6 Perkataan yang Menimbulkan Percubaan Bunuh Diri: ‘Dia Hanya Crybaby, Tinggal Di Sini’

Sobs. Saya mendengar tangisan.

Mereka datang dari tingkat atas, di sisi dupleks kami kali ini, patah hati, terisak-isak.

Pada usia tiga tahun, sofa usang itu menelan saya. Saya ingat bergoyang-goyang dan mengeluarkan kusyennya.

"Ke mana kamu pergi?" Ayah saya duduk berhampiran saya, suaranya memarahi.

"Saya mahu pergi ke ibu."

"Dia hanya cengeng. Tunggu di sini."

Sangat menarik bagaimana suatu saat akan menggali jalan dari persepsi deria ke kepercayaan. Transformasi mungkin memakan masa bertahun-tahun apabila seseorang semakin memahami. Namun, mesej dari ayah saya ini langsung melonjak dari pandangan dan suara kepada kepastian negatif dan palsu yang akhirnya hampir meragut nyawa saya.

Kemurungan utama yang berulang adalah diagnosis yang diberikan oleh beberapa doktor. Berkali-kali, persepsi negatif melebihi harapan, dan bunuh diri terlintas di fikiran saya. Pada bulan Januari 2011, harapan kematian yang hampir tidak dapat dikawal menjadi usaha bunuh diri.

Tidak ada yang tahu tahap keputusasaan yang dibuat oleh episod kemurungan utama ini. Sejujurnya, saya juga tidak berusaha. Usaha gigih untuk mengisi dan menyangkal emosi masuk akal. Keraguan untuk meminta sokongan juga berlaku. Lagipun, saya belajar sejak lama bahawa adalah salah untuk bersedih, lebih buruk lagi untuk menyatakan kesedihan, dan tidak ada yang akan berada di sana untuk mengesat air mata saya jika saya menangis.

"Dia hanya cengeng. Tunggu di sini."

Bapa saya mendera ibu saya secara fizikal, lisan, dan emosi. Pada hari dia tidak membenarkan saya pergi kepadanya, semua yang saya mahu lakukan adalah mengesat air matanya. Sehingga saat itu, dibenarkan untuk mencintainya. Kemudian tidak.

Saya belajar untuk mengabaikan ibu saya ketika dia bercakap. Ayah saya mendorong saya untuk menolak ketika dia meminta pertolongan untuk menguruskan rumah tangga. Dia membisikkan rahsia seperti dia berencana untuk pergi, dia akan pergi ke "ladang lucu" tidak lama lagi, dan dia tidak memuaskannya secara seksual.

Keganasan tidak dapat dilihat pada mulanya. Serangan biasa berpindah ke kawasan umum seperti lorong dan di meja makan. Saya menyaksikan pertempuran berterusan. Penjelasannya mengenai tingkah lakunya adalah dia membuatnya membuatnya; setiap masalah disalahkan atas sikap, keperibadian, kata-kata, dan keberadaannya.

Rumah tidak selamat. Kereta pun tidak.

Pergi ke tempat dengan ayah saya bermaksud mendengar serangan lisannya terhadap wanita. Dia mengomentari tubuh mereka, bahkan tidak menghormati guru saya dan wanita lain yang berwenang. Dia membina saya rasa takut menjadi wanita, kebencian diri, dan kepercayaan teras yang lain. Wanita bernilai apa yang lelaki katakan itu bernilai.

"Dia hanya cengeng."

Sehingga usia 49 tahun, saya menyimpan emosi pada jarak yang jauh. Dua sumpah yang dibuat semasa remaja memberikan perisai: jangan pernah mempercayai siapa pun, dan tidak pernah menangis. Mengabaikan dunia emosi bermaksud kata-kata seperti tekanan dan rawatan diri tidak berlaku bagi saya. Kebahagiaan, kesedihan, kesedihan - tidak ada yang dirasakan tanpa rasa bersalah kerana mempunyai emosi adalah salah. Tidak ada yang melihat air mata yang berkeras untuk naik.

