12 Bulan Mungkin Nombor Ajaib Untuk Menurunkan Berat Badan

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa penurunan berat badan yang berterusan adalah mungkin jika seseorang dapat mengekalkan berat badan yang hilang selama satu tahun.

Penurunan berat badan adalah proses yang kompleks. Dalam satu kajian baru, para penyelidik mendapati penurunan berat badan yang tinggi dalam obesiti sangat rumit. Penemuan baru mereka membantu memberi orang yang berlebihan berat badan pemahaman yang lebih jelas tentang bagaimana mengekalkan penurunan berat badan.

"Kajian ini menunjukkan bahawa jika seseorang yang berlebihan berat badan dapat mempertahankan penurunan berat badan awal - dalam hal ini selama satu tahun - tubuh akhirnya akan 'menerima' berat baru ini dan dengan demikian tidak melawannya, seperti biasanya jika anda berada dalam keadaan kekurangan kalori, ”kata profesor profesor Universiti Copenhagen, Dr. Signe Sorensen Torekov.

Penemuan utama dalam kajian ini adalah bahawa setelah satu tahun berjaya menurunkan berat badan, tahap dua hormon penghambat selera makan, GLP-1 dan PYY, meningkat dari tahap penurunan berat badan sebelum. Dengan kata lain, keinginan seseorang untuk makanan - tahap kelaparan - menurun.

Ini berbeza dengan rangsangan hormon kelaparan ghrelin, yang berlaku sejurus selepas penurunan berat badan. Aktiviti hormon kelaparan juga kembali ke tahap normal setelah satu tahun, menyebabkan tahap kelaparan lebih rendah.

Ini menunjukkan bahawa hormon GLP-1 dan PYY dapat menyesuaikan diri dengan 'set point' baru dan dengan itu dapat memudahkan berlanjutan berat badan yang baru dan lebih rendah.

"Kami tahu bahawa orang gemuk mempunyai tahap rendah selera makan yang menghalang hormon GLP-1. Perkara yang baik ialah sekarang kita dapat menunjukkan bahawa anda benar-benar dapat meningkatkan tahap hormon ini serta selera makan yang menghalang hormon PYY dengan penurunan berat badan dan tahapnya tetap tinggi ketika anda mengekalkan penurunan berat badan selama setahun, " kata penulis pertama dan pelajar kedoktoran Eva Winning Iepsen.

Ini mengakibatkan peningkatan selera makan, yang bermaksud bahawa orang tidak merasa lapar dan tidak begitu berminat untuk makan.

Penyelidik mengikuti 20 individu yang sihat tetapi gemuk semasa diet serbuk rendah kalori selama 8 minggu. Peserta kehilangan rata-rata 13 peratus berat badan mereka. Selepas penurunan berat badan awal, para peserta memasuki protokol pemeliharaan berat badan selama 52 minggu, yang terdiri daripada pertemuan berkala dengan ahli diet klinikal dengan arahan mengenai perubahan gaya hidup dan juga pengesanan kalendar diet.

Sekiranya berat badan bertambah, para peserta dapat mengganti hingga dua kali makan sehari dengan produk diet rendah kalori.

Sepanjang tempoh kajian, para peserta menyelesaikan tiga ujian makan: sebelum penurunan berat badan, segera setelah penurunan berat badan dan setelah 52 minggu penyelenggaraan penurunan berat badan, di mana sampel darah dikumpulkan setelah berpuasa serta setelah makan dan kemudian dianalisis.

"Berita yang menarik dan menggembirakan dalam kajian ini adalah bahawa jika anda dapat mengekalkan berat badan anda untuk jangka masa yang lebih lama, sepertinya anda telah 'melewati titik kritikal', dan setelah titik ini, sebenarnya akan menjadi lebih mudah untuk anda menjaga penurunan berat badan anda daripada yang berlaku segera setelah penurunan berat badan awal. "

"Oleh itu, badan tidak lagi berperang melawan anda, tetapi sebenarnya dengan anda, yang merupakan berita baik bagi sesiapa yang berusaha menurunkan berat badan," kata Torekov.

Penyelidikan ini diterbitkan di Jurnal Endokrinologi Eropah.

Sumber: Universiti Copenhagen