Asas Ilmiah untuk Manfaat Yoga

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa latihan yoga secara berkala dapat menurunkan protein inflamasi yang biasanya dikaitkan dengan penuaan dan tekanan.

Kajian yang dilakukan oleh penyelidik Ohio State University dan baru saja dilaporkan dalam jurnal Perubatan Psikosomatik, menunjukkan bahawa wanita yang melakukan yoga secara rutin mempunyai jumlah sitokin interleukin-6 (IL-6) yang lebih rendah dalam darah mereka.

Wanita tersebut juga menunjukkan peningkatan IL-6 yang lebih kecil setelah mengalami tekanan berbanding wanita yang berumur dan berat badan yang sama tetapi yang bukan pengamal yoga.

IL-6 adalah bahagian penting dari tindak balas keradangan tubuh dan telah terlibat dalam penyakit jantung, strok, diabetes jenis 2, arthritis dan sejumlah penyakit melemahkan yang berkaitan dengan usia.

Mengurangkan keradangan boleh memberi manfaat kesihatan jangka pendek dan jangka panjang yang besar, para penyelidik mencadangkan.

"Selain mempunyai tahap keradangan yang lebih rendah sebelum mereka stres, kami juga melihat tindak balas keradangan yang lebih rendah terhadap tekanan di kalangan pengamal yoga pakar dalam kajian ini," jelas Janice Kiecolt-Glaser, profesor psikiatri dan psikologi dan penulis utama kajian ini.

"Mudah-mudahan, ini bererti bahawa orang akhirnya dapat belajar untuk memberi tindak balas yang kurang kuat terhadap stres dalam kehidupan seharian mereka dengan menggunakan yoga dan cara mengurangkan tekanan yang lain."

Untuk kajian ini, para penyelidik mengumpulkan sekumpulan 50 wanita, rata-rata berusia 41 tahun. Mereka dibahagikan kepada dua kumpulan - "pemula," yang sama ada mengikuti kelas yoga atau yang berlatih di rumah dengan video yoga selama tidak lebih dari 6 hingga 12 sesi, dan "pakar," yang telah berlatih yoga satu daripada dua kali seminggu untuk di sekurang-kurangnya dua tahun dan sekurang-kurangnya dua kali seminggu untuk tahun lalu.

Setiap wanita diminta menghadiri tiga sesi di Pusat Penyelidikan Klinikal universiti pada selang dua minggu. Setiap sesi dimulakan dengan peserta mengisi soal selidik dan menyelesaikan beberapa ujian psikologi untuk mengukur tahap mood dan kegelisahan.

Setiap wanita juga dilengkapi dengan kateter di satu lengan di mana sampel darah dapat diambil beberapa kali selama tugas penyelidikan untuk penilaian kemudian.

Peserta kemudian melakukan beberapa tugas dalam setiap lawatan yang dirancang untuk meningkatkan tahap tekanan mereka termasuk merendam kaki mereka ke dalam air yang sangat sejuk selama satu minit, selepas itu mereka diminta untuk menyelesaikan satu siri masalah matematik yang lebih sukar berturut-turut tanpa kertas atau pensil.

Mengikuti "stres" ini, para peserta akan turut serta dalam sesi yoga, berjalan di atas treadmill dengan kecepatan yang lambat (0,5 batu per jam) yang dirancang untuk mencerminkan tuntutan metabolisme sesi yoga atau menonton video yang netral dan agak membosankan. Tugas treadmill dan video dirancang sebagai keadaan kontras dengan sesi yoga.

Setelah sampel darah dianalisis setelah kajian, para penyelidik melihat bahawa wanita yang dilabel sebagai "pemula" memiliki tahap sitokin IL-6 pro-inflamasi yang 41 persen lebih tinggi daripada yang ada dalam "pakar" kajian.

"Pada hakikatnya, para ahli masuk ke dalam studi dengan tingkat keradangan yang lebih rendah daripada pemula, dan para ahli juga dapat membatasi tindak balas stres mereka daripada yang baru," jelas Kiecolt-Glaser.

Para penyelidik tidak menemui perbezaan yang mereka harapkan antara pemula dan pakar dalam tindak balas fisiologi mereka terhadap sesi yoga.

Penulis bersama Lisa Christian, penolong profesor psikologi, psikiatri dan obstetrik dan ginekologi, mencadangkan satu kemungkinan sebab:

"Pose yoga yang kita gunakan dipilih dari mereka yang dianggap restoratif atau santai.Kita harus menghadkan pergerakannya agar para pemula dapat berprestasi dan juga pakar.

"Sebahagian daripada masalah dengan menyusun apa yang menjadikan yoga berkesan untuk mengurangkan tekanan adalah jika anda cuba memecahnya menjadi komponennya, seperti pergerakan atau pernafasan, sukar untuk mengatakan perkara tertentu yang menyebabkan kesannya," kata Christian, dirinya seorang pengajar yoga. "Penyelidikan itu belum dilakukan."

Ron Glaser, penulis bersama dan profesor virologi molekul, imunologi dan genetik perubatan, mengatakan bahawa kajian ini mempunyai beberapa implikasi yang cukup jelas untuk kesihatan.

“Kami tahu bahawa keradangan memainkan peranan utama dalam banyak penyakit. Yoga tampaknya merupakan cara yang sederhana dan menyenangkan untuk menambahkan intervensi yang dapat mengurangkan risiko terkena penyakit jantung, diabetes dan penyakit lain yang berkaitan dengan usia, ”katanya.

"Ini adalah perkara mudah yang dapat dilakukan orang untuk membantu mengurangkan risiko penyakit mereka."

Bill Malarkey, seorang profesor perubatan dalaman dan pengarang bersama kajian ini, menunjukkan ketidakselesaan yang secara rutin datang dengan penuaan.

"Otot memendek dan mengetat dari masa ke masa, terutamanya kerana tidak aktif," katanya. "Peregangan dan senaman yang disertakan dengan yoga sebenarnya meningkatkan fleksibiliti seseorang dan pada gilirannya, membolehkan relaksasi yang dapat menurunkan tekanan."

Malarkey melihat penggunaan yoga atau latihan rutin yang lain sebagai salah satu penyelesaian utama untuk krisis penjagaan kesihatan kita sekarang. "Orang perlu dididik mengenai perkara ini. Mereka perlu bertanggungjawab terhadap kesihatan dan cara hidup mereka. Melakukan yoga dan aktiviti serupa dapat membuat perbezaan. "

Sebagai doktor, dia berkata, "Sebilangan besar masa saya dihabiskan hanya untuk membuat orang melambat."

Langkah seterusnya para penyelidik adalah percubaan klinikal untuk melihat apakah yoga dapat meningkatkan kesihatan dan mengurangkan keradangan yang telah dikaitkan dengan keletihan yang melemahkan di kalangan pesakit kanser payudara. Mereka mencari 200 wanita untuk menjadi sukarelawan untuk kajian yang dibiayai oleh National Cancer Institute.

Sumber: Universiti Negeri Ohio