Adakah ADHD didiagnosis berlebihan? Ini Rumit, Bahagian 2

Awal tahun ini, CDC mengeluarkan data yang menunjukkan bahawa diagnosis gangguan hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD) meningkat sejak beberapa tahun kebelakangan. Tetapi data CDC juga menunjukkan bahawa diagnosis meningkat untuk pelbagai gangguan mental.

Beberapa media pada masa itu, hanya fokus pada peningkatan diagnosis ADHD. Artikel dua bahagian ini (bahagian 1 ada di sini) meneliti apakah benar-benar ada "over" -diagnosis ADHD - atau apakah lebih rumit daripada menjawab dengan "ya" atau "tidak."

Kajian BMJ Terkini

Bulan lalu ini, berprestij BMJ memasuki kajian ini (Thomas et al., 2013) - yang menyedihkan hanya mengaburkan perkara lebih jauh. Para penyelidik menyatakan peningkatan diagnosis ADHD ... tetapi bukan oleh doktor, tetapi dengan laporan diri ibu bapa:

Dalam tinjauan populasi AS, prevalensi ibu bapa yang melaporkan diagnosis ADHD meningkat dari 6.9% pada tahun 1997 kepada 9.5% pada tahun 2007.

Semuanya baik dan baik, tetapi para penyelidik mempercayai bahawa ibu bapa melaporkan sendiri diagnosis anak-anak mereka dengan tepat (berbanding kaedah neutral data untuk mengumpulkan data diagnostik sebenar dari rekod perubatan sendiri).

Dan sementara penulis BMJ mencatat peningkatan diagnosis ADHD di seluruh dunia - memetik perubahan dalam kriteria DSM (yang terakhir diubah sekitar 20 tahun yang lalu) - kebanyakan negara sebenarnya tidak menggunakan DSM untuk mendiagnosis gangguan mental. Australia dan UK sama-sama menggunakan ICD-10 berbanding DSM. Oleh itu, perubahan pada DSM tidak benar-benar ditunjukkan dalam kebanyakan amalan klinikal di negara-negara ini.

Walaupun BMJ memetik tiga sebab untuk "diagnosis berlebihan" ADHD ini, data mereka tidak benar-benar membantu hujah mereka. Sebagai contoh, salah satu alasan mereka menyebutkan perubahan prevalensi ADHD adalah "mengubah definisi." Tetapi perubahan besar terakhir pada definisi ADHD adalah, seperti yang saya sebutkan, hampir 20 tahun yang lalu. Bagaimana ini menjelaskan kenaikan yang mereka nyatakan di atas dari tahun 1997 hingga 2007? 12

Kriteria yang tidak dipenuhi adalah sebab lain yang mereka sebutkan - dan ini sebenarnya lebih cenderung untuk mengambil kira perubahan seperti yang lain. Tetapi ini adalah cara yang baik untuk mengatakan bahawa para profesional itu sendiri benar-benar jatuh dalam penggunaan kriteria diagnostik yang tepat dan ketat.

Terakhir, mereka menyebut pengaruh komersial:

Iklan di internet melalui "laman web maklumat kesihatan mental" juga merupakan alat yang berkesan untuk mempromosikan perbincangan mengenai penjagaan kesihatan mental.

Ya, itu betul - membantu mendidik pengguna nampaknya perkara buruk di mata sesetengah pihak. Kerana jika seseorang mempunyai lebih banyak maklumat mengenai kesihatan atau masalah kesihatan mental, mereka mungkin, ya Tuhan, benar-benar bercakap dengan profesional penjagaan kesihatan atau doktor mengenai masalah mereka! Menakutkan !!3

Mereka juga membuat persatuan yang tidak mempunyai kaitan dengan data semasa mereka:

Di antara penasihat kumpulan kerja DSM-5 untuk ADHD dan gangguan tingkah laku yang mengganggu, 78% menyatakan hubungan dengan syarikat ubat sebagai kemungkinan konflik kepentingan kewangan. [Ed. Nota - Ini meningkat dari 61.9% pada DSM-IV.]

Walaupun itu benar, tidak ada data yang pernah dibincangkan oleh penyelidik sebelumnya dengan DSM-5. DSM-5 terlalu baru untuk memberi kesan kepada diagnosis ADHD satu atau lain cara. Hanya membuang maklumat itu di luar sana dan menunjukkan perubahan dalam DSM-5 akan sekali lagi meningkatkan diagnosis ADHD pada kanak-kanak adalah spekulasi murni, tanpa sokongan data sebenar.

Para penyelidik juga terlepas beberapa sebab besar ADHD mungkin terlalu didiagnosis di Amerika - keuntungan sekunder dan akses kepada ubat perangsang. Setelah ahli psikologi dan pendidik yang baik mula mengaitkan diagnosis dengan perubahan dalam persekitaran akademik (misalnya, lebih banyak masa untuk menyerahkan kertas atau mengambil ujian), beberapa pelajar (atau ibu bapa mereka) melihat peluang yang dapat memberi manfaat kepada mereka secara akademik.

