Kesunyian Boleh Menyusahkan Hati

Kesepian buruk bagi jantung dan peramal kuat kematian pramatang, menurut kajian Denmark baru. Merasa kesepian juga merupakan peramal yang lebih kuat terhadap hasil yang buruk daripada hidup bersendirian, pada lelaki dan wanita.

Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian lelaki dan wanita di seluruh dunia, menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia.

"Kesepian lebih sering terjadi hari ini daripada sebelumnya, dan lebih banyak orang tinggal sendirian," kata Anne Vinggaard Christensen, penulis kajian dan Ph.D. pelajar di Pusat Jantung, Hospital Universiti Copenhagen, Denmark.

"Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa kesepian dan pengasingan sosial dikaitkan dengan penyakit jantung koroner dan strok, tetapi ini belum disiasat pada pasien dengan berbagai jenis penyakit kardiovaskular."

Kajian itu, yang dibentangkan hari ini di EuroHeartCare 2018, kongres kejururawatan tahunan Persatuan Masyarakat Kardiologi Eropah, menyiasat sama ada rangkaian sosial yang buruk dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk di kalangan orang dengan beberapa bentuk penyakit jantung. Lebih 13,000 pesakit dengan penyakit jantung iskemia, aritmia (irama jantung tidak normal), kegagalan jantung, atau penyakit injap jantung dinilai.

Data dari daftar nasional dihubungkan dengan tinjauan DenHeart, yang meminta semua pesakit yang diberhentikan dari April 2013 hingga April 2014 dari lima pusat jantung di Denmark untuk menjawab soal selidik mengenai kesihatan fizikal dan mental mereka, faktor gaya hidup seperti merokok, dan sokongan sosial.

Sokongan sosial diukur menggunakan data pendaftaran untuk hidup sendiri atau tidak, dan meninjau pertanyaan tentang merasa kesepian, seperti "Adakah anda mempunyai seseorang untuk diajak bicara ketika anda memerlukannya?" dan "Adakah anda kadang-kadang merasa sendirian walaupun anda ingin bersama seseorang?"

"Penting untuk mengumpulkan informasi tentang keduanya, karena orang mungkin hidup sendirian tetapi tidak merasa kesepian sementara yang lain tinggal bersama tetapi merasa kesepian," kata Christensen.

Rasa kesepian dikaitkan dengan hasil yang buruk pada semua pesakit tanpa mengira jenis penyakit jantung mereka, dan bahkan setelah menyesuaikan diri dengan usia, tahap pendidikan, penyakit lain, indeks jisim badan, merokok dan pengambilan alkohol.

Hebatnya, kesepian dikaitkan dengan risiko kematian dua kali ganda pada wanita dan risiko hampir dua kali ganda pada lelaki. Kedua-dua lelaki dan wanita yang merasa kesepian tiga kali lebih mungkin untuk melaporkan gejala kegelisahan dan kemurungan dan mempunyai kualiti hidup yang jauh lebih rendah daripada mereka yang tidak merasa kesepian.

"Kesepian adalah peramal kuat kematian pramatang, kesihatan mental yang lebih buruk, dan kualiti hidup yang lebih rendah pada pesakit dengan penyakit kardiovaskular, dan peramal yang jauh lebih kuat daripada hidup sendiri, pada lelaki dan wanita," kata Christensen.

Dia juga menyatakan bahawa orang-orang dengan sokongan sosial yang buruk mungkin mempunyai hasil kesihatan yang lebih buruk kerana mereka mempunyai gaya hidup yang tidak sihat, kurang mematuhi rawatan, dan lebih banyak dipengaruhi oleh peristiwa yang menimbulkan tekanan.

Tetapi, dia berkata, "Kami menyesuaikan diri dengan tingkah laku gaya hidup dan banyak faktor lain dalam analisis kami, dan masih mendapati kesepian itu buruk untuk kesihatan."

Dia menyimpulkan, “Kita hidup di masa kesepian lebih banyak dan penyedia kesihatan harus mempertimbangkan ini ketika menilai risiko. Kajian kami menunjukkan bahawa mengemukakan dua soalan mengenai sokongan sosial memberikan banyak maklumat mengenai kemungkinan hasil kesihatan yang buruk. "

Garis panduan perubatan mengenai pencegahan kardiovaskular menyatakan bahawa orang yang terisolasi atau terputus dari yang lain berisiko meningkat untuk terkena dan mati sebelum waktunya akibat penyakit arteri koronari.

Garis panduan tersebut mengesyorkan penilaian faktor risiko psikososial pada pesakit dengan penyakit kardiovaskular dan mereka yang berisiko tinggi untuknya.

Sumber: Persatuan Kardiologi Eropah