Mengapa Kebanyakan Orang Bercerita Hebat

Walaupun kami ingin memberitahu rakan tentang perkara unik yang kami alami, penyelidikan baru menunjukkan bahawa pendengar akan senang mendengar cerita yang biasa kerana mereka dapat lebih menghargai dan memahami kandungannya.

Dalam satu siri kajian, para penyelidik mendapati bahawa walaupun penceramah dan pendengar mengharapkan cerita novel menjadi penonton yang lebih ramai, pendengar akhirnya lebih senang menikmati cerita yang biasa.

"Perbualan adalah yang paling biasa dari semua aktiviti sosial manusia, dan melakukannya dengan baik memerlukan kita mengetahui apa yang paling ingin didengar oleh rakan perbualan kita," kata saintis psikologi Dr Daniel T. Gilbert dari Universiti Harvard.

"Penutur berpendapat pendengar akan paling senang mendengar cerita tentang pengalaman yang tidak dimiliki oleh pendengar, tetapi kajian kami menunjukkan bahawa penutur salah."

Penyelidikan ini muncul dari beberapa pemerhatian kehidupan nyata yang dikongsi oleh Gilbert dan pengarang bersama Drs. Gus Cooney (Universiti Harvard) dan Timothy D. Wilson (Universiti Virginia).

"Ketika rakan-rakan kita cuba memberitahu kita mengenai filem yang belum pernah kita lihat atau album yang belum pernah kita dengar, biasanya kita merasa bosan, bingung, dan merasa kurang senang. Itu kerana pengalaman itu sangat kompleks sehingga hampir mustahil bagi orang biasa untuk berkomunikasi dengan baik, "kata Gilbert.

"Namun, sebaik tiba giliran kita untuk bercakap, kita melakukan perkara yang sama kepada rakan kita - dengan akibat yang sama. Kami ingin memahami mengapa ini berlaku. "

Para penyelidik memutuskan untuk melakukan ini dengan melakukan satu siri empat eksperimen.

Dalam eksperimen pertama mereka, para penyelidik menetapkan peserta untuk kumpulan tiga orang, dengan satu orang bertindak sebagai pembicara dan dua yang lain bertindak sebagai pendengar.

Penceramah menonton video ceramah TED mengenai kecerdasan burung gagak atau wawancara dengan pemilik kedai soda khas, kemudian cuba menerangkannya kepada pendengar. Sebilangan pendengar telah melihat video yang dihuraikan oleh pembicara, dan yang lain tidak.

Sebelum mereka mula bercakap, penutur meramalkan berapa banyak pendengar yang akan senang mendengarnya bercakap, dan betapa menarik dan berkesannya pendengar mempertimbangkannya. Apabila pembesar suara selesai bercakap, pendengar menilai mereka berdasarkan dimensi ini.

Hasil kajian menunjukkan bahawa ramalan penutur betul-betul mundur. Penutur mengharapkan pendengar memberi respons yang lebih positif terhadap cerita mereka apabila pendengar belum melihat video yang mereka gambarkan.

Tetapi sebenarnya, pendengar memberi reaksi yang lebih positif ketika mereka melihat video tersebut. Walaupun penutur mengharapkan pendengar menikmati mendengar tentang pengalaman novel lebih daripada yang biasa, sebenarnya sebaliknya.

Kajian kedua menunjukkan bahawa ketika diminta untuk meramalkan reaksi mereka sendiri sebelum mendengar cerita, pendengar melakukan kesalahan yang sama seperti yang dilakukan oleh penutur.

Apa yang menjadikan cerita mengenai pengalaman biasa lebih menyeronokkan daripada yang diharapkan oleh penceramah atau pendengar? Adakah penutur lebih pandai menceritakan kisah yang biasa, atau adakah pengalaman peribadi pendengar membolehkan mereka memahami cerita yang biasa dengan lebih mudah?

Dalam kajian ketiga dan keempat mereka, para penyelidik mendapati bahawa penjelasan kedua nampaknya tepat. Ketika pendengar sudah melihat video yang dijelaskan oleh pembicara, mereka dapat "mengisi jurang" dalam cerita penceramah, yang menjadikan cerita lebih senang didengar.

"Orang ramai adalah pencerita yang mengerikan yang meninggalkan banyak maklumat penting," kata Gilbert.

"Rakan-rakan kita mungkin akan senang mendengar kita memberitahu mereka tentang lukisan yang tidak pernah mereka lihat atau buku yang tidak pernah mereka baca sekiranya kita dapat menerangkan perkara-perkara itu dengan baik. Tetapi kebanyakan kita tidak boleh.

"Akibatnya, rakan-rakan kita sebenarnya lebih gembira apabila kita memberitahu mereka apa yang sudah mereka ketahui kerana sekurang-kurangnya mereka memahami apa yang kita bicarakan. Kami terlalu bimbang untuk menggembirakan pendengar kami dan tidak cukup membingungkan mereka. "

Penyelidikan itu muncul dalam jurnal Sains Psikologi.

Sumber: Persatuan Sains Psikologi