IQ Boleh Ditingkatkan Tetapi Mungkin Tidak Kekal

Satu kajian baru menunjukkan bahawa campur tangan persekitaran meningkatkan kecerdasan - tetapi kesannya bersifat sementara.

Dalam penyelidikan itu, University of California, Santa Barbara, psikologi Dr. John Protzko menganalisis kajian yang ada untuk menentukan sama ada dan bagaimana campur tangan persekitaran mempengaruhi tahap kecerdasan kanak-kanak dengan berat lahir rendah.

Penemuan utama: Campur tangan meningkatkan tahap kecerdasan, tetapi tidak secara kekal. Apabila intervensi berakhir, kesannya berkurang dari masa ke masa dalam apa yang digambarkan oleh ahli psikologi sebagai "kesan pudar."

Penyelidikan itu muncul dalam jurnal Kepintaran.

"Campur tangan persekitaran tertentu dapat meningkatkan kecerdasan umum," kata Protzko, seorang sarjana pasca doktoral di Makmal META (Memori, Emosi, Pemikiran, Kesedaran) di University of California, Jabatan Psikologi & Sains Otak Santa Barbara. "Bukan sekadar memberi skor dalam ujian; ia adalah perubahan mendalam kepada kecerdasan umum yang mendasari. Walau bagaimanapun, kesan pudar berlaku dengan cara yang sama. "

Para saintis membuat perbezaan antara skor IQ, ukuran kecerdasan kuantitatif, dan kecerdasan umum, yang mencerminkan kemampuan kognitif yang mendasari.

Protzko meninjau hasil Program Kesihatan dan Pembangunan Bayi yang melibatkan 985 kanak-kanak, yang semuanya mengalami persekitaran yang sengit dan menuntut kognitif selama tiga tahun pertama kehidupan mereka. Tiga campur tangan utama telah digunakan untuk memperbaiki kesan negatif kelahiran pada berat lahir rendah.

Pada usia tiga tahun, anak-anak diberi Timbangan Kecerdasan Stanford-Binet sebagai ukuran awal kecerdasan mereka. Pada usia lima dan lapan tahun, sekurang-kurangnya dua tahun setelah intervensi berakhir, mereka sekali lagi diberi ujian kecerdasan.

Hasil kajian menunjukkan bahawa intervensi tersebut telah meningkatkan kecerdasan umum kanak-kanak pada usia tiga tahun. Namun, pada usia lima tahun, kenaikan tersebut tidak lagi dapat dilihat. Menurut Protzko, ini menunjukkan bahawa kesan pudar berlaku untuk kecerdasan umum.

Dia juga menyatakan bahawa perbezaan kecerdasan pada usia tiga dan lima tahun menggarisbawahi masalah lain: sebab-akibat atau sebab dan akibat.

Satu teori mengenai perkembangan kecerdasan menunjukkan bahawa sifat dapat berkorelasi antara dua usia kerana ada kaitan kausal: Kecerdasan pada satu usia menyebabkan kecerdasan pada usia yang lain.

"Namun, analisis saya mula membawa bukti kepada idea bahawa kecerdasan mungkin bukan faktor penyebab yang kita anggap berasal dari kerja korelasi - sekurang-kurangnya tidak pada anak-anak," jelas Protzko.

"Tidak mungkin kerana peningkatan kecerdasan, saya menjalani hidup saya dengan cara yang berbeza daripada yang saya lakukan sekarang. Kerja ini harus dilakukan pada orang dewasa untuk benar-benar membezakannya, tetapi saya berpendapat bahawa analisis ini mula membawa bukti menentang idea sebab akibat. "

Protzko telah menerbitkan dua makalah mengenai kesan pudar. Kedua-duanya menonjolkan model reaksi searah, yang menunjukkan bahawa kecerdasan dapat menyesuaikan diri untuk memenuhi permintaan persekitaran yang meningkat tetapi apabila tuntutan tersebut tidak lagi ada, ia kembali ke tahap sebelumnya.

"Meningkatkan IQ bukanlah contoh peningkatan skor ujian tanpa kesan bersamaan dengan kecerdasan yang mendasari," kata Protzko. "Walaupun skor IQ dan kecerdasan umum dapat ditingkatkan melalui intervensi persekitaran yang disasarkan, keuntungan apa pun tidak kekal dan pudar dari masa ke masa.

Walaupun begitu, katanya, analisisnya tidak menunjukkan bahawa campur tangan yang bertujuan untuk meningkatkan perkembangan intelektual tidak berguna atau ditakdirkan untuk gagal.

"Saya percaya masih baik untuk campur tangan dan berusaha mengubah lintasan anak-anak ini," katanya.

Sumber: Universiti California, Santa Barbara