Yoga Meningkatkan Kortisol, Meringankan Tekanan

Satu kajian baru menunjukkan bahawa berlatih yoga mengurangkan gejala kesakitan kronik pada wanita dengan fibromyalgia.

Penyelidikan ini adalah yang pertama untuk melihat manfaat fizikal dan psikologi yoga - khususnya, kesan yoga pada tahap kortisol wanita dengan fibromyalgia.

Fibromyalgia adalah keadaan sukar untuk didiagnosis yang mempengaruhi wanita. Kesakitan dan keletihan kronik sering menyertai diagnosis dengan gejala yang biasa termasuk kekejangan otot, gangguan tidur, ketidakselesaan gastrousus, kegelisahan dan kemurungan.

Penyelidikan sebelumnya telah menentukan bahawa wanita dengan fibromyalgia mempunyai tahap kortisol yang lebih rendah daripada rata-rata. Pakar percaya bahawa kekurangan kortisol boleh menyebabkan kesakitan, keletihan dan kepekaan tekanan.

Menurut kajian, air liur peserta menunjukkan peningkatan jumlah kortisol berikutan program yoga yoga selama 75 minit dua kali seminggu selama lapan minggu.

"Sebaik-baiknya, kadar kortisol kita memuncak sekitar 30-40 minit setelah kita bangun pada waktu pagi dan menurun sepanjang hari sehingga kita siap tidur," kata penulis utama kajian itu, Kathryn Curtis.

"Rembesan hormon, kortisol, disregulasi pada wanita dengan fibromyalgia," katanya.

Cortisol adalah hormon steroid yang dihasilkan dan dilepaskan oleh kelenjar adrenal dan berfungsi sebagai komponen paksi hipotalamus-hipofisis-adrenal (HPA) sebagai tindak balas kepada tekanan.

"Hatha yoga meningkatkan kelonggaran fizikal dengan mengurangkan aktiviti sistem saraf simpatik, yang menurunkan kadar jantung dan meningkatkan jumlah nafas. Kami percaya ini seterusnya memberi kesan positif pada paksi HPA, ”kata Curtis.

Dalam kajian tersebut, peserta melengkapkan soal selidik untuk menentukan intensiti kesakitan sebelum dan selepas kajian.

Para penyelidik mendapati individu melaporkan penurunan kesakitan dan gejala yang berkaitan, serta faedah psikologi. Mereka merasa kurang berdaya, lebih menerima keadaan mereka, dan cenderung untuk "malapetaka" atas gejala semasa atau masa depan.

"Kami melihat tahap kesadaran mereka meningkat - mereka lebih mampu melepaskan diri dari pengalaman psikologi mereka tentang kesakitan," kata Curtis.

Kesedaran adalah bentuk kesedaran mental aktif yang berakar pada tradisi Buddha; itu dicapai dengan memperhatikan masa kini dengan kesedaran yang tidak menghakimi pengalaman dalaman dan luaran.

"Yoga mempromosikan konsep ini - bahawa kita bukan badan kita, pengalaman kita, atau penderitaan kita. Ini sangat berguna dalam pengurusan kesakitan, ”katanya. "Lebih-lebih lagi, penemuan kami sangat menunjukkan bahawa perubahan psikologi seterusnya mempengaruhi pengalaman kesakitan fizikal kami."

Kajian ini diterbitkan di Jurnal Penyelidikan Kesakitan.

Sumber: Universiti York