Tidak Ada Buku Main untuk Pandemik

Waktu Twilight Zone, tidak pasti berapa lama karantina tidak rasmi telah berlaku di leher hutan saya, dan saya tidak tahu berapa lama ia akan bertahan. Sehingga sekitar satu hari yang lalu, Tom Wolf, gabenor negeri asal saya di Pennsylvania, menyatakan bahawa setiap orang dijangka tinggal di rumah, kecuali mereka perlu pergi ke pasar raya, farmasi, temujanji perubatan atau tempat kerja yang mustahak. Sebagai psikoterapi, saya termasuk dalam kategori itu. Pejabat amalan kumpulan kami yang menyediakan kaunseling dan pengurusan ubat akan tetap aktif dengan syarat bahawa kami menggunakan telehealth untuk melayani pelanggan kami.

Keluk pembelajaran yang pendek, jauh lebih mudah daripada yang saya jangkakan. Pelanggan kelihatan selesa dengannya dan buat masa ini, perkara terbaik untuk duduk bersemuka di pejabat saya. Pada mulanya, saya tertanya-tanya apakah saya dapat menguasai selok-belok platform tertentu yang kami gunakan. Itu adalah sebiji kek, berbanding liku-liku sepanjang hidup saya.

Oleh kerana kami dikarantina, saya tidak dapat menziarahi anak lelaki, menantu perempuan dan cucu saya yang berusia dua bulan yang pernah saya temui dua tiga kali seminggu sehingga ketika itu. Foto, video dan panggilan telefon dialu-alukan tetapi, jelas, tidak sama dengan pelukan dan pengasuhan secara langsung dan langsung. Air mata adalah sebahagian daripada rutin harian saya hari ini. Salah satu perkara yang saya syukuri adalah bahawa dia tidak tahu apa yang berlaku di sekelilingnya. Yang dia tahu adalah bahawa dia dicintai, dan keperluannya dipenuhi. Gambar menunjukkan bahawa dia adalah kawan kecil yang gembira.

Apa yang menghalangi saya untuk merasa kasihan adalah bahawa saya mempunyai kawan dengan ibu bapa tua yang tidak dapat mereka lawati dan rakan ahli terapi yang kehilangan beberapa ahli keluarga akibat virus. Saya juga baru-baru ini membaca artikel yang ditulis sama ada oleh doktor ER atau jururawat yang, sementara dia masih tinggal bersama keluarganya, tidak dapat berada dalam jarak enam kaki dari mereka supaya dia berpotensi mencemarkannya. Pasti sangat menyakitkan untuk merasa seperti biohazard manusia. Dia meratap bahawa dia tidak tahu berapa lama ini akan berlanjutan.

Pada masa kita memerlukan kontak bersemuka yang menyokong manusia dan sentuhan yang memelihara, kita dihalangnya. Ketika kita melihat kembali sejarah ini, kita akan menyedari bahawa ia merampas kita peluang untuk menyentuh, tetapi bukan peluang untuk mencintai.

Yang benar adalah, tidak ada buku main untuk wabak. Sebagai ahli terapi, kami diajar untuk tersedia secara spontan untuk apa sahaja yang dibawa oleh pelanggan kami ke sesi mereka. Kit alat kami semestinya beragam. Ingat pepatah, ketika satu-satunya alat yang anda miliki adalah tukul, semuanya kelihatan seperti paku? Mengingat wabak virus, kita tidak mempunyai kemewahan itu, walaupun kita mengkhususkan diri dalam cara tertentu. Seperti hampir semua orang yang saya kenal, mereka menyatakan kegelisahan yang meningkat. Sesi kami adalah gabungan penyediaan maklumat, penjelasan arahan, pengurangan rasa panik, peningkatan kemahiran komunikasi dengan ahli keluarga yang dengannya mereka dapat diasingkan, memegang ruang untuk emosi mereka yang berubah-ubah.

Beberapa hari yang lalu, saya sedang mendengar siaran NPR Fresh Air dengan Terry Gross. Dia sedang menemu ramah dari meja makannya / studio rakaman sementara, pengarang, novelis seram, penyelidik dan penceramah Max Brooks. Dia juga anak kepada pelakon Anne Bancroft dan pelawak Mel Brooks. Dia dan ayahnya melakukan PSA yang lucu tetapi menunjuk mengingatkan orang-orang betapa pentingnya tinggal di rumah apabila mungkin dan menjauhkan diri dari orang lain, agar tidak menjangkiti mereka, khususnya mereka yang sangat terdedah. Garis tanda adalah, "Jangan menjadi penyebar."

