Perubahan Sebenar Boleh Datang dalam Kumpulan

Penyelidikan baru menolak kepercayaan bahawa apabila kita mempunyai banyak perkara yang ingin kita ubah, kita harus mengambilnya satu langkah pada satu masa.

Mungkin anda tidak sihat, tetapi juga mempunyai jangka pendek perhatian dan harga diri yang goyah. Biasanya, keputusannya adalah untuk memusatkan perhatian pada satu perkara - menurunkan berat badan, mungkin - dan mengatasi masalah lain kemudian.

Kajian oleh penyelidik di University of California, Santa Barbara, menunjukkan bahawa anda menjual diri anda dengan harga yang singkat.

Penyelidikan menunjukkan bahawa kita sering memandang rendah kemampuan kita untuk mengubah hidup kita menjadi lebih baik. Kajian itu muncul dalam jurnal Sempadan dalam Neurosains Manusia.

Dr Michael Mrazek, pengarah penyelidikan untuk Pusat Kepedulian & Potensi Manusia dan penulis utama makalah ini, mengatakan bahawa kajian selama enam minggu menunjukkan bahawa peningkatan yang serentak dan signifikan dalam pelbagai fungsi mental dan fizikal adalah mungkin.

Peserta dalam intervensi semuanya menunjukkan peningkatan yang dramatik dalam lebih dari selusin hasil yang berbeza, termasuk kekuatan, daya tahan, fleksibilitas, memori kerja, prestasi ujian standard, fokus, mood, harga diri, perhatian, dan kepuasan hidup.

"Sebahagian daripada apa yang membezakan karya ini adalah mencari peningkatan yang luas di begitu banyak domain yang berbeza, terutama memandangkan ukuran kesannya sangat besar," jelas Mrazek.

Ukuran kesan yang besar menunjukkan bahawa hasilnya tidak hanya signifikan secara statistik tetapi juga menunjukkan perubahan yang besar.

"Sebilangan besar kesan ini sangat besar, lebih besar daripada yang anda temui dalam kajian yang hanya berfokus pada perubahan satu perkara."

Dalam kajian itu, 31 pelajar kolej direkrut untuk program perubahan gaya hidup intensif; 15 mengambil bahagian dalam intervensi dan 16 orang berada dalam kumpulan kawalan senarai tunggu. Mereka yang melakukan intervensi memasukkan lima jam sehari setiap hari kerja selama enam minggu.

Mereka melakukan 2.5 jam latihan fizikal (termasuk yoga dan Pilates), satu jam latihan kesedaran, dan 1.5 jam kuliah atau perbincangan mengenai topik-topik seperti tidur, pemakanan, senaman, perhatian, kasih sayang, hubungan, atau kesejahteraan.

Mereka dinasihatkan untuk membatasi pengambilan alkohol untuk satu minuman sehari, makan makanan yang kebanyakan makanan utuh, dan tidur lapan hingga 10 jam sehari.

Sepanjang kajian ini, para peserta diuji pada berbagai faktor, termasuk kecergasan fizikal, tahap kolesterol dan trigliserida, daya ingatan bekerja, pemahaman membaca, dan banyak lagi. Mereka juga menjalani pengimejan resonans magnetik (MRI) otak mereka untuk memeriksa bidang yang diketahui berkaitan dengan pelbagai fungsi kognitif.

"Penemuan neuroimaging membantu kami memahami dan mengontekstualisasikan hasil penting yang lain," jelas Mrazek.

"Sebagai contoh, para peserta membuat peningkatan dramatik dalam kesadaran mereka, pemahaman membaca, kemampuan memori kerja mereka. Oleh itu, kami melihat data pencitraan neuro untuk memahami apa yang berlaku dalam komunikasi antara rangkaian otak yang memungkinkan perubahan ini. "

Secara keseluruhan, hasilnya jelas dan memberangsangkan, kata Mrazek. Walaupun enam minggu selepas intervensi, para peserta terus menunjukkan peningkatan di semua bidang.

"Kami meramalkan bahawa campur tangan itu akan membawa kepada peningkatan yang besar dalam kesihatan, kemampuan kognitif, dan kesejahteraan, tetapi kami tidak tahu berapa lama mereka akan bertahan. Nampaknya beberapa faedah tidak akan melebihi latihan. Oleh itu, saya terkejut bahawa walaupun tanpa hubungan dan sokongan, peserta mengekalkan peningkatan yang ketara pada masa tindak lanjut enam minggu. "

Menentukan dengan tepat mengapa semua perubahan ini dapat dilakukan memerlukan kajian masa depan, kata Mrazek, tetapi dia mengesyaki bahawa pendekatan yang komprehensif memungkinkan setiap bidang peningkatan untuk memperkuat yang lain.

