Mengapa Beberapa Kelewatan Mesti, Sementara Yang Lain Menyerah?

Bagaimanakah sebilangan orang dapat menahan kenikmatan segera dan mengejar tujuan jangka panjang, sementara yang lain mudah menyerah, tidak dapat menunda kepuasan?

Satu kajian baru yang diketuai oleh penyelidik di Brain and Spine Institute di Paris telah menemui bahawa sistem memori otak membantu menahan godaan.

Para penyelidik menyatakan bahawa satu faktor yang membantu menjelaskan perbezaan kemampuan orang untuk menahan godaan terletak pada aktiviti struktur otak yang mendalam - hipokampus.

Pertentangan antara ganjaran yang lebih kecil hari ini berbanding ganjaran yang lebih besar di kemudian hari telah dikaji selama beberapa dekad. Memahami bagaimana manusia membuat pilihan, seperti minum malam ini berbanding kesihatan yang baik kemudian, sangat penting untuk merancang polisi insurans atau kempen anti alkohol, kata para penyelidik.

Ini membawa kepada satu kajian di mana otak sukarelawan diimbas sementara mereka diminta untuk membuat pilihan antara pembayaran wang, misalnya $ 10 sekarang berbanding $ 11 esok.

Dengan menggunakan paradigma jenis ini, para saintis mendapati bahawa bahagian dorsolateral korteks prefrontal, wilayah yang diketahui melaksanakan kawalan tingkah laku, sangat penting untuk membuat pilihan untuk menunda kepuasan segera dan menunggu pembayaran yang lebih tinggi.

"Namun, paradigma ini kehilangan ciri penting dari konflik antar-temporal yang harus kita hadapi dalam kehidupan sehari-hari," kata pemimpin kajian Mathias Pessiglione, Ph.D. "Ganjaran segera dapat dirasakan melalui indera kita, sedangkan ganjaran masa depan mesti ditunjukkan dalam imaginasi kita."

Untuk menghasilkan keadaan ini di makmal, para penyelidik menggunakan ganjaran yang lebih semula jadi, misalnya, bir hari ini atau sebotol sampanye seminggu dari sekarang.

Sukarelawan dihadapkan pada pilihan antara hadiah segera, disajikan sebagai gambar, dan hadiah masa depan, yang disajikan sebagai teks.

Para penyelidik mendapati dalam eksperimen ini bahawa kemampuan untuk memilih ganjaran masa depan dikaitkan dengan jumlah aktiviti di hipokampus.

Untuk menyelesaikan eksperimen, individu yang mengalami kerusakan hipokampus akibat penyakit Alzheimer diuji dalam tugas yang sama, seperti juga individu dengan varian tingkah laku demensia frontotemporal (bvFTD), yang timbul dari degenerasi prefrontal.

Para penyelidik mendapati bahawa individu dengan bvFTD menunjukkan impulsif yang berlebihan dalam semua jenis pilihan, sementara mereka yang mempunyai Alzheimer secara khusus bersikap berat sebelah terhadap ganjaran segera ketika ganjaran masa depan harus dibayangkan.

"Ini kerana kuda nil diperlukan untuk membayangkan situasi masa depan dengan banyak perincian yang menjadikannya cukup menarik," kata Pessiglione.

"Memang, struktur ini telah lama dianggap penting untuk menyimpan episod masa lalu, tetapi para saintis baru-baru ini mendapati bahawa ia juga terlibat dalam mensimulasikan situasi masa depan. Akibatnya adalah bahawa pesakit dengan kerusakan hipokampus menderita bukan hanya karena kekurangan ingatan, tetapi juga dari kesulitan dalam membayangkan tujuan yang akan mengatasi tarikan imbalan segera dan memotivasi tindakan mereka dalam jangka panjang. "

Sumber: Perpustakaan Sains Awam