Sahabat Ibu Mertua dengan Bekas Kekasih Suami

Ibu mertua saya berkawan baik dengan bekas suami saya, yang dia kenal sejak kecil dan bertarikh selepas sekolah menengah selama 2 tahun. Kami telah berkahwin selama 7 tahun dan ini menjadi masalah. Ibunya memperlakukannya seperti anak perempuannya dan kerana ini saya menjauhkan diri dari dia. Mantan cuba memisahkan kami beberapa kali dan bahkan mengahwini rakan suami saya. Dia hamil tahun-tahun lalu dan keguguran dan berusaha menghubungi suami saya untuk mendapatkan sokongan. Ibu mertua saya bercakap tentang dia sepanjang masa tanpa rasa simpati walaupun saya dan suami telah mengatakan sesuatu kepadanya. Dalam beberapa tahun, saya dan suami ingin membina rumah dan meminta ibu mertua saya berpindah kerana alasan kewangan dan kerana dia seorang wanita yang lebih tua. Tetapi saya tahu dia akan menginginkan mantannya datang dan dia akan mengatakan bahawa dia membantu membayar rumah itu sehingga dia dapat memiliki siapa sahaja yang dia mahukan. Walaupun suami saya memahami mengapa saya marah, dia dan ibunya mengatakan bahawa saya mempunyai masalah dan perlu membesar. Saya kehilangan apa yang perlu dilakukan. Adakah saya baru saja menyelesaikannya dan jika mereka berselingkuh saya bercerai? Atau adakah saya mengatasinya dan mempercayai suami saya bahawa dia adalah mantan dan dia tidak mahu ada kaitan dengannya? Saya seorang yang cemburu dan saya mempunyai masalah kepercayaan. Saya sayang suami saya tetapi saya rasa ibu mertua saya perlu menghormati perasaan saya setelah banyak perbualan (berakhirnya dia akan bercakap dengan siapa yang dia mahukan dan saya perlu membesar dan saya mempunyai masalah). Mantannya tidak mempedulikan perasaan saya kerana saya telah berulang kali menghadapinya. Saya bingung.


Dijawab oleh Daniel J. Tomasulo, PhD, TEP, MFA, MAPP pada 2018-05-8

A.

Dengan risiko mengatakan yang jelas anda dan suami terlalu terlibat dengan ibunya. Ini dipanggil enmeshment. Merancang agar dia berpindah dengan anda atas alasan kewangan sepertinya beralih dari keadaan yang buruk ke yang lebih teruk. Mengapa anda berdua mahu tinggal bersama orang yang tidak menghiraukan perasaan anda? Tidak ada jumlah ruang kediaman tambahan yang patut diperparah dan akan membuat diri anda menghadapi bencana. Anda dan suami perlu mempunyai rancangan yang berbeza untuk masa depan anda yang merangkumi kurang (pastinya tidak lebih banyak) dari ibunya dan tidak ada yang mantan. Sekiranya tidak ada anak dari bekas suaminya, maka anda berdua perlu membuat kehidupan terpisah dan terpisah dari mereka berdua.

Suami anda memberitahu anda untuk membesar juga menarik. Ibunya bersungguh-sungguh kerana kurang menghormati dan membuat pembicaraan mengenai mantan. Suami anda menyedari sejarah dia cuba memecahbelahkan anda berdua - jadi dia dan ibunya mengatakan bahawa anda harus dewasa sepertinya dia mahukan jalan penyelesaian yang mudah dan bukannya menghormati perasaan anda.

Untuk membuat rancangan baru, saya cadangkan anda mengadakan beberapa sesi dengan pasangan kaunselor. Ini akan mengemukakan masalah ini kepada pihak ketiga yang mungkin dapat membantu. Tab "Cari bantuan" di bahagian atas halaman ini akan membantu anda mencari seseorang di kawasan anda.

Semoga anda sabar dan damai,
Dan
Proof Positif Blog @