Dan kerana rawatan utama ADHD adalah dengan ubat perangsang - sangat popular di sekolah dan kampus di mana-mana - mengapa anda tidak mencuba dan mendapatkan akses kepada ubat-ubatan ini? Walaupun anda tidak mempunyai ADHD, pelajar melaporkan pengambilannya membantu mereka dengan kemampuan untuk belajar, mengambil peperiksaan dan menyelesaikan kertas kerja.

Apabila anda membuat diagnosis keuntungan semacam ini untuk diagnosis, tidak hairanlah anda melihat peningkatan diagnosis.

* * *

Jadi adakah sebenarnya, nyata overdiagnosis ADHD, atau adakah ini khayalan media?

Jawapannya mungkin ada di antara keduanya. Ya, lebih banyak remaja dan kanak-kanak mungkin menerima diagnosis gangguan defisit perhatian yang tidak diperlukan. Tidak membantu apabila media memberi perhatian yang tidak tepat pada diagnosis yang satu ini, tanpa meletakkan kenaikan kadar diagnosis dalam konteks gangguan lain (yang, dalam beberapa kes, mengalami peningkatan yang serupa).

Tetapi pada pendapat saya, masalahnya terletak - seperti yang selalu berlaku - di pihak profesional yang membuat diagnosis. Mereka adalah penjaga pintu sistem rawatan, dan jika mereka jatuh dalam menjalankan tugas mereka - sebenarnya, menjadi pakar diagnostik yang malas - itu bukan kesalahan orang lain melainkan mereka sendiri.

Buku tidak dapat mengubahnya. Kriteria diagnostik itu sendiri tidak dapat mengubahnya. Dan semua iklan farmasi di dunia tidak dapat mengubahnya.

Satu-satunya cara masalah ini menjadi lebih baik adalah jika doktor penjagaan primer dan profesional kesihatan mental bekerja lebih keras untuk menerapkan kriteria diagnostik dengan ketat dan ketat dalam setiap pertemuan pesakit. Sehingga itu berlaku, saya mengesyaki kita akan terus melihat peningkatan diagnosis ADHD.

Ini adalah bahagian dua dari artikel dua bahagian. Baca Bahagian 1 di sini: Adakah ADHD terlalu didiagnosis? Ya tidak

Rujukan

Bruchmüller, K., Margraf, J. & Schneider, S. (2012). Adakah ADHD didiagnosis sesuai dengan kriteria diagnostik? Overdiagnosis dan pengaruh jantina pelanggan terhadap diagnosis. Jurnal Perundingan dan Psikologi Klinikal, 80, 128-138.

Inisiatif Pengukuran Kesihatan Kanak-kanak dan Remaja. (2012). Tinjauan Nasional Kesihatan Kanak-kanak.

Egede, L.E. (2007). Kegagalan Mengenali Depresi dalam Penjagaan Primer: Isu dan Cabaran. J Gen Intern Med., 22, 701–703. doi: 10.1007 / s11606-007-0170-z

Phelps J. & Ghaemi S.N. (2012). Tuntutan salah mengenai 'overdiagnosis' bipolar: menyelesaikan masalah positif palsu untuk DSM-5 / ICD-11. Skandal Psikiatri Acta. 2012 Dis; 126 (6): 395-401. doi: 10.1111 / j.1600-0447.2012.01912.x.

Sciutto, M. J., & Eisenberg, M. (2007). Menilai bukti untuk dan menentang overdiagnosis ADHD. Jurnal Gangguan Perhatian, 11, 106–113. doi: 10.1177 / 1087054707300094

Thomas, R., Mitchell, GK., & Batstra, L. (2013). Gangguan defisit perhatian / hiperaktif: adakah kita membantu atau membahayakan?
BMJ 2013; 347 doi: http://dx.doi.org/10.1136/bmj.f6172 (Diterbitkan 5 November 2013)

Vöhringer P.A., et al. (2013). Mengesan Gangguan Mood dalam Tetapan Penjagaan Primer Terhad Sumber: Perbandingan alat saringan yang dikendalikan sendiri dengan penilaian pengamal am. Skrin J Med. 2013 30 Sep

Nota kaki:

  1. Ini juga menimbulkan pertanyaan - apakah perubahan dalam kriteria diagnostik yang hanya berlaku sekali setiap dua dekad adalah contoh "mengubah definisi," adakah para penyelidik lebih suka kriteria diagnostik baru tidak mencerminkan penyelidikan terkini dan memikirkan diagnosis? Cth., Adakah mereka lebih suka kriteria dijadikan batu untuk selama-lamanya, tanpa mengira puluhan atau ratusan kajian penyelidikan baru menunjukkan jangka masa lebih dua dekad ?? [↩]
  2. Perhatikan juga, bahawa para penyelidik menggunakan kata yang dipilih dengan teliti, "pergeseran," di sini. Pergeseran bermaksud sesuatu yang sentiasa berubah kedudukan - misalnya, pergeseran di dalam kereta. Mereka mungkin menggunakan bahasa yang lebih neutral, seperti "definisi yang dikemas kini", tetapi memilih untuk tidak. [↩]
  3. Alternatif logiknya ialah para penyelidik BMJ lebih suka pengguna sentiasa dalam keadaan gelap mengenai gangguan kesihatan mental, dan tidak mencari maklumat kesihatan mental secara dalam talian atau berbincang dengan doktor mereka mengenai masalah mereka. [↩]