Ketakutan & Kemarahan Boleh Mempengaruhi Konservatif dan Liberal Secara Berbeza

Ketakutan dan kemarahan yang berkaitan dengan pilihan raya presiden 2016 dan perubahan iklim - salah satu isu utama kempen - mempunyai kesan yang berbeza terhadap cara konservatif dan liberal memproses maklumat, menurut penyelidikan baru.

Kajian yang diterbitkan dalam Kewartawanan & Komunikasi Massa Suku Tahunan, menunjukkan bahawa asas emosi tertentu dari ideologi politik mendorong bagaimana pengundi mencari dan memproses maklumat mengenai pilihan raya dan pemanasan global.

"Ini mempunyai implikasi penting untuk bagaimana dialog politik dibentuk," kata Dr Janet Yang, penulis utama kajian dan penyelidik komunikasi University di Buffalo. "Bukan hanya apa yang dikatakan oleh calon; ini juga bagaimana kita berkomunikasi antara satu sama lain. "

Satu perkara yang perlu dipertimbangkan adalah bagaimana ucapan politik menimbulkan reaksi yang tidak disengajakan dan tidak disengajakan, katanya.

"Semakin kita memikirkan ucapan politik, semakin banyak kita perlu mempelajari dan memantau emosi yang berkaitan dengannya dengan lebih berhati-hati," jelasnya. "Reaksi emosi mempunyai akibat yang harus diterokai."

Ini juga berlaku dalam kewartawanan, katanya.

"Dalam liputan perubahan iklim, saya rasa wartawan sering menggunakan bahasa atau gambar yang memiliki implikasi emosi, seperti beruang kutub yang kesepian mengambang di atas es, yang dapat menimbulkan tanggapan yang berbeda untuk orang yang berbeda," katanya. "Tetapi jika kita dapat membicarakan masalah ini dengan mempertimbangkan komponen emosi, maka kita lebih cenderung membuat orang bergerak ke arah tindakan kolektif."

Matlamat pasukan penyelidik Yang, yang merangkumi Haoran Chu, seorang pelajar siswazah UB, dan Dr. LeeAnn Kahlor, seorang profesor bersekutu di University of Texas di Austin, adalah untuk meneroka sama ada persepsi risiko dan tindak balas emosi terhadap risiko itu - takut dan kemarahan - pemprosesan maklumat yang terjejas, bergantung pada kecenderungan politik.

"Orang biasanya tidak menganggap pilihan raya sebagai topik risiko, tetapi kerana kempen Donald Trump dan Hillary Clinton mempunyai narasi yang penuh dengan emosi, kami fikir akan menarik untuk melihat apakah orang memikirkan pilihan raya sebagai risiko yang berpotensi," katanya kata.

Para penyelidik menggunakan Model Mencari dan Memproses Maklumat Risiko, yang bertujuan untuk memahami apa yang menyumbang kepada pencarian maklumat dan pemprosesan maklumat yang berkaitan dengan topik risiko.

Premis model adalah bahawa persepsi risiko adalah kognitif dan emosi. Ini bukan pengiraan kemungkinan dan keterukan secara eksklusif, menurut para penyelidik.

Emosi adalah kritikal dan kekurangan maklumat adalah pusat model. Teori ini berpendapat bahawa orang terus memproses maklumat sehingga mereka mencapai tujuan pemprosesan mereka, jelas para penyelidik.

Para penyelidik mengumpulkan data dari dua tinjauan bebas mengenai kira-kira 500 orang dewasa A.S. dalam beberapa minggu menjelang pilihan raya umum pada tahun 2016. Satu soal selidik adalah mengenai pilihan raya dan perubahan iklim yang lain.

"Emosi melakukan perkara yang berbeza bergantung pada konteksnya, yang cukup menarik," kata Yang.

Dalam konteks pilihan raya, konservatif yang merasakan ketakutan mengenai pilihan raya melaporkan memerlukan banyak maklumat, menurut hasil kajian. Ini menyebabkan mereka berurusan dengan liputan media, percakapan, dan informasi lain tentang pemilihan dengan banyak perhatian, yang dianggap sebagai pendekatan sistematik untuk memproses maklumat.

Berkaitan dengan perubahan iklim, golongan liberal yang mengalami ketakutan cenderung memproses maklumat dengan teliti, kata para penyelidik.

Anehnya, kemarahan tidak mempengaruhi strategi memproses maklumat seperti ketakutan, menurut Yang. Namun, golongan liberal yang marah ketika memikirkan perubahan iklim melaporkan pengetahuan yang lebih tinggi mengenai topik ini.

"Rasa takut dan marah mempunyai pengaruh yang sangat berbeza terhadap strategi pemprosesan maklumat," kata Yang. "Emosi ini juga mendorong kaum konservatif dan liberal dengan cara yang khas."

Sumber: Universiti di Buffalo