Manfaat Unik Masa Lagu Ibu-Bayi

Terdapat lebih banyak tingkah laku universal ibu menyanyikan nyanyian kepada bayi mereka daripada memenuhi mata - dan telinga, menurut kajian baru di University of Miami Frost School of Music.

"Kami tahu dari penelitian sebelumnya bahawa bayi memiliki kemampuan bawaan untuk memproses musik dengan cara yang canggih," kata Dr Shannon de l'Etoile, profesor terapi muzik dan penyelidik utama kajian ini.

“Awalnya, saya berupaya mengenal pasti tingkah laku bayi sebagai tindak balas terhadap nyanyian yang diarahkan oleh bayi berbanding dengan interaksi ibu yang biasa seperti membaca buku dan bermain dengan mainan. Salah satu tujuan utama penyelidikan ini adalah untuk menjelaskan makna nyanyian yang diarahkan bayi sebagai tingkah laku manusia dan sebagai kaedah untuk mendapatkan tindak balas tingkah laku yang unik dari bayi. "

Di samping itu, de l'Etoile meneroka peranan nyanyian yang diarahkan bayi dalam hubungannya dengan ikatan yang rumit antara ibu dan bayi. Dalam eksperimen awal, dia memfilmkan 70 bayi yang merespon enam interaksi yang berbeza: ibu menyanyikan lagu yang ditentukan, "orang asing" menyanyikan lagu yang ditentukan, ibu menyanyikan lagu pilihan, ibu membaca buku, ibu bermain dengan mainan, dan ibu dan bayi mendengarkan ke muzik rakaman.

"Skor kognitif yang tinggi semasa nyanyian yang diarahkan bayi menunjukkan bahawa pertunangan melalui lagu sama efektifnya dengan membaca buku atau bermain mainan dalam menjaga perhatian bayi, dan jauh lebih efektif daripada mendengarkan muzik yang dirakam," kata de l'Etoile. "Tetapi apa yang diberitahu oleh pertunangan bayi tentang peranan ibu semasa interaksi?" dia berkata.

Untuk mengetahuinya, dia melanjutkan kajian dengan memusatkan perhatian pada peranan pengasuh semasa nyanyian yang diarahkan bayi dengan mengukur susunan lagu dan suara ibu.

"Penemuan menunjukkan bahawa ketika bayi bertunangan semasa nyanyian, naluri ibu mereka juga berjaga-jaga," kata de l'Etoile. "Secara intuitif, ketika pertunangan bayi menurun, ibu menyesuaikan nada, tempo, atau kuncinya untuk merangsang dan mengatur respons bayi."

Walaupun penyesuaian lagu atau suara nyanyian yang intuitif nampaknya wajar bagi kebanyakan ibu, de l'Etoile melangkah lebih jauh untuk menyelidiki parameter akustik dalam suara nyanyian ibu dengan kemurungan selepas bersalin.

"Pengekstrakan dan analisis data vokal menunjukkan bahawa ibu dengan kemurungan postpartum mungkin tidak memiliki kepekaan dan ekspresi emosi dalam nyanyian mereka," kata de l'Etoile. "Walaupun bayi masih terlibat semasa interaksi, tempo tidak berubah dan agak robot."

Menurut de l'Etoile, ketika ibu-ibu dengan kemurungan postpartum terlibat dalam nyanyian dengan bayi-bayi mereka, ini menimbulkan situasi yang unik dan saling menguntungkan. Melalui lagu, bayi diberikan rangsangan deria yang sangat diperlukan yang dapat memusatkan perhatian mereka dan memodulasi gairah mereka.

Pada masa yang sama, ibu mengalami gangguan yang sangat diperlukan dari emosi negatif dan pemikiran yang berkaitan dengan kemurungan, sementara juga merasa diberi kuasa sebagai ibu bapa.

"Ibu di seluruh dunia menyanyikan bayi mereka dengan cara yang sangat mirip, dan bayi lebih suka lagu-lagu khusus ini," katanya. "Tempo dan kunci pasti tidak perlu sempurna atau profesional untuk ibu dan bayi berinteraksi melalui lagu.

"Sebenarnya, bayi mungkin tertarik pada tempo dan nada keperibadian ibu mereka, yang mendorong mereka untuk mengarahkan pandangan mereka dan akhirnya berkomunikasi melalui pandangan ini," kata de l'Etoile.

Penemuan baru diterbitkan di Jurnal Terapi Muzik.

Sumber: Universiti Miami