman, seorang penolong profesor ekonomi politik di Graduate School of Business Stanford University.

Dia dan Kalla, Ph.D. pelajar sains politik di University of California di Berkeley, mengarang bersama kajian itu, yang terdapat di Sains.

Kalla menambah bahawa penurunan prasangka terhadap orang transgender yang dicapai oleh kanvas setanding dengan penurunan prasangka terhadap orang gay dan lesbian yang memerlukan lebih dari satu dekad untuk dicapai.

Pusat LGBT Los Angeles mengembangkan dan mengimplementasikan model kanvas yang dikaji oleh penyelidik. Dave Fleischer, pengarah LAB Kepemimpinan pusat itu, menyambut baik pengukuran bebas program akademik oleh akademik.

"Kemampuan kita untuk mengubah hati dan pikiran pengundi telah diukur, kali ini nyata," kata Fleischer, yang membandingkan karya Broockman dan Kalla yang telah dikaji secara mendalam dengan tulisan yang ditarik sebelumnya.

Ketika Broockman dan Kalla keduanya adalah pelajar siswazah di University of California, Berkeley tahun lalu, mereka menemui penyelewengan data dalam artikel Sains Disember 2014 yang mengkaji pendekatan akar umbi yang inovatif di pusat ini.

Artikel itu ditarik balik setelah Broockman dan Kalla (bersama dengan profesor sains politik dan biostatistik Peter Aronow dari Universiti Yale) mendedahkan penyelewengan tersebut. Broockman, Kalla, dan Aronow kemudiannya memenangi Hadiah Leamer-Rosenthal untuk Ilmu Sosial Terbuka kerana disiarkan secara terbuka dengan keprihatinan mereka.

"Penemuan kajian baru kami berbeza dengan yang ditarik dengan cara yang penting," kata Kalla.

"Tidak seperti dakwaan asal bahawa hanya kanvas gay yang dapat mengurangkan prasangka, kami mendapati sekutu transgender dan bukan transgender adalah kanvas berkesan. Penasihat tidak perlu menjadi anggota kumpulan yang terjejas untuk mengurangkan prasangka terhadap kumpulan itu. "

Walau bagaimanapun, kajian mendapati bahawa kanvas berpengalaman kelihatan sangat berkesan.

Penyelidikan ini mengukur kesan pendekatan yang dikembangkan oleh Los Angeles LGBT Center yang disebut oleh pusat ini sebagai "kajian mendalam."

Ini berbeza dengan percakapan kanvas konvensional dalam panjang dan timbal balik, dengan kanvas mengambil masa 10-15 minit kerana mereka mendengar pengalaman pengundi dan memberi respons secara percakapan daripada membaca skrip atau poin perbincangan.

Perbualan ini melibatkan pengundi yang terlibat dalam refleksi mendalam mengenai pengalaman dan pandangan mereka, suatu proses yang melibatkan "pemprosesan aktif" idea mereka.

Dalam perbualan tersebut, para pengacara meminta para pengundi untuk merenungkan pengalaman yang dimiliki pengundi ketika dilayan secara berbeza dan dengan orang-orang LGBT. Ahli psikologi menyebut latihan ini sebagai "pengambilan perspektif analogik" kerana ia mempertimbangkan bagaimana pengalaman orang lain dengan menyamakannya dengan pengalaman seseorang.

Dari Januari hingga Jun 2015, Pusat LGBT Los Angeles bekerjasama dengan SAVE, organisasi LGBT terbesar dan terlama di Florida Selatan, yang berpusat di Miami. Bersama-sama, mereka mengumpulkan pengundi di kawasan konservatif di Miami enam bulan setelah Suruhanjaya Daerah Miami-Dade memilih untuk memasukkan orang transgender dalam peraturan hak asasi manusia di daerah itu. Kajian mengenai usaha ini dilakukan pada bulan Jun 2015.

Penyiasat kagum dengan kejayaan perbincangan tersusun mengenai perubahan pendapat.

Hasilnya: Dengan percubaan rawak yang ketat, sama seperti percubaan ubat klinikal, Broockman dan Kalla mendapati bahawa perbualan mendalam dapat mengubah kira-kira satu dari 10 sikap pengundi mengenai orang transgender. Para penyelidik juga mendapati kesan terhadap perasaan terhadap orang transgender setanding dengan penurunan prasangka terhadap orang gay dan lesbian yang dilihat antara tahun 1998 dan 2012.

