The Pressure Cooker Before College: Cara Menavigasi dan Sebenarnya Membantu Remaja Anda

Penghitungan akhir tahun ke kolej membawa kebimbangan dan ketakutan ibu bapa di samping kerisauan dan keraguan remaja sendiri. Selama ini tekanan dan tekanan yang meningkat dalam keluarga, ibu bapa boleh terjebak dalam perangkap biasa yang mengalahkan niat mereka untuk menolong dan mengganggu remaja mengembangkan kemampuan yang menjadi asas untuk berjaya setelah mereka berada di kuliah.

Apabila dinamika yang berkaitan dengan perangkap ini digunakan, ibu bapa menjadi sebahagian daripada masalah dan bukannya sumber bantuan. Pendekatan yang kelihatan naluriah, atau bahkan perlu, secara paradoks menggelincirkan remaja dan meningkatkan keperluan mereka untuk mengelakkan ibu bapa. Kesedaran mengenai perangkap ini dan bersiap sedia dengan alternatif positif memberi peluang kepada ibu bapa untuk memberikan yang terbaik pada remaja, memasang pengalaman ibu bapa sebagai seseorang yang mereka boleh belakangan kemudian, dan memupuk pertumbuhan psikologi yang memungkinkan remaja untuk menyesuaikan diri di kuliah.

Perangkap keibubapaan biasa:

Perangkap 1. Beri tumpuan berlebihan pada pencapaian, masuk ke kolej berprestij, dan / atau menempuh jalan kerjaya yang betul.

Sangat mudah untuk terperangkap dalam kegilaan untuk mendapatkan remaja ke kolej yang paling kompetitif atau dibutakan oleh visi kita sendiri untuk mereka. Remaja tertanam dalam agenda budaya di mana kejayaan ditentukan oleh kesempurnaan, status, dan bagaimana sesuatu muncul. Tetapi sikap dan fikiran ibu bapa boleh menjadi asas atau tekanan.

Ketakutan yang didorong untuk "mengamankan" masa depan remaja kita membuat persamaan taruhan tinggi dengan akibat yang mengerikan jika mereka tidak memenuhi harapan - tidak sedikit pun yang mengecewakan ibu bapa mereka dan "gagal dalam hidup." Di sini remaja menginternalisasi kekurangan iman - meningkatkan rasa tidak selamat dan ketidakpastian mereka sendiri tentang masa depan mereka serta menimbulkan kekeliruan tentang siapa mereka dan siapa mereka seharusnya. Lebih jauh lagi, ketika remaja merasa bimbang dan cemas, fungsi eksekutif ditutup - menjadikannya lebih sukar untuk tetap berada di landasan yang betul.

Memaksakan agenda kita sendiri ke remaja melahirkan kepatuhan, pasif, dan kecenderungan dalaman yang dangkal sambil menyokong identiti remaja yang berkembang mendorong motivasi diri, rasa ingin tahu, dan tujuan yang berterusan. Dengan bersikap tenang dan berfikiran terbuka, ibu bapa dapat memupuk daya tahan dan fleksibiliti pada remaja - keupayaan yang berkaitan dengan kejayaan dan kesihatan mental - daripada mengabadikan mitos bahawa segala sesuatu berdasarkan keputusan atau jalan tertentu.

Alternatif positif:

  • Berlatih melepaskan usaha untuk mengawal hasilnya.
  • Percayalah.
  • Bayangkan senario yang berbeza dari yang anda bayangkan.
  • Manfaatkan motivasi positif remaja sendiri dan jangan gunakan taktik ketakutan.
  • Fokus untuk berada pada masa sekarang.
  • Berusahalah untuk menenangkan kegelisahan anda dan menjadi "kehadiran tidak cemas" yang responsif (Stixrud, 2014).
  • Benarkan interaksi yang mudah: pastikan anda tidak mempunyai sebahagian besar kenalan anda yang terdiri daripada anda membangkitkan topik yang menegangkan, mengingatkan remaja untuk melakukan sesuatu, atau menyoalnya.

Perangkap 2: Melihat remaja sebagai produk siap dan panik bahawa ini adalah peluang terakhir anda untuk mempengaruhi mereka.

