Dua SSRI Berkaitan dengan Peningkatan Risiko Kecacatan Lahir

Dua jenis SSRI (perencat pengambilan serotonin selektif), fluoxetine dan paroxetine, telah dikaitkan dengan risiko kecacatan kelahiran yang kecil tetapi meningkat ketika diambil pada awal kehamilan, menurut satu kajian baru yang diterbitkan dalam BMJ.

Para penyelidik menyatakan bahawa jika hubungan ini bersifat kausal, risikonya masih rendah, tetapi mereka meminta kajian lebih lanjut "untuk membolehkan wanita dan penyedia penjagaan kesihatan mereka membuat keputusan yang lebih tepat mengenai rawatan."

Sehingga kini, kajian yang memfokuskan penggunaan antidepresan dan kecacatan kelahiran telah menghasilkan kesimpulan yang bertentangan. Ini menyebabkan kekeliruan dan ketidakpastian mengenai keselamatan mereka semasa kehamilan.

Terdapat banyak laporan mengenai kecacatan kelahiran tertentu dari wanita yang mengambil SSRI, dan ini dianalisis lebih lanjut dalam kajian semasa. Untuk melakukan ini, sekumpulan penyelidik dari A.S. dan Kanada menggabungkan penemuan dari analisis yang diterbitkan secara bebas dengan data dari Kajian Pencegahan Kecacatan Kelahiran Nasional A.S. (NBDPS).

Analisis mereka merangkumi 17,952 ibu bayi dengan cacat lahir dan 9,857 ibu bayi tanpa cacat lahir, dilahirkan antara tahun 1997 dan 2009.

Penggunaan ubat SSRI citalopram (Celexa), escitalopram (Lexapro), fluoxetine (Prozac), paroxetine (Paxil), atau sertraline (Zoloft) sekurang-kurangnya sekali dalam tempoh dari satu bulan sebelum konsepsi hingga bulan ketiga kehamilan dimasukkan ke dalam akaun.

Wanita yang pernah menggunakan antidepresan selain SSRI atau menghidap diabetes yang sudah ada tidak termasuk dalam analisis.

Sertraline (Zoloft) adalah SSRI yang paling biasa digunakan, tetapi tidak ada antara lima hubungan yang dilaporkan sebelumnya antara sertraline dan kecacatan kelahiran yang disahkan. Ini meyakinkan, kata para penulis, kerana sekitar 40 persen wanita melaporkan penggunaan SSRI pada awal kehamilan menggunakan sertraline.

Untuk sembilan hubungan lain yang dilaporkan sebelumnya antara penggunaan SSRI ibu dan kecacatan kelahiran pada bayi, analisis menunjukkan tidak ada kaitan.

Walau bagaimanapun, dua kecacatan kelahiran yang dilaporkan sebelumnya berkaitan dengan rawatan fluoxetine ditemui: kecacatan dinding jantung dan bentuk tengkorak yang tidak teratur (craniosynostosis).

Lima kecacatan kelahiran yang dilaporkan sebelum ini berkaitan dengan rawatan paroxetine (Paxil) juga dilihat. Ini termasuk kecacatan jantung, masalah dengan pembentukan otak dan tengkorak (anencephaly), dan kecacatan dinding perut.

Penemuan ini memberikan bukti yang meyakinkan untuk beberapa SSRI, kata para penyelidik, tetapi menunjukkan bahawa beberapa kecacatan kelahiran lebih kerap terjadi pada anak-anak yang ibunya mengambil paroxetine atau fluoxetine pada awal kehamilan.

"Walaupun analisis kami sangat menyokong keabsahan persatuan yang diperhatikan, peningkatan risiko mutlak, jika hubungan itu bersebab, adalah kecil," kata para penyelidik.

Sebagai contoh, risiko mutlak pada bayi ibu yang dirawat dengan paroxetine pada awal kehamilan akan meningkat untuk anencephaly dari dua per 10,000 hingga tujuh per 10,000, dan untuk salah satu kecacatan jantung dari 10 per 10,000 hingga 24 per 10,000.

"Pemeriksaan berterusan hubungan antara SSRI dan kecacatan kelahiran adalah wajar," kata mereka. "Sementara itu, analisis terkini memberikan petunjuk kepada pilihan rawatan yang paling selamat semasa kehamilan awal untuk meminimumkan risiko kecacatan kelahiran utama, sementara memberikan rawatan kemurungan ibu yang mencukupi," mereka menyimpulkan.

Sumber: BMJ