Brain Scan Mei ID Remaja Berisiko Penyalahgunaan Dadah

Satu kajian antarabangsa baru menunjukkan bahawa ujian imbasan otak tertentu dapat digunakan untuk meramalkan dan meningkatkan pemahaman mengenai penyalahgunaan dadah pada masa remaja.

Para remaja yang rentan terhadap penyalahgunaan dadah cenderung bersifat impulsif, tidak sedar, sering cerdas, dan biasanya bukan yang paling terlibat, menurut para penyelidik.

Walaupun sifat keperibadian ini dapat memberi isyarat bahaya, tidak setiap remaja yang sesuai dengan keterangan itu menjadi pengguna dadah yang bermasalah. Oleh itu, bagaimana anda memberitahu siapa?

Tidak ada jawapan yang sempurna, tetapi kajian baru menunjukkan imbasan otak dapat digunakan untuk meningkatkan ramalan.

Kesimpulan itu muncul hasil kerjasama antara Drs. Brian Knutson, seorang profesor psikologi di Stanford, dan Christian Büchel, seorang profesor perubatan di Universitätsklinikum Hamburg Eppendorf di Jerman.

Dengan sokongan dari program NeuroChoice Stanford Neurosciences Institute, pasangan ini mula menyusun kumpulan data yang menarik yang merangkumi, antara lain, 144 remaja Eropah yang mendapat markah tinggi dalam ujian apa yang disebut pencarian baru.

Dalam kumpulan ini, para remaja menunjukkan sifat keperibadian yang mungkin menunjukkan risiko penyalahgunaan dadah atau alkohol. Pencarian baru tidak semestinya buruk, kata Knutson. Pada hari yang baik, dorongan untuk mengambil risiko terhadap sesuatu yang baru dapat mendorong inovasi.

Akan tetapi, pada hari yang buruk, orang boleh memandu secara sembarangan, melompat dari tebing, dan memakan apa sahaja yang dihulurkan oleh seseorang di pesta. Dan ahli psikologi tahu bahawa kanak-kanak yang mendapat markah tinggi dalam ujian mencari kebaruan rata-rata lebih cenderung menyalahgunakan dadah.

Persoalannya adalah, mungkinkah ada ujian yang lebih baik, yang lebih tepat dan lebih individual, yang dapat mengetahui apakah pencarian baru dapat berubah menjadi sesuatu yang lebih merosakkan.

Knutson dan Büchel berpendapat demikian, dan mereka menduga bahawa ujian imbasan otak yang disebut Monetary Incentive Delay Task, atau MID, boleh menjadi jawapannya. Knutson telah mengembangkan tugas itu di awal kariernya sebagai cara untuk menargetkan bahagian otak yang sekarang dikenal berperanan dalam memproses ganjaran secara mental seperti wang atau tingginya ubat.

Tugas berfungsi seperti ini. Orang berbaring di pengimbas otak MRI untuk bermain permainan video mudah untuk mendapatkan mata, yang akhirnya mereka dapat menukar wang.

Lebih penting daripada perincian permainan, adalah seperti ini: Pada awal setiap pusingan, setiap pemain mendapat petunjuk tentang berapa banyak poin yang akan dimenanginya semasa pusingan. Pada ketika itulah pemain mula menjangkakan ganjaran masa depan.

Bagi kebanyakan orang, jangkaan itu saja sudah cukup untuk menggerakkan pusat ganjaran otak.

Namun, di kalangan remaja yang menggunakan ubat, tindak balas otak sedikit berbeza, dan membingungkan. Otak kanak-kanak secara amnya kurang memberi tindak balas ketika menjangkakan ganjaran, berbanding dengan otak orang dewasa.

Tetapi kesannya lebih ketara apabila anak-anak itu menggunakan ubat-ubatan, yang menunjukkan salah satu daripada dua perkara: Sama ada ubat-ubatan menekan aktiviti otak, atau aktiviti otak yang menekan entah bagaimana menyebabkan para remaja mengambil dadah.

Sekiranya yang terakhir, tugas Knutson dapat meramalkan penggunaan dadah pada masa akan datang. Tetapi tidak ada yang yakin, terutama kerana tidak ada yang mengukur aktiviti otak pada remaja yang tidak menggunakan narkoba dan membandingkannya dengan akhirnya penggunaan dadah.

Tidak ada orang, kecuali Büchel. Sebagai sebahagian daripada konsortium IMAGEN, dia dan rakan-rakannya di Eropah telah mengumpulkan data mengenai sekitar 1,000 kanak-kanak berusia 14 tahun ketika mereka menjalani tugas MID Knutson. Mereka juga menghubungi mereka masing-masing dua tahun kemudian untuk mengetahui apakah mereka menjadi pengguna dadah yang bermasalah; sebagai contoh, jika mereka merokok atau minum setiap hari atau pernah menggunakan ubat yang lebih keras seperti heroin.

Kemudian, Knutson dan Büchel memusatkan perhatian mereka pada 144 remaja yang belum mengalami masalah dadah pada usia 14 tahun tetapi telah mencetak gol dalam 25 peratus teratas dalam ujian mencari kebaruan.

Menganalisis data tersebut, Knutson dan Büchel mendapati mereka dapat meramalkan dengan tepat sama ada anak muda akan menyalahgunakan dadah kira-kira dua pertiga masa berdasarkan bagaimana otak mereka bertindak balas terhadap jangkaan ganjaran.

Ini adalah peningkatan yang besar berbanding tindakan tingkah laku dan keperibadian, yang dengan tepat membezakan penyalahgunaan dadah masa depan daripada kanak-kanak berusia 14 tahun yang baru mencari sekitar 55 peratus masa, hanya sedikit lebih baik daripada kebetulan.

"Ini hanyalah langkah pertama menuju sesuatu yang lebih berguna," kata Knutson. "Akhirnya tujuan - dan mungkin ini adalah pai di langit - adalah melakukan diagnosis klinikal pada setiap pesakit" dengan harapan doktor dapat menghentikan penyalahgunaan dadah sebelum ia bermula, katanya.

Knutson mengatakan kajian itu pertama kali perlu ditiru, dan dia berharap dapat mengikuti anak-anak untuk melihat bagaimana mereka melakukannya lebih jauh lagi. Akhirnya, katanya, dia mungkin tidak hanya dapat meramalkan penyalahgunaan dadah, tetapi juga dapat memahaminya dengan lebih baik.

"Harapan saya adalah isyarat bukan hanya ramalan, tetapi juga informatif berkenaan dengan campur tangan."

Sumber: Universiti Stanford