Remaja adalah karya yang sedang dijalankan. Mereka akan terus berubah dan matang. Sekiranya kita melihat kembali kehidupan kita sendiri atau pernah pergi ke perjumpaan sekolah menengah, kita diingatkan bahawa diri sekolah menengah kita tidak perlu menentukan atau membayangkan masa depan kita. Membesar-besarkan kepentingan pada saat ini adalah tanda kehilangan perspektif dan mewujudkan suasana panik, tekanan dan azab yang tidak produktif. Sebagai alternatif, iklim penerimaan, iman, dan kemungkinan tidak hanya didasarkan pada kenyataan tetapi memperluas lebar jalur psikologi remaja dan kemampuan untuk pemulihan dan ketekunan dalam menghadapi berbagai hasil.

Tumpuan berulang pada masalah yang tidak pernah anda minati sebelum ini bukan sahaja meremehkan remaja, tetapi menyebabkan kemerosotan ibu bapa dan mengikis hubungan. Sebagai alternatif, memerhatikan kekuatan asli remaja anda berdasarkan kecekapan dan kejayaan mereka, membantu melindungi mereka ketika menghadapi kelemahan, dan meningkatkan prestasi dan sikap yang lebih baik.

Pendekatan ini memberi remaja pengalaman positif berada di sekitar anda sebelum mereka meninggalkan rumah yang bukan sahaja dapat memberi keselamatan dalaman, tetapi akan membolehkan mereka menghubungi anda ketika mereka sendiri (kerana ibu bapa belum berakhir). Ketika remaja meninggalkan rumah, hubungan mereka dengan ibu bapa berpotensi menjadi lebih damai, kurang konflik, dan lebih dekat - dan sering berlaku. Dengan autonomi pemisahan yang diberikan dan fizikal yang memberikan jarak yang diperlukan, perjuangan mengendalikan menjadi kurang relevan, ibu bapa terpaksa melepaskannya, dan remaja dibebaskan untuk menjadi lebih mudah menerima.

Alternatif positif:

  • Perhatikan kekuatan dan kecekapan remaja anda.
  • Hargailah kebaikan pada remaja anda.
  • Buat peluang untuk meluangkan masa dengan remaja dengan menawarkan untuk melakukan perkara yang mereka suka atau itu mereka akan berguna (membawa mereka keluar untuk makan, menolong mereka) tetapi mengikut jadual mereka dan bukan dari kedudukan yang memerlukan.

Perangkap 3. Mengambil alih remaja: menyelamatkan atau menjadi pendukung mereka.

Remaja treadmill prestasi yang "berjaya" tanpa insiden di sekolah menengah, tetapi gagal mengembangkan rasa diri yang aman, mungkin terhempas dengan kurang sokongan di kuliah ketika menghadapi cabaran dan kekecewaan yang semakin meningkat. Tanpa rasa dan penerimaan yang realistik mengenai kekuatan dan kelemahan mereka sendiri, atau kemahiran untuk menangani “kegagalan,” yang tidak dapat dielakkan, remaja tidak akan mampu menghadapi (Margolies, 2013). Mengambil nyawa untuk mereka melucutkan ruang remaja untuk belajar bagaimana mengurus diri, menyelesaikan masalah, dan mencuba apa yang boleh mereka lakukan ketika masih di rumah.

Untuk menolong, ibu bapa mesti mencari jalan untuk memiliki iman, melepaskan (khayalan) kawalan, dan menghormati pemisahan remaja dari mereka - menanggung perasaan kehilangan yang melekat pada peralihan ini. Dalam model keibubapaan yang lebih baik, remaja anda berperanan sebagai pengarah kehidupannya sendiri - dengan anda sebagai perunding, bukan pemilik. Pendekatan ini tidak hanya mengurangkan perjuangan dan memberi kekuatan kepada ibu bapa untuk menjadi lebih berkesan, tetapi menempatkan hubungan agar sesuai dengan struktur yang akan berfungsi ketika mereka di kuliah.

Daripada memberikan kebijaksanaan, memberitahu mereka apa yang harus dilakukan, atau melakukan sesuatu untuk mereka - peranan ibu bapa adalah untuk memudahkan remaja mencari jalan mereka sendiri dan menolong mereka memikirkannya. Ini melibatkan kehadiran "tidak cemas", tidak mengganggu, tetapi tersedia dan responsif - membiarkan remaja memimpin bagaimana, dan kapan, anda dapat membantu.