Setelah pembunuhan beramai-ramai di Columbine High School, wartawan mengumumkan ahli terapi dan kaunselor tiba di tempat kejadian. Sementara Amerika terkejut kerana pembunuhan yang tidak masuk akal, saya menatap televisyen bingung dan malu untuk keluarga mangsa. Bagaimana boleh diterima untuk menyebut keperluan emosi di khalayak ramai? Mengapa mereka mengatakannya dengan kuat?

Sekiranya saya ingin menghubungi, saya tidak tahu caranya. Usaha untuk melakukannya gagal kerana bagaimana seseorang dapat menjelaskan perasaan yang tidak dikenalinya? Kejujuran palsu, rasionalisasi yang disamar sebagai niat baik, interaksi yang diarahkan dengan rakan-rakan. Ketakutan mempunyai kehidupan sosial saya. Ada yang mengatakan saya menyendiri.

"... menangis. Tunggu di sini."

Perforasi dalam tekad saya menyebabkan ketagihan, kemurungan, kecederaan diri, dan kebenaran diri. Kebencian pada kulit bocor menjadi komen sampingan pasif agresif dan reaksi tidak matang. Tidak dapat tidak, emosi yang ditolak selama beberapa dekad meletus menjadi kekuatan yang tidak terkawal.

Kesunyian akut membesar otot dan menghilangkan kepura-puraan. Kemurungan utama menjadikan kesakitan menjadi putus asa, memutuskan apa-apa kehendak yang masih ada untuk bertahan hidup. Ironinya, berusaha mengakhiri hidup saya adalah pemangkin untuk mengalaminya sama sekali.

Segera setelah percubaan bunuh diri, ahli terapi dan doktor mengemukakan soalan yang tidak ada jawapannya. Adakah anda selamat? (Baiklah, tingkap dan pintu saya terkunci, jadi saya rasa saya selamat.) Bagaimana perasaan anda? (Apa yang saya, kanak-kanak? Saya tidak mempunyai mood!) Bagaimana anda dapat menolong diri anda hari ini? (Eh ... apa?)

Banyak perkataan dan konsep asing membuat saya merasa tidak tahu dan takut. Tidak digunakan untuk istilah emosional, saya mengutarakan kembali apa yang mereka mahu dengar. Dengan gugup dan waspada, saya menunggu tanda-tanda pemecatan; sebaik sahaja mereka melihat betapa bodohnya saya, mereka akan membuang saya.

Namun tidak ada yang melakukannya, dan kepercayaan bertambah.

Adam Levine membuat komen pada pertandingan menyanyi di televisyen "The Voice". Dia menyatakan bahawa emosi adalah mengapa kita ada muzik. Sekali lagi, saya terpana. Dia bukan sahaja secara terbuka berbicara tentang emosi, tetapi juga menyokongnya. Rasa bersalah yang saya tanggung kerana menanggapi muzik diangkat. Rasanya sungguh sedap. Orang berbuat demikian dengan sengaja.

Lama kelamaan, lebih banyak penemuan membebaskan hati saya. "Dia hanya cengeng" adalah dusta. Ibu saya pantas mengalirkan air matanya. "Tinggal di sini" tidak adil. Empati berhasrat memelihara, bukan kematian.

Bahagian diri saya yang berhenti berkembang lebih dari 50 tahun yang lalu dibangkitkan semula. Saya suka murni. Adalah suatu keistimewaan meninggalkan sofa untuk membersihkan air mata siapa pun. Berusaha untuk hidup dengan penuh kejujuran telah membawa pengampunan, pemulihan, perawatan diri, dan kebebasan. Keterbukaan dan kerendahan hati membimbing kerja saya. Saya belajar bagaimana menjalin persahabatan. Strategi sihat mengalihkan emosi yang sukar kepada tindakan positif.

Ahli terapi dan doktor betul - rasanya lebih baik untuk merasa lebih baik.

Rasanya lebih baik untuk dirasakan.