"Penyelidikan terkini menunjukkan bahawa sering kali lebih berkesan untuk membuat dua atau lebih perubahan secara serentak, terutama ketika perubahan tersebut saling menguatkan satu sama lain. Lebih mudah minum kopi lebih sedikit jika pada masa yang sama anda mendapat lebih banyak tidur.

"Campur tangan kami memperluas logik ini dengan menolong orang membuat kemajuan dalam banyak hal, yang dapat membuat lingkaran ke atas di mana satu kejayaan menyokong yang berikutnya," katanya.

Mrazek berkata, pemikiran konvensional untuk mengubah tingkah laku seseorang berfokus pada mengerjakan satu perkara pada satu masa. Ini juga cara yang dilakukan oleh kebanyakan sains; memanipulasi satu perkara dan memerhatikan kesannya.

Dia dan pasukannya, bagaimanapun, memutuskan untuk mencuba pendekatan baru. "Terpikir oleh kami bahawa perubahan nyata dalam kehidupan orang tidak berlaku dalam keadaan hampa. Kami ingin melihat berapa banyak perubahan yang mungkin berlaku jika anda menolong seseorang memperbaiki semua dimensi kehidupan mereka secara serentak. "

Kajian ini boleh mempunyai banyak aplikasi di luar kampus, kata Mrazek. Walaupun subjeknya adalah pelajar kolej, mereka sama sekali tidak luar biasa.

"Orang-orang muncul dengan berbagai macam cabaran, termasuk dalam beberapa kes penyakit mental dan keterbatasan fizikal. Ini hanya pelajar kolej, ada di antaranya yang hebat dan yang lain benar-benar berjuang, ”katanya.

"Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk mengetahui apakah hasil ini digeneralisasikan untuk populasi lain, tetapi akhirnya mungkin ada peluang untuk program yang dimodelkan serupa untuk disatukan ke dalam pendidikan, perubatan, atau layanan sosial."

Pelajar di sekolah K-12 mungkin mendapat manfaat daripada program yang serupa dengan intervensi kajian, kata Mrazek.

"Ramai pelajar menghabiskan hampir sepanjang hari di sekolah selama 10 atau lebih tahun hidup mereka," katanya. "Campur tangan kami cukup intensif dalam menghabiskan enam minggu dengan para peserta ini, tetapi itu tidak sebanding dengan berapa banyak masa yang dihabiskan anak-anak di sekolah.

"Sekiranya penyelidikan masa depan dapat menunjukkan faedah yang serupa di kalangan pelajar sekolah menengah atau sekolah menengah, maka program pelbagai aspek seperti program kami dapat membantu sekolah meningkatkan keutamaan mereka dalam meningkatkan pencapaian akademik dan kesejahteraan pelajar."

Pada hujung usia yang lain, pesara baru mungkin juga mendapat manfaat dari program untuk memulakan fasa seterusnya dalam kehidupan mereka, kata Mrazek.

"Intuisi saya adalah bahawa perkara-perkara ini dapat sangat membantu pada usia apa pun," katanya. "Saya rasa ada peluang besar bagi orang-orang yang menyelesaikan karier mereka dan semoga masih hidup selama beberapa dekad.

“Mereka mempunyai waktu, kebijaksanaan, dan dalam beberapa hal sumber untuk menyumbang kepada dunia. Mungkinkah sesuatu seperti ini dapat membantu mereka menghindari penurunan kognitif dan mencari jalan baru yang menarik untuk maju ketika mereka beralih ke peringkat kemudian dalam kehidupan mereka? Saya rasa mungkin, dan itu adalah sesuatu yang kami ingin menilai dalam penyelidikan masa depan. "

Dr. Jonathan Schooler, pengarang kanan di atas kertas dan profesor di Jabatan Sains Psikologi & Otak, percaya bahawa penyelidikan itu mempunyai kaitan saintifik dan sosial.

"Karya ini memajukan masyarakat dalam menunjukkan jalan langsung untuk mewujudkan potensi penuh orang, dan sains dalam menjelaskan mekanisme otak yang dapat menunjang keuntungan tersebut," katanya.

Akhirnya, kata Mrazek, dia mahu kajian itu menjadi sumber optimisme.

"Saya harap penyelidikan ini menimbulkan rasa kemungkinan, dan bahkan mungkin harapan, tentang apa yang mungkin dilakukan oleh seseorang yang ingin memperbaiki hidupnya," katanya. Tetapi dia juga tidak fikir kita mempunyai semua jawapan.

"Semakin menggembirakan hasil ini, saya rasa ini hanya pratonton dari apa yang akhirnya akan dicapai melalui intervensi masa depan yang memanfaatkan kemajuan berterusan dalam sains dan teknologi," katanya.

"Batasan sebenar seberapa banyak seseorang boleh berubah adalah perbatasan pemahaman saintifik yang paling belum diterokai."

Sumber: Universiti California, Santa Barbara