Adakah Anda Menjerit? Mengapa Itu Mungkin Tidak Sangat Bermanfaat dalam Berkomunikasi

Adakah anda mendapati diri anda menjerit orang?

Masalah dengan menjerit adalah bahawa ia tidak benar-benar berkomunikasi - ia menjadi agresif dan menakutkan. Itu jelas bukan cara terbaik untuk menjalin hubungan. Anda mungkin tidak menyangka bahawa anda bersikap agresif, atau bertindak tidak sihat - tetapi anda begitu. Dan anda tidak menolong diri sendiri atau orang lain dengan kelakuan anda.

Ketika kita berkomunikasi, terdapat beberapa proses berfikir yang berlaku di latar belakang: Kita mempunyai tujuan atau tugas yang ingin kita selesaikan dalam interaksi.

Matlamat itu didorong oleh sekumpulan peraturan dan kepercayaan peribadi yang dijalankan secara autopilot.

Berikut ini adalah contoh senario biasa: Di dapur, John memberitahu Karen bahawa dia ingin dia menjemput anak mereka dari sekolah kerana dia telah membuat rancangan untuk berjumpa dengan rakan untuk minum setelah bekerja. Masalahnya, Karen juga telah membuat rancangan dan tidak dapat, atau bersedia, untuk mengubahnya. Perbualan mungkin berjalan seperti ini:

"Maaf, John, tetapi saya tidak dapat menjemput Luke, saya sudah membuat rancangan. Bagaimanapun, ini adalah hari anda untuk melakukannya. "

"Saya tahu ini adalah hari saya, tetapi saya berkata saya akan berjumpa dengan Frank. Anda boleh mengubah rancangan anda; anda hanya akan bertemu ibu anda. "

"Saya tidak berubah."

"Lihat, saya tidak dapat menjemputnya. Saya telah membuat rancangan. Panggil ibu anda dan katakan kepadanya bahawa anda perlu menjemputnya. "

"Tidak, John."

"Oh, demi Kristus. Berhenti bersikap keras kepala dan lakukan saja, kan ?! "

"Jangan berteriak padaku."

"Kemudian berhenti menjadi jalang dan menjemput dia."

Pada ketika ini, kerana Karen tidak melakukan apa yang dia mahukan, John boleh menjadi lebih marah, lebih kuat, dan lebih agresif. Orang-orang di kedudukan Karen akan cenderung menyerah dan melakukan apa yang diinginkan oleh pengalih, itulah sebabnya untuk berteriak - untuk mendapatkan cara sendiri.

Tetapi apa yang menyebabkan pertukaran marah dan teriakan John?

Dua proses kognitif yang disebutkan di atas: John mempunyai kepercayaan tidak rasional bahawa Karen semestinya harus mengubah rancangannya. Kerana dia tidak mahu, dia menghalang tujuannya, iaitu keluar dengan Frank. Kepercayaannya yang mendasari mungkin seperti, "Dia benar-benar mesti melakukan apa yang saya mahukan, dan jika tidak, dia hanya menjadi jalang yang sukar!"

Ingat, jika anda sampai ke tahap menjerit, anda sudah berada dalam mode kemarahan yang tidak sihat. Kepercayaan anda yang tidak rasional bahawa anda betul dan orang lain salah hanya akan menjadi lebih kaku, kerana kemarahan yang tidak sihat mulai mengaburkan pemikiran rasional anda.

Oleh itu, jika anda mendapati anda menjerit orang, berhenti dan fikirkan apa yang anda tuntut daripada mereka.

Adakah mereka menghalang matlamat anda? Adakah anda mempunyai kepercayaan yang tidak rasional bahawa mereka mesti lakukan apa yang anda fikirkan betul, atau memenuhi matlamat anda walaupun bertentangan mereka Matlamat? Kemudian tanyakan pada diri anda apakah wajar anda menuntut perkara seperti itu.

Yang terpenting, menjerit tidak membuat hujah atau permintaan anda lebih meyakinkan, itu hanya membuat anda kelihatan lebih menakutkan.