Bagaimana Ekspresi Mata Menyampaikan Emosi dan Fungsi

Penyelidikan yang muncul menunjukkan bahawa kita menyimpulkan keadaan emosi orang lain dengan cara pandangan mata mereka. Lebih-lebih lagi, kesimpulan yang kita buat sesuai dengan fungsi optik ungkapan tersebut.

Sebagai contoh, penyiasat menjelaskan bahawa orang secara konsisten mengaitkan mata yang menyempit - yang dapat meningkatkan diskriminasi visual - dengan emosi yang berkaitan dengan diskriminasi termasuk rasa jijik dan curiga.

"Penemuan kami menunjukkan bahawa bagaimana kita melihat secara langsung berkaitan dengan bagaimana orang lain melihat kita, melalui ekspresi wajah kita," kata saintis psikologi Daniel H. Lee dari University of Colorado Boulder.

"Ini adalah demonstrasi jelas perwujudan emosi, dari pengirim ke penerima."

Kajian itu muncul di Sains Psikologi, jurnal Persatuan Sains Psikologi.

"Contohnya, jika anda menonton 'Curb Your Enthusiasm' dan bertanya-tanya mengapa ketika Larry David memejamkan mata yang menyampaikan pemeriksaan, karya kami menawarkan teori yang menerangkannya," jelas Lee. "Mengecilkan mata untuk pemeriksaan visual juga menyampaikan pengawasan."

Idea bahawa ekspresi wajah kita menyampaikan emosi bukanlah sesuatu yang baru, tetapi Lee dan pengarang bersama Dr. Adam K. Anderson dari Cornell University ingin memahami bagaimana ekspresi kita dapat menyampaikan begitu banyak emosi dan keadaan mental yang kompleks.

"Kami kembali ke Darwin," kata Lee. "Teorinya tentang bagaimana penampilan ekspresi berkembang sehingga memiliki fungsi sensorik bagi pengirim menunjukkan bagaimana ia juga berkembang bersama untuk memiliki fungsi komunikasi untuk penerima."

Membuka mata kita secara luas meningkatkan kepekaan visual dengan membiarkan lebih banyak cahaya masuk, membantu kita melihat ancaman yang mungkin bersembunyi di dekatnya. Mengecilkan mata kita ke arah juling, sebaliknya, dapat meningkatkan ketajaman penglihatan, membantu kita membezakan perincian halus.

Lee dan Anderson berhipotesis bahawa jenis ungkapan yang bertentangan ini, yang berasal untuk tujuan optik, mungkin telah dipilih untuk tujuan sosial, beroperasi sebagai isyarat keadaan mental yang berkaitan secara konseptual.

Dengan menggunakan foto wajah yang termasuk dalam pangkalan data yang digunakan secara meluas, para penyelidik membuat contoh rata-rata enam ungkapan (iaitu, kesedihan, jijik, kemarahan, kegembiraan, ketakutan, kejutan).

Pada setiap percubaan, peserta melihat sepasang mata (salah satu dari enam contoh) dan kata yang mewakili keadaan mental tertentu, dan mereka menilai sejauh mana istilah keadaan mental menggambarkan ekspresi mata.

Setiap peserta menyelesaikan sebanyak 600 percubaan. Para penyelidik kemudian menganalisis bagaimana persepsi keadaan mental ini berkaitan dengan ciri mata tertentu: keterbukaan mata; jarak dari alis ke mata; cerun dan lengkung alis; dan kedutan di sekitar hidung, pelipis, dan bawah mata.

Peringkat gabungan dari 28 peserta menunjukkan bahawa mata benar-benar memberikan isyarat keadaan emosi yang kuat.

Orang secara konsisten memadankan ekspresi mata dengan emosi asas yang sesuai, misalnya "ketakutan" sebagai padanan kuat untuk ekspresi mata ketakutan, misalnya. Dan penilaian ini jauh lebih tinggi daripada untuk keadaan mental lain yang dipasangkan dengan ekspresi mata yang sama.

Analisis tambahan yang meneliti hubungan antara ciri mata tertentu dan keadaan mental menunjukkan empat kelompok yang berbeza, dua di antaranya sejajar dengan ciri penyempitan mata dan pelebaran mata.

Kluster penyempitan mata dikaitkan dengan keadaan mental yang berkaitan dengan diskriminasi sosial, termasuk kebencian, kecurigaan, agresif, dan penghinaan.

Kluster yang melebarkan mata dikaitkan dengan keadaan mental yang berkaitan dengan kepekaan maklumat, termasuk rasa kagum, antisipasi, pengecut, dan minat.

Fakta bahawa dua kelompok ini sangat berkaitan dengan pelebaran dan penyempitan mata mengejutkan para penyelidik:

"Ekspresi manusia sangat kompleks - ketika menghitung otot muka kita, kita mengira bahawa terdapat sekurang-kurangnya 3,7 x 1016 kombinasi ekspresi yang berbeza, yang kira-kira ruang probabilistik yang sama dengan dua jackpot Powerball," kata Lee.

"Kami melihat bahagian ruang ini - hanya kawasan mata - dan mendapati bahawa satu dimensi fizikal sederhana (melebar berbanding penyempitan) menjelaskan sebahagian besar ruang kompleks ini dalam komunikasi sosial."

Dua kelompok tambahan merangkumi ciri mata yang berkaitan dengan kegembiraan, yang diselaraskan dengan keadaan mental positif seperti kekaguman, dan kesedihan, yang diselaraskan dengan keadaan mental negatif seperti kegelisahan.

Penemuan dari kajian kedua menunjukkan bahawa mata memberikan isyarat emosi yang sama kuat ketika tertanam dalam konteks keseluruhan wajah, walaupun ciri di wajah bawah tidak menunjukkan ekspresi yang sama dengan mata.

Oleh itu, berbanding dengan ciri wajah kita yang lain, mata sepertinya memilikinya ketika menyampaikan keadaan mental yang kompleks.

"Penemuan ini menggarisbawahi bagaimana asal-usul membaca keadaan mental dari mata sebahagiannya berkaitan dengan bagaimana mata melihat," tulis para penyelidik.

Sumber: Persatuan Sains Psikologi