Bagaimana Orang Tua Berfikir Mengenai Kematian

Orang yang berusia lebih dari 95 cenderung mendekati kehidupan satu hari pada satu masa, mengetahui bahawa kematian boleh datang pada bila-bila masa tetapi tidak semestinya takut, menurut kajian yang jarang berlaku mengenai sikap kematian di kalangan orang tua yang dilakukan oleh penyelidik di Universiti Cambridge di UK

Semakin ramai orang hidup hingga usia tua kerana kemajuan dalam bidang perubatan dan penjagaan kesihatan serta pengetahuan yang lebih baik mengenai kehidupan sihat. Sebenarnya, jumlah orang yang hidup hingga usia 90 tahun atau lebih telah meningkat tiga kali ganda dalam tiga dekad terakhir di UK, menurut laporan yang diterbitkan tahun lalu oleh Pejabat Statistik Nasional.

"Walaupun terdapat peningkatan jumlah orang yang sangat tua secara dramatik, terlalu banyak perbincangan mengenai apa yang dirasakan oleh 'tua tua' mengenai akhir hayat mereka," kata ketua kajian Dr. Jane Fleming dari Jabatan Awam Kesihatan dan Penjagaan Utama di University of Cambridge. "Kami juga tahu sedikit tentang keputusan sukar mengenai perawatan akhir hayat mereka."

Untuk kajian ini, para penyelidik menemubual 33 orang berusia lebih 95 tahun dari Cambridge City. Bagi peserta yang terlalu lemah untuk ditemubual secara langsung, seorang saudara atau pengasuh telah ditemu ramah di tempat mereka untuk membantu menjelaskan sikap peserta yang berusia terhadap penjagaan kematian, kematian, dan akhir hayat. Tanggapan bervariasi dari hati hingga humor dan memberikan perspektif menarik mengenai pandangan minoriti yang sering diabaikan.

Bagi yang tertua, kebanyakan rakan dan rakan mereka telah meninggal, jadi kematian adalah sebahagian dari kehidupan biasa dan banyak yang bercakap tentang hidup pada waktu yang dipinjam. Banyak peserta menyebut "mengambil setiap hari ketika datang," menyatakan rasa terima kasih atas keberadaan mereka dalam hidup dan puas, pada tahap ini, untuk mengambil nyawa satu hari pada satu masa, tidak terlalu bimbang tentang hari esok. Ada rasa hidup berdetak hingga sesuatu yang drastik berlaku. "Ini hanya sehari dari hari ketika anda mencapai sembilan puluh tujuh," kata seorang.

Seorang menantu menggambarkan ibu mertuanya yang sudah tua memberikan bola lampu umur panjang kepada cucu perempuannya, sambil berkata, "Sesuatu untuk anda, tidak layak saya dapatkan."

Sebilangan besar orang yang ditemu ramah merasa bersedia untuk mati. "Saya sudah bersedia untuk pergi," kata seorang wanita. "Saya hanya mengatakan bahawa saya adalah wanita yang sedang menunggu, menunggu untuk pergi." Sebilangan merasa mereka menjadi beban bagi yang lain, sementara yang lain lebih putus asa dalam keinginan mereka untuk mencapai akhir, menunjukkan mereka telah hidup terlalu lama. "Tolong jangan biarkan saya hidup hingga saya seratus," kata seorang wanita tua.

Sebilangan besar menyatakan tidak takut mati. Bagi beberapa orang, ketakutan ini disebabkan oleh pengalaman positif kematian orang lain: Seorang yang diwawancara mengatakan tentang ibu bapanya, “Mereka masih hidup, kemudian mereka mati, tetapi semuanya hilang seperti biasa. Tidak ada yang benar-benar dramatik atau apa-apa. Kenapa mesti berbeza bagi saya? "

Cara kematian lebih membimbangkan daripada yang akan berlaku. Banyak yang secara eksplisit menyatakan keinginan untuk mati dengan damai, bebas rasa sakit, dan lebih baik ketika tidur. "Saya akan sangat gembira jika saya tiba-tiba pergi seperti itu," kata seorang yang ditemuramah sambil menjentikkan jari mereka.

Ketika ditanya apakah, jika mereka menderita penyakit yang mengancam nyawa, mereka ingin menerima rawatan yang dapat menyelamatkan nyawa mereka atau lebih suka rawatan yang hanya akan membuat mereka selesa, hanya sedikit orang yang memilih rawatan yang menyelamatkan nyawa. "Buat saya selesa" adalah tindak balas yang jauh lebih tipikal dan pemberi maklumat proksi cenderung menggemari pilihan dominan orang tua untuk keselesaan daripada rawatan menyelamatkan nyawa.

"Sekarang semakin banyak orang telah mencapai usia yang sangat baik sebelum mereka mati, sangat penting kita mengetahui tentang pandangan dan kebimbangan mereka, terutama berkaitan dengan penjagaan akhir hayat," kata Dr. Morag Farquhar, penulis utama kajian itu.

"Ini adalah perbualan yang sukar untuk dilakukan dan tidak ada yang ingin menghadapi kematian mereka sendiri atau orang yang disayangi. Tetapi perbualan ini sebelum terlambat dapat membantu memastikan bahawa kehendak seseorang individu, dan bukannya tidak diucapkan, dapat didengar. "

Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal PLOS SATU.

Sumber: Universiti Cambridge