Denyutan jantung boleh mempengaruhi pengambilan keputusan

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa variasi degupan jantung dan proses berfikir berfungsi bersama untuk membolehkan pertimbangan yang bijak mengenai masalah sosial yang kompleks.

Dalam penemuan baru yang mendalam, penyelidik University of Waterloo mendapati turun naik degupan jantung anda boleh mempengaruhi kebijaksanaan anda.

Igor Grossmann, seorang profesor psikologi di Waterloo, dan rakan-rakannya mengatakan bahawa kajian mereka membuka jalan baru dalam penyelidikan kebijaksanaan dengan mengenal pasti keadaan di mana psikofisiologi mempengaruhi penilaian yang bijak.

Hasil kajian muncul dalam talian dalam jurnalSempadan dalam Neurosains Tingkah Laku.

"Penyelidikan kami menunjukkan bahawa penaakulan bijak bukan secara eksklusif fungsi akal dan kemampuan kognitif," kata Prof Grossmann. Kami mendapati bahawa orang yang mempunyai kebolehubahan denyut jantung yang lebih besar dan yang dapat memikirkan masalah sosial dari sudut pandang yang jauh menunjukkan keupayaan yang lebih tinggi untuk membuat pertimbangan yang bijak. "

Kajian ini mengembangkan karya sebelumnya mengenai asas kognitif pertimbangan bijak untuk merangkumi pertimbangan bagaimana fungsi jantung mempengaruhi minda.

Konsensus yang muncul di kalangan ahli falsafah dan saintis kognitif mendefinisikan pertimbangan yang bijak sebagai merangkumi pelbagai pertimbangan. Ini termasuk: kemampuan untuk mengenali batasan pengetahuan seseorang, kesadaran akan berbagai konteks kehidupan dan bagaimana mereka dapat berkembang dari masa ke masa, keperluan untuk mengakui sudut pandang orang lain, dan keuntungan dari mencari perdamaian dari sudut pandang yang bertentangan.

Kajian baru ini adalah yang pertama menunjukkan bahawa fisiologi jantung, khususnya kebolehubahan kadar denyutan jantung semasa aktiviti fizikal rendah, berkaitan dengan penilaian yang kurang bias, lebih bijak.

Denyut jantung manusia cenderung turun naik, walaupun semasa keadaan stabil, seperti ketika seseorang sedang duduk. Kebolehubahan kadar denyutan jantung merujuk kepada variasi dalam selang waktu antara degupan jantung dan berkaitan dengan kawalan fungsi organ sistem saraf.

Para penyelidik mendapati bahawa orang dengan kadar denyutan jantung yang lebih bervariasi dapat memberi alasan dengan cara yang lebih bijak dan kurang berat sebelah mengenai masalah sosial ketika mereka diarahkan untuk merenungkan masalah sosial dari perspektif orang ketiga.

Tetapi, ketika peserta kajian diperintahkan untuk memberi alasan mengenai masalah ini dari perspektif orang pertama, tidak ada hubungan antara degupan jantung dan penilaian yang lebih bijak.

"Kami sudah tahu bahawa orang dengan variasi yang lebih besar dalam detak jantung mereka menunjukkan prestasi yang lebih baik dalam fungsi eksekutif otak seperti memori kerja," kata Prof Grossmann.

"Namun, itu tidak bermakna orang-orang ini lebih bijak - sebenarnya, beberapa orang mungkin menggunakan kemahiran kognitif mereka untuk membuat keputusan yang tidak bijak. Untuk menyalurkan kemampuan kognitif mereka untuk pertimbangan yang lebih bijak, orang yang mempunyai kebolehubahan degupan jantung yang lebih tinggi pertama-tama perlu mengatasi sudut pandang egosentrik mereka. "

Pakar yakin kajian ini akan mendorong penjelajahan lebih lanjut mengenai pertimbangan yang bijak di persimpangan penyelidikan fisiologi dan kognitif.

Sumber: Universiti Waterloo