Bagi Wanita Tua, Tidur Lebih Baik = Seks Lebih Baik

Gangguan tidur adalah perkara biasa bagi banyak wanita semasa menopaus dan dikaitkan dengan pelbagai hasil kesihatan yang buruk seperti penyakit jantung, darah tinggi, dan kemurungan. Kini, satu kajian baru menunjukkan bahawa masalah tidur juga boleh mengganggu aktiviti seksual dan kepuasan.

Penyelidik menganalisis data yang dikumpulkan dalam Kajian Pemerhatian Inisiatif Kesihatan Wanita. Mereka mengkaji jawapan yang diberikan oleh 93,668 wanita berusia 50 hingga 79 tahun.

Penyiasat mendapati bahawa tempoh tidur pendek (ditakrifkan sebagai kurang dari tujuh hingga lapan jam setiap malam) dikaitkan dengan kemungkinan kepuasan seksual yang lebih rendah. Daripada para peserta, 56 peratus melaporkan agak atau sangat berpuas hati dengan aktiviti seksual mereka sekarang, dan 52 peratus melaporkan aktiviti seksual pasangan dalam tahun lalu. Prevalensi insomnia adalah 31 peratus.

Kajian ini muncul dalam talian di Menopaus, jurnal The North American Menopause Society (NAMS).

Para penyelidik mendapati bahawa hubungan antara tidur dan kualiti tidur dengan kepuasan seksual tetap ada bahkan setelah menyesuaikan kemungkinan penyebab kurang tidur, termasuk kemurungan dan penyakit kronik.

Hubungan ini, bagaimanapun, berbeza di antara kumpulan umur. Wanita yang lebih tua, misalnya, cenderung tidak aktif secara seksual jika mereka tidur kurang dari tujuh hingga lapan jam per malam berbanding dengan wanita yang lebih muda.

Sebenarnya, wanita berusia lebih dari 70 tahun yang tidur kurang dari lima jam 30 peratus cenderung aktif aktif secara seksual berbanding wanita yang tidur tujuh hingga lapan jam. Sudah diketahui bahawa prevalensi masalah tidur meningkat seiring bertambahnya usia.

"Wanita dan penyedia penjagaan kesihatan perlu menyedari kaitan antara gejala menopaus dan tidur yang tidak mencukupi dan kesannya terhadap kepuasan seksual," kata Dr JoAnn Pinkerton, pengarah eksekutif NAMS.

"Terdapat pilihan rawatan yang berkesan untuk membantu gangguan tidur dan kepuasan seksual, termasuk terapi hormon, yang mana kajian ini disahkan berkesan pada menopaus bagi wanita yang mengalami gejala."

Sumber: Persatuan Menopaus Amerika Utara