Balita, Anjing Menunjukkan Kesamaan dalam Kecerdasan Sosial

Mengenai kecerdasan sosial, balita manusia memiliki lebih banyak kesamaan dengan anjing daripada yang mereka lakukan dengan simpanse, menurut satu kajian baru di University of Arizona. Sebenarnya, anjing dan kanak-kanak juga mengatasi simpanse dalam tugas komunikasi koperatif.

Penemuan ini dapat membantu para saintis memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana manusia berevolusi secara sosial dan juga memberi penerangan mengenai kecacatan manusia tertentu yang melibatkan kekurangan dalam kemahiran sosial, seperti autisme.

Mencari anjing untuk mendapatkan pertolongan dalam memahami evolusi manusia adalah idea yang agak baru, kerana para saintis paling sering beralih kepada saudara dekat manusia seperti simpanse, bonobo, dan gorila untuk menjawab soalan evolusi. Namun, nampaknya sahabat lelaki mungkin menawarkan potongan teka-teki yang penting, jika terhad.

"Terdapat pelbagai jenis kecerdasan, dan jenis kecerdasan yang kami rasa sangat penting bagi manusia adalah sifat sosial, dan itulah jenis kecerdasan yang dimiliki anjing pada tahap yang luar biasa," kata Dr. Evan MacLean, penolong profesor di Sekolah Antropologi di University of Arizona (UA) College of Social and Behavioral Sciences.

"Tetapi ada aspek kognisi lain, seperti cara kita memikirkan masalah fizikal, di mana anjing sama sekali tidak sama dengan kita. Oleh itu, kami tidak akan pernah membuat hujah bahawa anjing secara umum adalah model yang lebih baik untuk minda manusia - ini hanya set kemahiran sosial yang istimewa ini. "

Untuk kajian ini, para penyelidik mengkaji 552 anjing, termasuk anjing peliharaan, anjing bantuan dalam latihan, dan anjing pengesan letupan tentera, yang mewakili pelbagai jenis baka. Para penyelidik menilai kognisi sosial melalui ujian berdasarkan permainan, di mana mereka menyembunyikan makanan dan mainan dan kemudian menyampaikan tempat persembunyian melalui isyarat bukan lisan seperti menunjuk atau melihat ke arah tertentu.

Mereka membandingkan hasil anjing dengan data 105 kanak-kanak berusia dua tahun yang sebelumnya menghabiskan bateri ujian kognitif serupa dan 106 simpanse yang dinilai di tempat perlindungan hidupan liar di Afrika.

Kedua-dua anjing dan balita mengatasi simpanse di bidang komunikasi kerjasama. Walaupun simpanse menunjukkan prestasi yang baik pada ujian yang melibatkan persekitaran fizikal mereka dan penaakulan spasial, mereka tidak melakukannya dengan baik pada ujian kemahiran komunikasi koperatif, seperti kemampuan untuk mengikuti jari menunjuk atau tatapan manusia.

Penyelidik juga melihat corak variasi prestasi yang serupa antara anjing individu dan antara anak individu.

Dalam dekad terakhir, sejumlah besar penyelidikan telah memfokuskan pada apa yang menjadikan psikologi manusia istimewa. Para saintis telah memperhatikan bahawa kemahiran komunikasi sosial asas kami yang mulai berkembang sekitar sembilan bulan adalah yang pertama kali membezakan manusia daripada spesies lain, kata MacLean, yang juga pengarah Arizona Canine Cognition Center di University of Arizona.

"Terdapat banyak penyelidikan yang menunjukkan bahawa anda tidak benar-benar menemukan kemahiran sosial yang sama dalam simpanse, tetapi anda menjumpai mereka dalam anjing, sehingga menunjukkan sesuatu yang serupa dengan anjing dan anak-anak," kata MacLean. "Pertanyaan yang lebih besar dan lebih dalam yang ingin kami selidiki adalah apakah itu benar-benar kesamaan dangkal atau jika ada jenis kecerdasan sosial yang berbeza yang kita lihat di kedua-dua spesies.

"Apa yang kami dapati ialah ada corak ini, di mana anjing yang pandai dalam salah satu perkara sosial ini cenderung baik pada banyak perkara sosial yang berkaitan, dan itu adalah perkara yang sama yang anda dapati pada anak-anak, tetapi anda tidak menjumpainya pada simpanse, ”katanya.

Satu penjelasan yang mungkin untuk kesamaan antara anjing dan manusia adalah bahawa kedua-duanya mungkin telah berkembang di bawah tekanan yang serupa yang memihak kepada "kelangsungan hidup yang ramah," dengan faedah dan penghargaan untuk tingkah laku sosial yang lebih bekerjasama.

"Hipotesis kerja kami adalah bahawa anjing dan manusia mungkin mengembangkan beberapa kemahiran ini sebagai hasil proses evolusi yang serupa, jadi mungkin beberapa perkara yang terjadi dalam evolusi manusia sangat serupa dengan proses yang berlaku dalam peliharaan anjing," kata MacLean. "Jadi, berpotensi, dengan mempelajari anjing dan peliharaan kita dapat mempelajari sesuatu tentang evolusi manusia."

Penyelidikan ini juga berpotensi untuk membantu para penyelidik lebih memahami kecacatan manusia yang mungkin melibatkan kekurangan dalam kemahiran sosial, seperti autisme, kata MacLean.

Kajian ini diterbitkan dalam jurnal Tingkah Laku Haiwan.

Sumber: Universiti Arizona