Research Rebels Question Authority of Alzheimer's Assumptions

Sekumpulan penyelidik kajian berpendapat bahawa kemajuan lambat untuk mencari penawar penyakit yang berkaitan dengan penyakit Alzheimer adalah hasil dari persepsi yang salah dan beberapa anggapan yang salah oleh penyiasat arus perdana.

Ming Chen, Ph.D., Huey T. Nguyen, BS, dan Darrell R. Sawmiller, Ph.D., dari Makmal Penyelidikan Penuaan, Perkhidmatan R&D, Sistem Penjagaan Kesihatan Bay Pines VA dan University of South Florida, melakukan analisis sistematik mengenai andaian penyelidikan yang berkaitan dengan Alzheimer.

Dalam sebuah artikel yang dijadualkan untuk diterbitkan dalam edisi bulan Disember Jurnal Penyakit Alzheimer penulis mencadangkan bahawa ketika Institut Kesihatan Nasional memisahkan demensia dari keadaan pikun yang lain dan mentakrifkannya semula sebagai penyakit yang berbeza dan "dapat disembuhkan" - Alzheimer - pada tahun 1970-an, ia membuka kotak Pandora dan mungkin telah melakukan penyelidikan yang salah arah selama beberapa dekad.

Penulis kajian percaya bahawa definisi dan penyebaran penyakit oleh National Institutes of Health telah mendorong para penyelidik untuk mencari faktor patogenik dan penawarnya. Dengan berbuat demikian, penyelidik telah meminimumkan peranan perubahan demografi dan hasil akhirnya yang beragam pada orang tua.

Gangguan Senile dianggap penyakit yang berlaku setelah usia 60 tahun, dengan kebanyakannya akhirnya mempengaruhi sebahagian besar orang tua. Namun, tidak semua gangguan tersebut mengancam nyawa - seperti gigi, pendengaran atau kehilangan ingatan.

Dalam kajian baru itu, para penyelidik berpendapat bahawa gangguan pikun ini pada asasnya berbeza dari penyakit lain kerana disebabkan oleh proses penuaan - suatu proses yang masih belum sepenuhnya difahami. Oleh itu para penyelidik telah merancang kajian dan merumuskan intervensi untuk jenis gangguan yang mungkin tidak sesuai atau berkesan.

Lebih-lebih lagi, penulis berpendapat bahawa pengatur pusat dalam kognisi - sistem isyarat Ca2 + - telah disalahpahami oleh pemikiran institusi yang mendukung "penawar" untuk demensia pikun. Hipotesis dominan, yang masih belum terbukti, adalah bahawa tahap Ca2 + meningkat sepanjang proses penuaan, yang menyebabkan kematian sel. Oleh itu, kajian setakat ini sering tertumpu pada antagonis kalsium, dengan harapan dapat menurunkan tahap tersebut.

Dalam kajian baru, penulis mengatakan bahawa sudut pandang ini telah dipromosikan oleh pembuat dasar dan telah menjadi subjek beberapa ujian klinikal berprofil tinggi. Tetapi walaupun setelah puluhan tahun melakukan penyelidikan, para penyelidik mendapati bahawa tidak ada hasil positif yang muncul.

Sebaliknya, penulis mengemukakan bahawa penurunan fungsi Ca2 + sebagai isyarat dari proses penuaan, antara sejumlah perubahan berkaitan dengan usia yang lain, menyebabkan penurunan kognitif. Oleh itu, intervensi untuk demensia pikun harus berusaha mengaktifkan fungsi Ca2 + dengan mempromosikan metabolisme tenaga dan penggunaan agonis Ca2 + seperti kafein dan nikotin.

Pada masa yang sama, faktor risiko memainkan peranan penting.

"Kekurangan penuaan dan Ca2 + menentukan tahap demensia senil, tetapi tidak selalu menyebabkan demensia senile dalam kehidupan nyata," kata Chen. “Gaya hidup dan faktor risiko lain adalah kuncinya. Oleh itu, kami berpendapat bahawa demensia pikun dapat dijelaskan oleh 'penuaan lanjut dan faktor risiko.' "

Chen mengatakan model ini menunjukkan arah baru untuk pencegahan termasuk mempromosikan gaya hidup sihat pada orang tua. "Dan kita harus mengembangkan ubat untuk memperpanjang jangka hayat neuron lama, daripada mencari cara untuk menghalang faktor-faktor 'patogenik' yang tidak masuk akal," katanya.

"Model ini menunjukkan bahwa demensia senile, pada umumnya, adalah penyakit gaya hidup," kata Dr. Chen.

"Pandangan ini, sebenarnya, telah dikongsi oleh banyak orang dalam komuniti perubatan dan klinikal, tetapi berbeza dengan teori dominan semasa dalam bidang penyelidikan Alzheimer, yang menganggap mekanisme linear dan" sebab dan akibat ".

"Oleh kerana mereka tidak memperhitungkan peranan asas penuaan dan faktor risiko, jelas bahawa teori-teori ini, walaupun sangat menarik bagi masyarakat dan peneliti, tidak banyak relevan dengan sifat saintifik demensia pikun."

"Dua konsep yang luar biasa, demensia senile sebagai penyakit yang berbeza dan hipotesis overload Ca2 +, secara efektif telah menyekat kemajuan yang bermakna dalam penyelidikan demensia senile, dan telah menghambat mekanisme sains pembetulan diri," kata Chen. "Pemeriksaan bebas di lapangan mungkin bermanfaat."

Namun, Chen optimis walaupun mengakui bahawa demensia tidak dapat disembuhkan.

"Penyelidikan kami, jika dipandu oleh teori yang betul, akan menghasilkan ubat-ubatan untuk membantu menunda demensia hingga tahap tertentu - serupa dengan ubat-ubatan yang menunda atau memperbaiki aterosklerosis dan osteoporosis hari ini."

Sumber: Akhbar IOS