Pesakit Arthritis yang Berhenti Merokok Mengurangkan Risiko Kematian Awal

Walaupun merokok dikaitkan dengan kematian awal pada pesakit dengan rheumatoid arthritis, para penyelidik di University of Manchester telah menemui bahawa berhenti merokok secara dramatik dapat mengurangkan risiko populasi ini. Penemuan mereka diterbitkan dalam jurnal Rawatan dan Penyelidikan Artritis.

"Penyelidikan ini memberikan bukti penting bahawa risiko kematian awal mulai menurun pada pesakit yang berhenti merokok, dan berlanjutan tahun ke tahun," kata Deborah Symmons, Profesor Rheumatologi dan Epidemiologi Muskuloskeletal di University of Manchester.

"Kami berharap penyelidikan ini dapat digunakan oleh profesional kesihatan awam dan reumatologi untuk membantu lebih banyak orang berhenti merokok dan mengurangkan kematian pramatang, terutama bagi pesakit yang baru didiagnosis dengan rheumatoid arthritis."

Rheumatoid arthritis adalah penyakit autoimun kronik yang menyerang tisu badan, terutamanya di sekitar sendi. Penyakit ini menyebabkan sakit sendi dan pembengkakan dan akhirnya boleh mengakibatkan hakisan tulang dan kecacatan sendi. Dianggarkan lebih daripada 400,000 orang di UK dan 1,3 juta orang di A.S. menderita rheumatoid arthritis.

Merokok berperanan dalam perkembangan rheumatoid arthritis, dan prevalensi merokok lebih tinggi pada pesakit ini daripada pada populasi umum. Pesakit artritis reumatoid juga berisiko mati lebih muda kerana perkembangan keadaan kesihatan yang berkaitan dengan merokok seperti penyakit kardiovaskular, barah, jangkitan teruk, dan penyakit pernafasan.

Untuk kajian itu, para penyelidik di Institut Penyelidikan Kesihatan Nasional (NIHR) Unit Penyelidikan Bioperubatan Muskuloskeletal Manchester menetapkan untuk mengetahui sama ada terdapat hubungan antara berhenti merokok dan kematian seterusnya pada pesakit dengan rheumatoid arthritis.

Penyelidikan itu, yang diketuai oleh Rebecca Joseph, Pembantu Penyelidik di Pusat Penyelidikan Muskuloskeletal di University of Manchester, menilai data pesakit yang dimasukkan ke hospital dan sijil kematian tanpa nama.

Hasil kajian menunjukkan bahawa risiko kematian hampir dua kali ganda pada pesakit yang merokok berbanding dengan mereka yang tidak pernah merokok; namun, risiko kematian bekas perokok adalah serupa dengan risiko yang tidak pernah berlaku bagi perokok. Sebenarnya, di kalangan pesakit arthritis yang berhenti merokok, risiko kematian menurun untuk setiap tahun tambahan mereka berhenti.

"Rheumatoid arthritis adalah keadaan yang melemahkan dan menyakitkan yang mempengaruhi lebih dari 400,000 orang di UK, ia boleh bermula pada usia berapa pun dan tidak dapat diramalkan - suatu hari anda dapat merasa sihat dan keesokan harinya hanya tidur, tidak dapat bangun untuk berpakaian, bahkan pergi ke tandas tanpa bantuan, ”kata Stephen Simpson dari Arthritis Research UK.

Sumber: Universiti Manchester