6 Cara untuk Berdaya Tahan dalam Tekanan dan Tendang ke Curb

Penulis Jennifer Yane pernah berkata, "Saya cuba mengambil satu hari pada satu masa, tetapi kadang-kadang beberapa hari akan menyerang saya sekaligus." Diakui, saya menghabiskan terlalu banyak hari untuk berlari dari "serangan kalendar." Saya berfikir bahawa jika saya tidak mempunyai banyak tekanan dalam hidup saya, saya mungkin dapat mengambil secawan kopi terlebih dahulu pada waktu pagi dan bukannya menulis dalam jurnal mood saya: berapa jam saya tidur, di mana saya berada dalam kitaran haid, tahap kegelisahan / kemurungan saya ketika bangun tidur, dan apa-apa nota penting lain yang saya perlu mencatat lawatan terapi dan doktor saya.

Jauh lebih mudah untuk tetap berdaya tahan, walaupun anda mengalami gangguan mood yang teruk, ketika anda tidak terbelit tekanan. Apabila anda mempunyai semua hormon kortisol - hormon pengawal belakang - membuang semua organ biologi anda, tetap waras semudah turun dari kerusi untuk pertama kalinya, atau terasa.

Berikut adalah beberapa langkah yang saya amalkan sejak kebelakangan ini untuk terus berdaya tahan pada hari-hari dan malam saya yang penuh dengan tekanan.

1. Hentikan rasa bersalah.

Atas sebab-sebab tertentu, semakin tertekan, semakin rasa bersalah kerana tertekan, yang menjadikan saya lebih tertekan. Sekiranya tidak ada yang masuk akal, teruskan ke titik seterusnya. Sekiranya anda dibesarkan sebagai Katolik atau Yahudi, tekaan saya ialah anda boleh mengaitkan. Dalam sesi terapi baru-baru ini, kaunselor saya memberi saya tugas selama dua minggu: setiap kali saya merasa bersalah, berikan diri saya lorong untuk sesi seterusnya. Latihan selama dua minggu membuat saya ingat dengan bagasi yang tidak perlu saya bawa sepanjang hari.

Cukup dengan itu!

Sekiranya rasa bersalah saya tidak membantu - seperti membuat saya bertindak lebih seperti Mother Teresa, yang jelas tidak, menurut anak-anak saya - maka saya akan cuba meletakkannya di depan pintu dan berjalan dengan lebih ringan. Dalam video rasa bersalah saya, anda akan melihat bagaimana saya membandingkannya dengan beg batu.

2. Ukir sedikit ruang untuk "Ahhh"

Saya tahu saya harus memberitahu anda untuk bermeditasi atau melakukan yoga di sini, tetapi kerana saya tidak berjaya dengan baik, saya akan memberitahu anda apa yang sesuai untuk saya: berenang!

Kenapa? Kerana saya tidak dapat menumpukan perhatian pada perkara lain ketika saya berenang di pusingan saya tetapi berapa banyak pusingan yang saya perenang. Dan jika anda OCDish seperti saya, terobsesi dengan jumlah pusingan adalah rehat yang baik daripada mengkhawatirkan berjuta-juta perkara yang boleh menjadi salah. Saya berharap saya termasuk orang yang boleh duduk diam dan bermeditasi atau berdoa untuk jangka masa yang lama. Namun, memahami siapa diri saya - seseorang yang perlu bergerak ketika bermeditasi atau berdoa - adalah sebahagian daripada mengatasi tekanan, dan menghilangkan rasa bersalah tentang cara saya melakukannya.

3. Ketawa dengan kekacauan.

Setiap musim Krismas, saya ingin mengeposkan "Surat Cuti Tidak Berfungsi" kerana ia membolehkan saya (dan mungkin anda) tergelak melihat surat-surat percutian yang membuat anda ingin menggunakan beg kapal terbang kerana mereka sangat sihat, positif, dan benar mengagumkan! Seolah-olah peristiwa dalam kehidupan orang lain mengalir dengan lancar, dan kejadian kita adalah sungai yang berombak. Tetapi semua orang mengayuh arus. Saya tahu ini kerana, sebagai seseorang yang menjalani hidupnya sebagai buku terbuka - dengan jaket depan yang menyenaraikan 20 gangguan saya - orang memberitahu saya perkara yang mereka tidak akan umumkan kepada orang asing, apalagi saudara dan rakan mereka. Dan ia adalah perkara yang benar-benar lucu! Semua kesilapan, kekecewaan, ironi hidup kita adalah bahan Jon Stewart. Sekiranya kita dapat mencuba yang terbaik untuk mencari kelucuan, kortisol yang berjalan melalui sistem kita juga akan berhenti menjadi sungai yang berombak.

4. Curi mikrofon dari sentakan dalaman.

Hampir semua orang - kecuali siapa sahaja yang telah menulis buku pertolongan diri, tentu saja - menambah jumlah yang tersentak ketika tertekan. Kenapa? Kerana kita semua pansies yang tidak dapat menangani sesuatu. Atau begitulah yang kita fikirkan. Penjaga kami turun - kami merasa lemah dan menyedihkan - jadi orang yang tersentak mengambil mikrofon dan menyanyikan melodi mengenai L-O-S-E-R yang sedang Anda tatap. Anda perlu menarik mikrofon dari tangannya dan memberikannya kepada seseorang yang dapat mengingatkan anda tentang apa yang anda lakukan dengan baik. Sekiranya anda tidak dapat memikirkan siapa pun, anda mungkin ingin mengeluarkan sejumlah wang untuk mendapatkan bahan tersebut.

5. Berhenti Bergegas

Wartawan Amerika Sydney Harris pernah menulis, "Waktu untuk berehat adalah ketika anda tidak mempunyai masa untuk itu." Anda boleh menafsirkannya dengan beberapa cara, tetapi saya rasa itu bermaksud bahawa kaki anda tidak perlu berada di pasir agar anda dapat bersantai ... banyak yang kami tergesa-gesa ke sana sini ada hubungannya dengan yang terdistorsi pandangan masa daripada defisit masa sebenar.

Saya telah berusaha keras untuk tidak terburu-buru hari ini. Oleh itu, ketika saya berada di belakang seorang wanita yang menjengkelkan di kedai runcit yang mengambil masa lebih lama untuk memuat barang-barangnya ke tali pinggang daripada ibu saya mencuci rambutnya, maka saya akan berusaha sedaya upaya untuk menarik nafas dalam-dalam, menahan kaki saya- mengetuk, dan menahan diri daripada memeriksa mesej saya di e-mel saya. Kemudian saya akan mengulangi kepada diri sendiri, “Ini adalah saat yang indah Di sini. Sekarang. Cantik. " Menghembus nafas keluar.

6. Bersedia

Salah seorang blogger psikologi kegemaran saya, Elisha Goldstein, Ph.D., sering memetik psikiatri dan mangsa Holocaust yang selamat, Viktor Frankl, yang mengatakan:

"Di antara rangsangan dan tindak balas ada ruang, di ruang itu terletak kekuatan kita untuk memilih respons kita, dalam respons kita terletak pada pertumbuhan dan kebebasan kita."

Ini sedikit berkaitan dengan pandangan saya tentang tergesa-gesa, tetapi melihat gambaran yang lebih besar. Sekiranya kita berhenti menyusahkan hidup kita, dan mula memperhatikan, seni bina otak kita benar-benar berubah untuk kebaikan, dan lebih mudah (dan lebih semula jadi) menjadi lebih baik dan penuh kasih sayang.