Tumpuan Brooks adalah persiapan bencana dan tajuk podcast adalah Semua Panik Ini Boleh Dicegah. Salah satu perkara yang dia bicarakan adalah bahawa kita mempunyai alat untuk mengeluarkan peralatan yang kita perlukan sekiranya syarikat bekerjasama untuk menyediakan bekalan. Contohnya ialah kilang penyulingan yang kini bergabung dengan tujuan dan membuat pembersih tangan. Kepintaran manusia di tempat kerja.

Pengalaman ini adalah penciptaan satu masa demi masa untuk semua orang. Tidak ada seorang pun yang sedar secara sedar yang tidak perlu melakukan penyesuaian besar dalam jadual, rutin, aktiviti dan interaksi.

  • Kanak-kanak dewasa pulang dari kuliah di mana kelas secara langsung diutamakan dan mereka dikehendaki melakukannya secara dalam talian.
  • Remaja yang diasingkan tanpa dapat bersosial dengan rakan selain melalui kaedah elektronik.
  • Anak-anak kecil yang tenaga terpendam memerlukan saluran keluar.
  • Pasangan yang sedang bertelagah yang kini diminta untuk berkongsi ruang yang sama.
  • Orang yang mengalami kemurungan dan kegelisahan yang ada yang sumber sokongan khasnya mungkin tidak tersedia secara langsung.
  • Mereka yang lebih tua yang keluarganya tidak dapat berkunjung buat masa ini.
  • Korban penderaan rumah tangga yang kini menjadi keperluan, perlu tinggal di kediaman yang sama dengan pendera.
  • Sebilangan yang berada dalam kategori berisiko tinggi kerana usia atau keadaan fizikal yang mesti berhati-hati berada di tempat awam.
  • Orang yang kehilangan pekerjaan atau pemilik perniagaan yang terpaksa menutup pintu buat sementara waktu.
  • Mereka yang terlepas pertemuan 12 langkah untuk mengekalkan pemulihan mereka.

Dalam perbincangan dengan mereka yang bersama keluarga, saya bertanya apakah mereka mengumpulkan semua orang untuk membincangkan cara terbaik untuk mengatasi ribut epik ini. Sebilangan besar mengatakan tidak, selain untuk mengingatkan anak-anak tentang kebersihan dan bahawa mereka masih perlu melakukan kerja sekolah dan tidak dapat bergaul dengan rakan mereka. Jarang sekali terdapat perbincangan mengenai ketakutan, tentang kerjasama dalam keadaan yang tidak biasa, tentang berkongsi tanggungjawab rumah tangga, tentang cara menyampaikan perasaan mereka, mengenai pengurusan kemarahan dan tentang pentingnya tanggungjawab sosial.

Bagi mereka yang tinggal bersendirian, penting untuk mempertimbangkan bagaimana anda akan menjalani rejimen rutin dan kesihatan. Sangat menggoda untuk ingin bersantai di pj, menggunakan Netflix kerana tidak ada pihak akauntabiliti yang menjadikan anda produktif. Seimbangkan kerja dan kelonggaran. Pastikan anda menghubungi keluarga dan rakan setiap hari. Lakukan yang terbaik untuk tidak mengasingkan diri. Bersenamlah dengan sebaik mungkin. Ruang tamu saya kini menjadi gim saya dengan tikar yoga dan blok, berat tangan dan bola pengimbang sebagai sebahagian daripada hiasan sementara.

Sekiranya saya dapat menulis buku permainan untuk masa-masa ini, ia akan merangkumi

  • Sumber untuk kanak-kanak untuk membantu mereka memahami apa yang berlaku
  • Talian pencegahan bunuh diri untuk mengatasi kemurungan
  • Mesyuarat 12 langkah dalam talian untuk mereka yang dalam pemulihan
  • Talian panas keganasan rumah tangga bagi mereka yang berada dalam situasi berbahaya

Ingatlah untuk memusatkan perhatian kepada positif yang anda perhatikan seperti orang yang bersikap baik terhadap satu sama lain dan saling membantu dalam mengatasi krisis ini yang akhirnya akan mereda.

Baiklah.