Kempen Kesihatan Mental California Dapat Meningkatkan Pekerjaan, Ekonomi

Kempen pemasaran sosial California yang dirancang untuk mengurangkan stigma dan diskriminasi penyakit mental nampaknya mendorong lebih banyak orang untuk mendapatkan rawatan untuk masalah psikologi, menurut kajian RAND Corporation yang baru.

Berdasarkan penemuan setakat ini, kempen tersebut kemungkinan besar akan menyebabkan peningkatan pekerjaan yang signifikan bagi mereka yang mempunyai masalah kesihatan mental, memberikan dorongan kuat terhadap ekonomi negeri.

"Kami menemui bukti bahawa usaha pengurangan stigma menjangkau penduduk California yang berada dalam kesusahan psikologi, dan sebanyak 120.000 mungkin telah menerima perkhidmatan sebagai akibat dari pendedahan kepada kempen ini," kata Scott Ashwood, Ph.D., penulis utama kajian dan penyelidik dasar di RAND, sebuah organisasi penyelidikan bukan untung.

"Kami tahu bahawa apabila orang mendapat rawatan yang berkesan, mereka cenderung untuk bekerja dan menyumbang lebih banyak untuk kesejahteraan ekonomi negara."

Untuk setiap $ 1 yang dilaburkan dalam usaha pengurangan stigma, negara harus menerima anggaran $ 36 melalui kutipan cukai yang lebih tinggi, analisis itu dijumpai. Dengan melihat secara lebih luas ekonomi negara, para penyelidik menganggarkan program pengurangan stigma dapat menjana faedah ekonomi $ 1,251 selama beberapa dekad untuk setiap $ 1 yang dilaburkan.

"Oleh itu, setiap dolar yang dilaburkan California dalam usaha semacam ini diproyeksikan akan mengembalikan dividen dalam jumlah banyak melalui pendapatan peribadi yang lebih tinggi, peningkatan produktiviti pekerja dan peningkatan pendapatan cukai negara," kata Ashwood.

Untuk analisisnya, para penyelidik meneliti California Well-Being Survey, yang menilai kesan program pencegahan kesihatan mental dan intervensi awal negara terhadap individu yang mengalami masalah psikologi.

Para penyelidik juga meninjau sampel 1.066 penduduk California yang telah melaporkan tekanan psikologi ringan hingga serius ketika mereka sebelumnya mengambil bagian dalam California Health Interview Survey, sebuah tinjauan di seluruh negara tentang berbagai masalah kesihatan. Para penyelidik mendapati bahawa 35 peratus daripada mereka yang ditanyakan telah terdedah kepada kempen pemasaran sosial dan lebih cenderung menerima rawatan kesihatan mental pada tahun sebelumnya.

Berdasarkan penemuan ini, dianggarkan bahawa sehingga 22 persen lebih banyak orang dewasa California dengan tekanan psikologi mendapat layanan untuk cabaran kesihatan mental mereka sebagai akibat pendedahan mereka terhadap kempen media sosial pengurangan stigma.

"Mengubah perbualan mengenai stigma kesihatan mental telah berkembang menjadi gerakan global dan kajian ini menunjukkan California berada di barisan depan dalam memecahkan halangan sehingga semua warga California dapat hidup dengan baik secara mental," kata Wayne Clark, pengarah eksekutif Lembaga Perkhidmatan Kesihatan Mental California ( CalMHSA), yang menaja kajian ini.

"Kajian ini menunjukkan bahawa program CalMHSA secara efektif mensasarkan warga California dengan keperluan kesihatan mental, meningkatkan mencari bantuan, dan memberikan pulangan pelaburan yang luar biasa untuk California."

Menerapkan penyelidikan sebelumnya yang mengaitkan rawatan kesihatan mental dengan peningkatan pekerjaan dan faedah lain, kajian RAND menganggarkan bahawa kira-kira 3,000 orang dewasa California tambahan akan digunakan sebagai hasil rawatan.

Selanjutnya, para penyelidik menganggarkan bahawa banyak orang tambahan akan lebih produktif di tempat kerja setelah mendapat rawatan kesihatan mental.

Hasil kajian menunjukkan bahawa walaupun hanya 3.547 orang dewasa yang mendapatkan rawatan kesihatan mental sebagai akibat dari kempen pengurangan stigma, pemerintah negeri akan merugikan pelaburannya dalam kempen pengurangan stigma.

"Laporan kami tidak mengukur faedah lain dari pengurangan stigma, seperti hubungan peribadi yang lebih baik dan menjadi lebih produktif dalam kehidupan seseorang di luar pekerjaan. Oleh itu, kita mungkin telah meremehkan manfaat penuh dari usaha negara untuk mengurangkan stigma masalah kesihatan mental, "kata Rebecca Collins, Ph.D., pengarang bersama laporan tersebut dan seorang saintis tingkah laku kanan RAND.

Sumber: RAND Corporation