Dalam pengukuran semula berulang, impak ini tetap utuh sekurang-kurangnya selama tiga bulan yang dikaji hingga kini. Kesan berterusan ini berbeza dengan pengukuran lain yang diterbitkan mengenai percubaan konvensional untuk pujukan pemilih dan pengurangan prasangka melalui iklan TV atau surat, atau dalam perbualan telefon atau kanvas standard.

Walaupun penyelidikan jarang menjejaki kesan jangka panjang dari aktiviti tersebut, namun ia mendapati bahawa taktik konvensional cenderung mempunyai sedikit atau tidak ada kesan. Biasanya, kesannya hilang dalam beberapa hari apabila pengundi kembali ke sudut pandangan lama mereka.

Broockman dan Kalla juga mendapati bahawa perbualan itu secara amnya berkesan: pengundi Demokratik dan Republikan, pengundi liberal dan konservatif, pengundi wanita dan lelaki, dan pengundi yang merupakan Kaukasia, Latino dan Afrika Amerika semuanya menunjukkan perubahan yang mendalam.

"Nilai praktikal segera ialah kita tahu bahawa kita dapat mengurangkan prasangka anti-transgender di Miami," kata Justin Klecha, pengarah kempen di SAVE. Organisasi ini terus melakukan kajian mendalam dalam kempennya yang berterusan untuk memberikan perlindungan tanpa diskriminasi di seluruh negara dan menjadikan Miami-Dade County sebagai tempat yang lebih diterima bagi orang transgender untuk tinggal dan bekerja.

"Perbualan ini adalah pengubah permainan yang nyata bagi kami di Florida," kata Tony Lima, pengarah eksekutif SAVE. "Oleh kerana perbualan ini dan kesannya, kami semakin dekat dengan menjadi negara pertama di Selatan yang memberikan perlindungan di seluruh negara untuk orang LGBT."

"Apabila komuniti kami menghadapi tindakan pengundian anti-LGBT, telah menjadi jelas bahawa kami memerlukan lebih dari 30 saat iklan untuk menang," kata Ketua Pegawai Eksekutif Pusat LGBT Los Angeles Lorri Jean.

"Kami telah lama percaya bahawa jika orang-orang LGBT dan sekutu kita dapat bertemu dan melibatkan pengundi dalam perbualan yang tulus, kita dapat mengurangkan prasangka mereka. Sangat menggembirakan untuk memiliki data untuk membuktikan bahawa pemeriksaan mendalam berfungsi, dan memuaskan untuk berkongsi pendekatan baru yang kuat ini dengan pemimpin LGBT dan sekutu progresif di seluruh negara. "

Kedua-dua pengarang kajian ini tidak berafiliasi dengan Los Angeles LGBT Center atau SAVE, dan mereka juga tidak menerima pampasan untuk penyelidikan tersebut.

Walaupun penerapan pendekatan ini untuk isu-isu lain yang lebih luas adalah bidang untuk penyelidikan masa depan, Broockman menekankan pentingnya penemuan ini untuk pilihan raya 2016.

"Hasil ini menunjukkan bahawa kempen dapat menjadi lebih efektif dengan melakukan lebih banyak percakapan satu lawan satu dengan pengundi, bukan hanya membanjiri gelombang udara dan peti surat," katanya. "Fakta bahawa pikiran dapat diubah secara lintas partisan dan pada masalah sosial yang kontroversial mendorong kekuatan wacana tatap muka."

"Intinya adalah bahawa kita memiliki wawasan baru tentang bagaimana mengurangi prasangka terhadap orang transgender," kata Fleischer.

"Mengingat kekalahan baru-baru ini di kotak suara di Houston, undang-undang anti-LGBT baru di North Carolina, dan ancaman tindakan dan rang undang-undang undi anti-LGBT di masa depan, kajian ini mempunyai kepentingan praktikal yang nyata. Kami dalam komuniti LGBT dapat meletakkan diri kami dalam posisi yang lebih baik untuk menang jika kita mulai melakukan perbincangan mendalam sekarang, lebih awal dari titik kilat. "

Sumber: University of California, Berkeley