Anda Akan Ingat Posting Facebook Lebih Panjang daripada Wajah

Penemuan baru yang mengejutkan menunjukkan bahawa seseorang akan mengingati catatan Facebook lebih lama daripada mereka akan menyimpan ingatan wajah manusia atau ayat dalam buku.

Pakar percaya penemuan menunjukkan bagaimana ingatan kita menyukai penulisan semula jadi dan spontan daripada kandungan yang disunting dan disunting.

Pengakuan ini boleh memberi implikasi yang lebih luas kepada dunia pendidikan, komunikasi dan iklan.

Penyelidikan antarabangsa, yang dikarang oleh penyelidik di University of Warwick dan University of California - San Diego, menguji ingatan subjek untuk teks yang diambil dari Facebook.

Teks tersebut terdiri daripada kemas kini status Facebook orang yang telah dianonimkan. Artinya, kemas kini status dan catatan dinding dilucutkan gambar dan dikeluarkan dari konteks muncul di Facebook.

Penyelidik kemudian membandingkan memori subjek pos Facebook dengan ingatan mereka untuk ayat yang dipilih secara rawak dari buku, dan juga wajah manusia.

Penyiasat mendapati bahawa dalam ujian memori pertama, ingatan peserta untuk catatan Facebook kira-kira satu setengah kali lebih besar daripada ingatan mereka untuk ayat dari buku.

Dalam ujian memori kedua, ingatan peserta untuk catatan Facebook hampir dua setengah kali lebih kuat daripada wajah manusia.

"Kami benar-benar terkejut ketika melihat betapa kuatnya ingatan untuk catatan Facebook berbanding dengan jenis rangsangan lain," kata penulis utama Laura Mickes dari Jabatan Psikologi di University of Warwick.

"Jurang prestasi seperti ini berada pada skala yang serupa dengan perbezaan antara amnesia dan orang yang mempunyai ingatan yang sihat."

Satu set eksperimen selanjutnya menyelidiki penemuan ini dan meneliti sebab mengapa ini berlaku.

Penyiasat mengetahui bahawa, seperti yang diharapkan, kemas kini Facebook lebih mudah dihafal kerana biasanya maklumat yang tersendiri yang cenderung bersifat gosip. Walau bagaimanapun, kajian menunjukkan bahawa fenomena lain yang lebih umum juga berlaku.

Maksudnya, minda kita mungkin lebih baik mengambil, menyimpan, dan memaparkan maklumat yang diperoleh dari catatan dalam talian kerana mereka berada dalam format yang disebut oleh penyelidik sebagai 'mind-ready' - iaitu, mereka spontan, tidak diedit dan lebih dekat dengan ucapan semula jadi.

Ciri-ciri ini seolah-olah memberi mereka kenangan istimewa, dengan hasil serupa dijumpai untuk catatan Twitter dan juga komen di bawah artikel berita dalam talian.

Profesor Christine Harris mencadangkan: "Penemuan kami mungkin tidak begitu mengejutkan apabila seseorang menganggap betapa pentingnya memori dan dunia sosial untuk kelangsungan hidup daripada sejarah nenek moyang manusia.

“Kami belajar mengenai ganjaran dan ancaman dari orang lain. Oleh itu, masuk akal bahawa pikiran kita akan disetel untuk sangat memperhatikan kegiatan dan pemikiran orang dan mengingat maklumat yang disampaikan oleh mereka. "

Kapasiti bahasa kita tidak berkembang untuk memproses teks yang diedit dan digilap dengan teliti, kata pengarang Profesor Nicholas Christenfeld.

“Seseorang dapat melihat penulisan yang teliti dan teliti selama lima ribu tahun terakhir sebagai anomali. Teknologi moden membolehkan bahasa bertulis kembali lebih dekat dengan gaya komunikasi pra-literasi yang santai dan peribadi. Dan inilah gaya yang bergema, dan dikenang. ”

Dr Mickes menambah: "Facebook dikemas kini kira-kira 30 juta kali dalam satu jam sehingga mudah untuk menolaknya sebagai penuh dengan sedikit maklumat sepele yang akan kita lupakan sebaik sahaja kita membacanya.

"Tetapi kajian kami mengubah pandangan itu, dan dengan melakukannya memberi kita gambaran yang sangat berguna tentang jenis maklumat yang sukar kita ingat.

"Menulis yang mudah dan cepat dihasilkan juga mudah diingat - semakin santai dan tidak diedit, semakin" siap akal ".

"Mengetahui ini dapat membantu dalam reka bentuk alat pendidikan yang lebih baik serta menawarkan pandangan berguna untuk komunikasi atau iklan.

"Tentu saja kami tidak menyarankan buku teks yang ditulis sepenuhnya dalam tweet, dan juga editor tidak boleh digunakan, - tetapi penulis atau pensyarah buku teks yang menggunakan PowerPoint tentu dapat memanfaatkan penggunaan ucapan yang lebih semula jadi untuk menyebarkan maklumat.

"Dan di luar tetapan ini, sekurang-kurangnya mungkin kita harus lebih berhati-hati dengan apa yang kita hantar di Facebook kerana nampaknya catatan itu mungkin akan lama dikenang."

Sumber: Universiti Warwick