Menambah Rawatan yang Lebih Baru Dapat Meringankan Kegelisahan Dalam Jangka Panjang

Menambah pendekatan terapi yang lebih baru yang disebut "wawancara motivasi" (MI) untuk terapi tingkah laku kognitif standard (CBT) meningkatkan gejala jangka panjang dalam gangguan kecemasan umum (GAD) yang teruk berbanding CBT sahaja, menurut percubaan klinikal baru yang diterbitkan dalam Jurnal Perundingan dan Psikologi Klinikal.

MI adalah jenis kaunseling yang berpusatkan kepada pelanggan yang membantu ahli terapi menyatakan empati terhadap pesakit, terutamanya mengenai sebarang ketakutan dan perasaan bercampur yang mungkin ditanggung oleh pesakit setelah melepaskan kerisauan dan kegelisahan mereka. Pendekatan ini membantu ahli terapi mengesahkan perasaan ambivalen pesakit, sehingga mengurangkan kemungkinan pertembungan kehendak antara pesakit dan ahli terapi.

"Orang boleh menjalani terapi baik ingin berubah dan enggan berubah," kata penyelidik psikoterapi Dr Michael Constantino di University of Massachusetts Amherst.

“Mereka mungkin enggan melepaskan sesuatu yang sangat biasa, sesuatu yang berfungsi sebagai alat penyesuaian. Iaitu, kebimbangan itu berguna bagi mereka jika mereka merasa dapat membantu mereka tetap berada di landasan dan berfungsi dengan penuh tanggungjawab, misalnya. "

Kata Constantino, "Gangguan kecemasan secara umum adalah keadaan yang sangat degil, dan walaupun dengan CBT sepenuhnya, yang merupakan standard rawatan emas lama, kurang daripada separuh pesakit memberi respons. Kami ingin melakukan sesuatu untuk meningkatkan hasil rawatan kesihatan mental untuk gangguan yang sering dijumpai ini. "

Constantino mengatakan ideanya adalah untuk menambahkan MI semasa tahap ambivalen pesakit untuk membantu mengatasi sebarang rintangan terhadap ahli terapi atau campur tangan.

"Daripada memberitahu anda untuk berubah, ini membantu anda memahami mengapa sukar untuk anda berubah," kata Constantino. "Pesakit cenderung menjadi lebih baik apabila strategi MI digunakan dalam menghadapi rintangan; mereka mendapat lebih banyak manfaat daripada terapi. "

Untuk kajian ini, para penyelidik merekrut 85 pesakit GAD di Toronto untuk menghadiri 15 sesi terapi. Sebanyak 43 pesakit ditugaskan secara rawak untuk menerima CBT sahaja dari ahli terapi yang dilatih hanya di CBT, dan 42 ditugaskan untuk menerima CBT ditambah MI dari ahli terapi yang dilatih di kedua-duanya.

"Menariknya, untuk hasil utama dari kekhawatiran dan tekanan global, ketika dinilai segera setelah perawatan berakhir, tidak ada pengaruh yang signifikan terhadap kondisi perawatan," kata Constantino.

Namun, dia berkata, “Selama satu tahun masa tindak lanjut pasca rawatan, kami melihat pesakit yang menerima terapi gabungan MI-CBT secara signifikan lebih baik pada kedua-dua pemboleh ubah hasil ini. Mereka melakukan yang lebih baik daripada pesakit CBT sahaja, yang sama-sama tetap sama atau semakin teruk dalam kerisauan dan kesusahan mereka. Oleh itu, ia adalah kesan tidur, mereka menjadi lebih baik tetapi kami tidak melihatnya kemudian. "

Oleh kerana MI lebih berpusat pada pesakit, para penyelidik membuat hipotesis bahawa pesakit MI lebih baik untuk menyelesaikan perjuangan dan cabaran mereka sendiri setelah terapi berakhir, walaupun mereka tidak mendapat bantuan ahli terapi lagi. Dengan kata lain, strategi MI memberi mereka lebih banyak autonomi, dan mungkin telah membantu mereka menolong diri mereka sendiri dalam jangka panjang, kata mereka.

Sumber: Universiti Massachusetts di Amherst