Alat Untuk Mengurangkan Stigma Penyakit Mental

Para penyelidik telah mengumumkan intervensi baru yang dapat meningkatkan kualiti hidup dan harga diri di kalangan orang-orang dengan penyakit mental yang serius.

"Sama seperti kerusi roda dan Braille telah meningkatkan integrasi sosial bagi orang-orang yang mempunyai masalah fizikal, ada juga keperluan untuk mengenal pasti dan menghilangkan halangan untuk kemasukan masyarakat bagi orang-orang dengan penyakit mental yang serius," kata Prof David Roe, ketua jabatan masyarakat kesihatan mental di Universiti Haifa.

Banyak perhatian telah diberikan untuk menyediakan aksesibilitas ke semua fasilitas yang ditujukan untuk orang ramai, dalam usaha mendapatkan kesetaraan bagi orang-orang dengan kecacatan fizikal.

Tetapi sementara rintangan yang dihadapi oleh orang yang mengalami masalah fizikal dapat diketahui dengan mudah, menunjukkan halangan yang harus diatasi oleh orang yang menderita penyakit jiwa jauh lebih sukar.

Menurut Roe, kajian sebelumnya menunjukkan bahawa salah satu halangan utama adalah stigma negatif yang melekat pada penyakit mental oleh masyarakat pada umumnya, yang jauh lebih kuat daripada label yang dilekatkan pada orang kurang upaya lain.

Stigma ini boleh menyebabkan pengecualian sosial. Halangan lain yang mungkin timbul dari stigma adalah "stigma diri", di mana orang-orang dengan penyakit mental mengadopsi dan memasukkan stigma sosial dan mengalami kehilangan harga diri dan keberkesanan diri.

"Orang dengan penyakit mental dengan stigma diri yang tinggi melaporkan harga diri yang rendah dan citra diri yang rendah, dan akibatnya mereka menahan diri untuk tidak mengambil peran aktif dalam berbagai bidang kehidupan, seperti pekerjaan, perumahan dan kehidupan sosial," Roe menerangkan.

Dalam usaha mengatasi masalah ini, Prof Philip Yanos dari City University of New York, Roe dan Prof Paul Lysaker dari Indiana University School of Medicine mengembangkan apa yang mereka sebut sebagai "Narrative Enhancement Cognitive Behavioral Therapy" (NECT).

Intervensi ini bertujuan untuk memberi orang yang mempunyai penyakit mental alat yang diperlukan untuk mengatasi halangan "tidak kelihatan" terhadap kemasukan sosial - stigma diri.

Pasukan penyelidik menjalankan kursus percubaan 20 pertemuan intervensi baru di tiga lokasi yang berasingan: New York, Indiana dan Israel. Setelah menjalankan percubaan, Roe mengetuai kajian di Israel, di mana 21 orang dengan penyakit mental (dengan sekurang-kurangnya 40 peratus kecacatan mental) menyelesaikan intervensi.

Kajian ini mengkaji kesan intervensi berbanding kumpulan kawalan 22 orang kurang upaya mental yang kurang upaya yang tidak mengambil bahagian dalam intervensi ini.

Ini menunjukkan bahawa mereka yang mengambil bahagian dalam intervensi menunjukkan penurunan stigma diri dan, secara bersamaan, peningkatan kualiti hidup dan harga diri.

"Kaedah intervensi yang kami kembangkan membantu orang yang menderita penyakit mental mengatasi salah satu halangan utama yang mereka hadapi - stigma diri. Kami berharap dapat melatih lebih banyak profesional dalam campur tangan ini dan mengakar kaedahnya di pusat pemulihan dan pusat kesihatan masyarakat, untuk membantu proses pemulihan dan kemasukan masyarakat terhadap populasi orang yang lebih besar dan lebih penting dengan penyakit mental, " Roe membuat kesimpulan.

Sumber: Universiti Haifa

Artikel ini telah dikemas kini dari versi asal, yang pada mulanya diterbitkan di sini pada 14 Mei 2010.