Penurunan Berat badan Melibatkan Mengatasi Cabaran Interpersonal

Penyelidikan baru mendapati bahawa usaha menurunkan berat badan mungkin menjadi rumit oleh halangan yang tidak dijangka yang dibuat oleh rakan dan keluarga kita.

Penyelidik Universiti Negeri North Carolina mendapati bahawa orang di sekitar anda mungkin secara sedar atau tidak sedar mensabotaj usaha anda. Kajian ini juga menemui strategi yang digunakan orang untuk mengatasi cabaran interpersonal yang berkaitan dengan menurunkan berat badan dan menjauhkannya.

"Sering kali, ketika seseorang menurunkan berat badan, usaha orang itu dirosakkan oleh rakan, keluarga, atau rakan sekerja," kata Lynsey Romo, penolong profesor komunikasi di North Carolina State dan pengarang utama sebuah makalah yang menjelaskan kajian baru-baru ini.

Makalah ini, "Pemeriksaan Bagaimana Orang yang Menurunkan Berat Badan Secara Komunikatif Merundingkan Cabaran Interpersonal untuk Menguruskan Berat," ada di media dalam jurnalKomunikasi Kesihatan.

"Kajian ini mendapati bahawa orang mengalami 'stigma tanpa lemak' setelah menurunkan berat badan, seperti menerima komentar mengecewakan tentang tabiat makan yang sihat atau membuat orang mengatakan kepada mereka bahawa mereka akan menurunkan semua berat badan."

Untuk kajian ini, Romo melakukan 40 wawancara mendalam dengan orang-orang yang melaporkan diri mereka sebelumnya berlebihan berat badan atau gemuk, tetapi menganggap diri mereka kurus pada masa wawancara.

Dua puluh satu peserta kajian adalah wanita, 19 lelaki, dan peserta melaporkan penurunan berat badan purata 76.9 paun.

"Semua 40 peserta kajian melaporkan ada orang dalam hidup mereka berusaha memperkecilkan atau merendahkan usaha penurunan berat badan mereka," kata Romo.

“Tingkah laku negatif ini disebabkan oleh apa yang saya sebut stigma tanpa lemak. Namun, kajian itu mendapati para peserta menggunakan strategi komunikasi khusus untuk mengatasi stigma tanpa lemak dan menjaga penurunan berat badan dan hubungan peribadi mereka. "

Penyelidik mendapati strategi komunikasi melibatkan dua kategori yang berbeza.

Kategori pertama tertumpu pada peserta kajian yang menolong orang lain “menyelamatkan wajah,” atau tidak merasa tidak selesa dengan penurunan berat badan dan tabiat makan yang sihat dari peserta kajian. Kategori kedua memberi tumpuan kepada kawalan kerosakan: peserta mencari cara untuk mengurangkan rasa tidak selesa yang dirasakan orang tentang penurunan berat badan seseorang dan perubahan gaya hidup yang berkaitan.

Teknik yang digunakan untuk mengelakkan ketidakselesaan termasuk memberitahu orang lain tentang niat dan alasan seseorang sebelum menurunkan berat badan.

Peserta kajian juga melaporkan mengambil langkah untuk menyembunyikan ruang lingkup perubahan gaya hidup mereka, seperti makan bahagian makanan tidak sihat yang lebih kecil pada perjumpaan keluarga, menerima makanan dari orang tetapi tidak memakannya (misalnya, mengambil sepotong kek di pesta ulang tahun pejabat, tetapi mengatakan mereka akan memakannya kemudian), atau menyimpan "cheat day" mereka untuk bermalam bersama rakan.

Sementara itu, teknik yang digunakan untuk mengurangkan ketidakselesaan cenderung fokus pada membuat alasan untuk perubahan tingkah laku.

"Peserta kajian akan berusaha keras untuk menjelaskan bahawa mereka tidak menilai pilihan orang lain," kata Romo.

“Sebagai contoh, para peserta akan menekankan bahawa mereka telah mengubah kebiasaan makan mereka untuk alasan kesihatan, atau untuk mendapatkan lebih banyak tenaga.

"Secara keseluruhan, kajian ini menyoroti betapa pentingnya hubungan untuk membuat perubahan gaya hidup yang berkelanjutan - dan pentingnya komunikasi dalam bagaimana kita menavigasi hubungan tersebut," tambahnya.

Sumber: Universiti Negeri Carolina Utara