Adakah Hubungan Saya dengan Bekas Ibu Mertua Saya Sihat?

Dari A.S.: Suami saya meninggalkan saya - ditinggalkan pada tahun 2015, mendapat tahu kemudian dia telah membuang semua wang kami dan ada seorang wanita lain. Dia akan kabur dalam komunikasi atau tidak bertindak balas dan dia menghalang perceraian, dan kemudian saya mendapat barah, yang saya perjuangkan sejak awal tahun 2017. Setelah saya menghidap barah, dia berhenti berkomunikasi sama sekali dan sejak itu menukar nombor telefonnya. Dia tidak memberi saya sokongan (walaupun dia setuju dia akan). Dia tidak pernah bertanya bagaimana saya, nampaknya tidak peduli bahawa saya berjuang secara kewangan dan melawan barah.

Ibu mertua saya sangat kecewa apabila dia mengetahui bahawa saya sakit dan dia akan menghantar SMS kepada saya setiap beberapa minggu dan saya akan berkomunikasi dengannya dan tidak akan pernah menyebutnya, tetapi selalu terasa salah dengan cara yang tidak dapat saya jelaskan. Dia hanya akan berkomunikasi dengan saya mengenai penyakit saya tetapi nampaknya ingin berpura-pura bahawa perkara-perkara tertentu tidak ada, iaitu semua perkara yang berkaitan dengan penyakit dan perkara-perkara (kewangan) yang menjadi lebih sukar oleh tindakan anaknya, atau hakikat bahawa dia benar-benar meninggalkan saya, tinggal dengan wanita lain dan bukannya menceraikan saya, bertindak seperti saya tidak pernah wujud.

Saya tidak membawanya kepadanya, tetapi tahun lalu, saya memintanya untuk mengesahkan bahawa dia telah menukar nombor telefonnya (kerana saya sangat terkejut dia akan melakukannya). Dia menyatakan "Itu antara anda berdua" dan kemudian saya tidak mendengarnya lagi selama enam bulan. Sekarang apabila saya mendengarnya, teks setiap beberapa bulan hanya mengatakan bahawa dia berdoa untuk saya dan bertanya bagaimana keadaan saya.

Walaupun suami saya sendiri bertanggungjawab sepenuhnya atas tindakannya, saya rasa tidak sihat jika saya mempunyai hubungan dengan wanita ini yang enggan mengakui tindakan buruk anaknya terhadap saya. Adakah saya tidak matang dalam keadaan ini?


Dijawab oleh Dr. Marie Hartwell-Walker pada 2019-01-19

A.

Sayangnya, pada pendapat saya, tidak ada etika untuk berurusan dengan bekas mertua. Selalunya, mertua suka dan mengambil berat tentang bekas pasangan anak mereka walaupun hubungan itu berakhir. Menelusuri kesinambungan hubungan dengan bekas pasangan anak mereka adalah paling mencabar, terutamanya jika anak dewasa melihatnya sebagai semacam ketidaksetiaan. Mertua tidak mahu terperangkap di tengah-tengah perbalahan pasangan itu tetapi ingin memberitahu bekas pasangannya bahawa dia masih dicintai.

Sepertinya bekas ibu mertua anda sedang menghadapi masalah itu. Dia tidak mahu "berpihak" atau menjadi orang tengah atau sumber maklumat mengenai anaknya tetapi dia mahu anda tahu bahawa dia peduli. Ia sukar, tetapi dia terus mencuba. Oleh itu, saya fikir anda harus menerima cinta yang ada di belakangnya dan tidak mengharapkannya memberitahu anda bagaimana perasaannya terhadap tingkah laku anaknya.

Sementara itu, ketika anda merasa lebih kuat, saya harap anda bercakap dengan pengacara mengenai bagaimana perceraian itu berlaku. Tekanan untuk berada dalam "limbo" tidak berkahwin atau bercerai tidak membantu dalam pemulihan anda atau kemampuan anda untuk meneruskan hidup.

Saya harap awak baik-baik.

Marie Dr.