Apa yang Berlaku Ketika Melamun Adalah Sengaja?

Pengembaraan minda, juga dikenal sebagai "lamunan" atau "zonasi," dapat memfasilitasi pemikiran kreatif dan penyelesaian masalah.

Tetapi dalam konteks yang salah, ketiadaan perhatian pada masa ini mungkin membawa akibat buruk. Contohnya, kehilangan perhatian semasa memandu boleh membahayakan dan mengezonkan pekerjaan boleh menjadi bencana bagi pakar bedah atau pengawal lalu lintas udara.

Perbezaan antara pengembaraan minda yang tidak disengajakan dan lamunan yang sengaja atau disengajakan mendapat perhatian ketika para penyelidik mendapati orang sering melaporkan pengezonan dengan sengaja.

"Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi peningkatan yang sangat besar dalam jumlah penelitian yang memeriksa pengembaraan minda," kata penyelidik Dr. Paul Seli, seorang rekan pasca doktoral di jurusan psikologi di Universiti Harvard dan penulis utama studi tersebut.

“Anggapan umum adalah bahwa pengalaman orang mengembara pikiran secara eksklusif mencerminkan perhatian mereka tanpa sengaja menjauh dari tugas. Berdasarkan pengalaman sehari-hari kita, bagaimanapun, nampaknya orang sering berfikir secara sengaja. ”

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai sebab-sebab asas pemikiran yang tidak disengajakan dan tidak disengajakan, Seli dan rakan-rakan University of Waterloo Drs. Evan F. Risko dan Daniel Smilek mengukur kadar kedua jenis fikiran ini dalam 113 pelajar universiti ketika mereka menyelesaikan tugas-tugas perhatian yang bervariasi dalam kesukaran.

"Kami mengesyaki bahawa ketika orang menyelesaikan tugas yang mudah, mereka cenderung sengaja melepaskan diri dari tugas itu dan terlibat dalam pemikiran. Ini mungkin berlaku kerana tugas mudah cenderung agak membosankan, atau kerana orang menyedari bahawa mereka dapat melepaskan diri dengan mengembara tanpa mengorbankan prestasi, ”kata para penyelidik.

"Sebaliknya, ketika menyelesaikan tugas yang sukar, orang benar-benar perlu fokus pada tugas agar dapat melakukan dengan baik, jadi jika mereka melakukan fikiran, pengembaraan minda mereka cenderung terjadi secara tidak sengaja."

Dalam kajian tersebut, para peserta diarahkan untuk menekan spasi pada papan kekunci komputer setiap kali mereka melihat nombor sasaran tertentu muncul di layar (iaitu angka satu hingga dua dan empat hingga sembilan). Separuh daripada pelajar menyelesaikan versi mudah tugas ini, di mana bilangannya selalu muncul dalam urutan; peserta lain menyelesaikan versi tugas yang mencabar di mana nombor selalu muncul dalam urutan rawak.

Sepanjang eksperimen tersebut, para peserta diminta untuk menandakan keadaan mental mereka ketika ini sedang bertugas, mengembara dengan sengaja, atau mengembara secara tidak sengaja (mis., Memikirkan apa yang harus dimakan untuk makan malam atau rancangan yang akan datang dengan rakan-rakan).

Kadar keseluruhan pengembaraan minda adalah sama untuk kedua-dua kumpulan, tetapi secara kritis, terdapat perbezaan yang signifikan dalam kadar pengembaraan minda yang disengajakan dan tidak disengajakan, bergantung pada seberapa mencabar tugas itu.

Apabila peserta menyelesaikan tugas mudah, yang dirancang untuk menjadi sangat membosankan, mereka melaporkan lebih banyak pemikiran yang disengajakan. Sebaliknya, para peserta yang menyelesaikan tugas yang mencabar melaporkan pengembaraan minda yang tidak disengajakan.

"Hasil ini mencabar pandangan umum bahawa semua pengembara minda tidak disengajakan," kata Seli.

"Yang penting, hasil ini menunjukkan bahawa pengembaraan minda yang disengajakan dan tidak disengajakan adalah pengalaman kognitif yang unik yang kadang-kadang berperilaku berbeza. Pada gilirannya, ini menunjukkan bahawa para penyelidik harus membezakan antara dua subtipe unik yang mengembara minda dalam pekerjaan masa depan. "

Seli dan rakan-rakannya berminat untuk meneruskan penyelidikan mereka mengenai kemungkinan perbezaan penyebab utama pemikiran yang tidak disengajakan dan disengajakan.

Pemahaman yang lebih baik tentang mengapa perhatian orang berliku-liku mempunyai beberapa aplikasi praktikal, termasuk mencari cara untuk membuat pelajar tetap fokus semasa kelas.

"Kami berminat untuk memeriksa penyebab dan akibat dari pengembaraan minda yang tidak disengajakan dan disengaja dalam suasana pendidikan," tulis mereka.

"Pada akhirnya, kami ingin mengembangkan kaedah di mana pelajar dapat mengurangkan berlakunya dua jenis minda yang unik ini sehingga mereka dapat mempelajari bahan kursus dengan lebih berkesan."

Hasil kajian diterbitkan dalam Sains Psikologi, jurnal Persatuan Sains Psikologi.

Sumber: Persatuan Sains Psikologi