Tiada Bukti bahawa Mindset Gadis Mempengaruhi Kecerdasan Dewasa

Penyelidikan baru mencabar kepercayaan bahawa gadis muda membatasi perkembangan intelektual mereka sendiri berdasarkan pada apa yang mereka percayai mengenai kecerdasan mereka. Apa yang disebut "kesan gadis yang cerah" tidak bertahan hingga dewasa, menunjukkan kajian baru.

Penyelidik Case Western Reserve University juga mendapati hampir tidak ada hubungan antara jantina dan "mindset" kecerdasan, yang merujuk kepada kepercayaan seseorang mengenai potensi intelektualnya sendiri.

Menurut teori pola pikir, beberapa orang memiliki pola pikir "pertumbuhan" sementara yang lain memiliki pola pikir "tetap". Pola pikir pertumbuhan, yang dianggap sebagai sifat positif, cenderung mendorong seseorang untuk berusaha mengatasi cabaran, percaya kecerdasan dapat meningkat dengan usaha.

Pemikiran yang tetap, yang sering dilihat sebagai negatif, cenderung mendorong orang untuk menghindari tugas yang sukar dan menganggap kegagalan disebabkan oleh tahap kecerdasan yang tidak dapat diubah.

Teori ini terutama berkaitan dengan kanak-kanak perempuan kerana mereka dianggap lebih awal daripada kanak-kanak lelaki. Dan, menurut teori mindset, mereka sering dipuji kerana sifatnya - bagaimana "mereka".

Lebih banyak jenis pujian ini diberikan kepada gadis-gadis yang "cerdas", yang mendorong mereka untuk mempercayai kemampuan kognitif mereka lebih kurang.

Namun, seperti yang diterbitkan dalam jurnalKepintaran, penyelidikan baru itu menunjukkan sedikit petunjuk bahawa fenomena seperti ini terdapat pada wanita dewasa.

"Secara keseluruhan, kami tidak melihat bukti yang boleh dipercayai untuk hubungan antara kecerdasan wanita dan pemikiran mereka," kata Brooke Macnamara, penolong profesor sains psikologi di Case Western Reserve dan pengarang bersama kajian ini.

"Hasil kami tidak menyokong idea bahawa lelaki dan wanita berbeza kepercayaan mereka mengenai kecerdasan."

Penemuan ini bertentangan dengan beberapa landasan bidang pemikiran: bahawa wanita, terutama wanita yang lebih pintar, cenderung mempercayai tahap kecerdasan mereka statik, dan bahawa perbezaan pujian pada masa kanak-kanak yang diberikan kepada kanak-kanak lelaki dan perempuan dapat mempengaruhi kepercayaan seseorang tentang kecerdasan mereka sendiri kemudian .

Penyiasat melakukan tiga kajian, pada hampir 400 peserta. Setiap peserta diberi ujian kecerdasan dan ukuran yang dikembangkan oleh Dweck yang memperhatikan sikap seseorang terhadap keplastikan kepandaian dan bakat mereka sendiri.

Mereka ditanya, misalnya, seberapa banyak mereka setuju dengan pernyataan seperti, "Anda selalu dapat mengubah seberapa pintar anda," dan "Tidak kira siapa anda, anda boleh mengubah tahap kecerdasan anda dengan ketara."

Kajian ini adalah yang pertama untuk menyiasat tiga faktor di kalangan orang dewasa: kecerdasan yang diukur, minda kecerdasan, dan jantina.

Bukti untuk kesan gadis yang terang kebanyakannya berdasarkan tiga kajian akademik yang dilakukan dengan kanak-kanak dan remaja dari tahun 1980-an.

"Kajian-kajian ini membantu mengisi jurang dalam penelitian pola pikir," kata Macnamara.

"Beberapa penyelidikan masa lalu telah menunjukkan 'kesan gadis yang cerah' - perbezaan jantina di antara kanak-kanak. Walau bagaimanapun, 'kesan wanita yang cerah' - perbezaan jantina di kalangan orang dewasa - nampaknya merupakan anggapan yang belum diuji.

Di sepanjang kajian kami, tidak ada hubungan yang konsisten antara kecerdasan, mindset, dan jantina. Penyelidikan kami tidak menyokong idea 'kesan wanita yang cerah.' "

Sumber: Universiti Kes Barat