Remaja cenderung untuk berinteraksi apabila ibu bapa menunjukkan minat yang tidak berat sebelah terhadap pendapat mereka, apa yang mereka nikmati, dan harapan mereka terhadap diri sendiri - dari sikap ingin tahu tanpa agenda - menunjukkan rasa hormat terhadap keterpisahan dan sempadan mereka.

Pendekatan keibubapaan ini menyokong kemampuan remaja untuk merenungkan, mempertimbangkan pilihan, dan membuat keputusan dari rasa dalaman diri mereka - memupuk autonomi, identiti, dan kecekapan (Nagaoka et al., 2015). Dengan mempromosikan pengembangan perancah dalaman, ibu bapa menawarkan perlindungan yang nyata kepada remaja dalam bentuk kemampuan yang lebih besar untuk menguasai cabaran masa depan. 

Alternatif positif:

  • Biarkan remaja anda bertanggungjawab untuk hidupnya.
  • Tawarkan, jangan memaksakan, menolong dan mempertimbangkan masa - mengikut arahan remaja anda.
  • Utamakan pelaburan dalam hubungan masa depan anda, bukan perjuangan.
  • Menggalakkan autonomi dan penguasaan - asas motivasi diri (Nagaoka et al., 2015).
  • Bantu remaja menemui diri mereka - asas untuk keputusan yang baik (Nagaoka et al., 2015).
  • Percayalah bahawa remaja anda mahu hidupnya berjalan lancar, melakukan yang terbaik yang boleh dilakukannya (berbeza dari yang terbaik) dan akan berjaya.

Perangkap ini semuanya melibatkan hilangnya perspektif - didorong oleh rasa takut, batas kabur, dan terlalu dikenali dengan remaja. Apabila kita merasa cemas dan terlalu fokus pada tujuan luaran, ini akan membatasi bidang penglihatan kita - dan kita kehilangan pandangan remaja kita sebagai seorang. Remaja ibu bapa yang terperangkap dalam dinamika ini bercakap tentang perasaan sendirian, walaupun seberapa terlibat ibu bapa mereka. Mereka merasakan ibu bapa mereka tidak berhubung dengan siapa mereka dan bagaimana perasaan mereka di dalam diri - tidak menyedari bagaimana kehidupan mereka sehari-hari, apa yang mereka pedulikan, bagaimana mereka berfikir dan merasakan, dan apa yang penting bagi mereka.

Nilai-nilai dan pola pikir kita disampaikan kepada anak-anak kita, bukan dengan mengatakan kepada mereka betapa kita menyokong mereka, tetapi melalui keadaan emosi kita sendiri dan melalui apa yang kita perhatikan, terkesan, dan memuji atau mengecilkan hati mereka. Kecuali remaja menginternalisasi subjektif perasaan diterima dan disokong mereka akan mudah tersembunyi dan bersembunyi dalam ketakutan / rasa malu ketika mereka berada dalam kesusahan atau memerlukan pertolongan - penyebab sering kesulitan yang tidak dijangka di kolej yang tidak terkawal. Hubungan positif seperti yang dialami oleh remaja adalah cara nombor satu untuk melabur di masa depan mereka kerana ia membolehkan ibu bapa tetap relevan dan memberi kesan kepada mereka walaupun mereka bukan lagi penonton yang menarik.

Rujukan:

Margolies, L. (2013). Paradoks Mendorong Anak untuk Berjaya. Diperolehi dari https://psychcentral.com/lib/the-paradox-of-pushing-kids-to-succeed/

Nagaoka, J., Farrington, C.A., Ehrlich, S.B., Heath, R.D. (Jun 2015). Asas untuk kejayaan dewasa muda: kerangka pembangunan. Kertas konsep untuk penyelidikan dan praktik. Diperoleh dari https://consortium.uchicago.edu/publications/foundations-young-adult-success-developmental-framework

Stixrud, William R. (2014, November). Mengajar Otak Remaja Tertekan, Berwayar dan Terganggu. Makalah yang dibentangkan di Persidangan Pembelajaran dan Otak: Fokus Terpusat, Minda Terancang: Menggunakan Sains Otak untuk Melibatkan Perhatian dalam Dunia yang Terganggu, Boston, MA.