Keluar dari Permainan Menyalahkan

Sekiranya anda dibesarkan dalam keluarga di mana seorang marah "siapa yang melakukannya?" lebih penting bahawa "apa yang anda pelajari?" apabila keadaan rosak, terganggu, atau salah tempat, anda mungkin hampir fobia mengenai kebertanggungjawaban. Dalam keluarga di mana terdapat penekanan terus menerus untuk mengadili keadilan dalam bentuk kesalahan dan hukuman, anak-anak sering mengetahui bahawa untuk dipertanggungjawabkan adalah disalahkan dan disalahkan adalah berbahaya.

Sama ada mereka benar-benar melakukan sesuatu yang salah, terlupa untuk melakukan sesuatu, atau tidak melakukan sesuatu dengan betul, anak-anak dalam keluarga seperti itu mempelajari beberapa taktik untuk menangkis kemarahan ibu bapa dan mengurangkan atau menghilangkan rasa malu mereka: Mereka mencari alasan kreatif. Mereka membuat senario di mana mereka menjadi mangsa atau sekurang-kurangnya tidak bersalah. Mereka mungkin memutuskan adalah lebih selamat untuk tidak melakukan sesuatu daripada melakukan perkara tersebut dan melakukan kesilapan. Mereka menghadapi cabaran baru hanya secara rahsia. Malah ada yang menganggap bahawa lebih penting untuk menuding lelaki lain daripada mengambil tanggungjawab.

Memperburuk pengalaman mereka dalam keluarga seperti itu, anak-anak hari ini tumbuh dalam budaya di mana selalu ada orang lain yang harus dipersalahkan atas apa yang orang lakukan atau tidak lakukan. Facebook penuh dengan catatan di mana ahli politik dan selebriti membuat alasan untuk tingkah laku buruk. Walaupun anak-anak sering diberitahu tentang pentingnya tanggungjawab peribadi, model peranan penting menunjukkan kepada mereka bahawa lebih berkesan untuk menyatakan tidak bersalah dan keluar dari situasi daripada mengambil pembetulan dan belajar. Bagi sebilangan besar tokoh masyarakat kita, mengelakkan menyalahkan nampaknya lebih penting daripada hidup dengan sopan atau belajar dari kesilapan.

Keputusan? Peralihan kesalahan menjadi normal. Kita orang dewasa berada dalam bahaya untuk dihidapinya. Anak-anak dan remaja diajarkan secara berkala bahawa tidak perlu menjadi "benar" sehingga menunjukkan bahawa orang lain "salah." Malangnya, kemahiran menghindari yang dipelajari dalam keluarga kritis dan dimodelkan oleh orang kaya dan terkenal yang kurang terhormat adalah perkara yang bersekongkol menentang kejayaan sebagai orang dewasa.

Orang dewasa yang menghindari pertanggungjawaban sering kehilangan peluang penting untuk pertumbuhan dan kedalaman hubungan yang ditawarkan oleh kehidupan. Kerap mencari orang lain untuk disalahkan apabila ada kesalahan mengikis kepercayaan orang lain. Keengganan untuk mengambil maklum balas pembetulan boleh menyebabkan kegagalan di sekolah dan dalam pekerjaan. Merasa fobia mengenai kemungkinan disalahkan adalah cara hidup yang sangat sukar.

Apa yang perlu dilakukan untuk keluar dari permainan menyalahkan:

Sekiranya anda seorang dewasa yang disalahkan-fobia, buatlah komitmen untuk melatih diri menjadi orang yang lebih baik daripada orang dewasa yang membentuk anda. Menjadi orang dewasa sering kali bermaksud melepaskan strategi yang kurang berguna jika kita dibesarkan dalam keluarga yang tidak berfungsi atau yang tidak tahu lebih baik.

Sekiranya anda seorang ibu bapa membaca artikel ini, sila pertimbangkan pentingnya mengajar anak-anak anda kemahiran ini:

  • Sekiranya anda telah mencederakan seseorang, adalah penting untuk merasa malu dan membuat perkara yang betul seperti yang anda boleh tetapi tidak boleh berakhir di sana. Fikirkan keadaannya lama dan keras dengan seberapa banyak kejujuran yang anda dapat. Analisis bahagian anda di dalamnya dan tekad untuk melakukan sesuatu dengan cara yang berbeza sekiranya situasi yang serupa berlaku lagi.
  • Sekiranya anda takut disalahkan, perkara paling penting yang boleh anda nyatakan pada diri anda sekarang dan sering kali adalah bahawa kehidupan bukanlah pengadilan. Hidup adalah peluang untuk belajar. Jadikannya mantera. Katakan sehingga anda benar-benar mempercayainya.
  • Perhatikan kesilapan dengan berani. Sekiranya anda berbohong tentang mereka, menolaknya, atau mencari cara untuk menjadikan mereka kesalahan orang lain, anda akan melepaskan peluang untuk menambah kecekapan anda sendiri. Sebaliknya, lihat kesilapan sebagai peluang penting untuk belajar. Cari tahu apa yang anda dapat dari pengalaman yang akan membantu anda dalam hidup.
  • Sekiranya seseorang menyalahkan anda, tahan godaan untuk marah dan berdebat. Sebaliknya, lakukan yang terbaik untuk membuka dialog. Dunia tidak akan berhenti berpusing jika anda bersetuju bahawa anda mengacau. Minta maaf dan atasi masalahnya. Sekiranya anda tidak melakukan apa-apa yang anda dipersalahkan, tunjukkan pandangan anda dengan tenang dan minta cadangan tentang bagaimana untuk terus maju.
  • Tangkap diri anda apabila anda ingin menyalahkan orang lain untuk apa sahaja. Tanyakan pada diri anda jika menyalahkan sebenarnya akan menjadikan keadaan lebih baik. Biasanya tidak. Sebaik sahaja kita membuat kesalahan, kita bukan sahaja masih mempunyai masalah untuk diselesaikan tetapi orang yang disalahkan juga bersikap defensif.
  • Sekiranya orang lain benar-benar bertanggung jawab atas masalah, janganlah mereka bertanggungjawab. Tetapi pelihara hubungan dengan mencari jalan untuk melakukannya yang membolehkan mereka mempunyai maruah dan berpartisipasi dalam penyelesaian masalah.
  • Fokus pada apa yang harus dilakukan seterusnya dan bukannya siapa yang harus dipersalahkan. Mengetahui siapa yang memecahkan tingkap tidak dapat memperbaikinya. Kesal dengan rakan yang selalu terlambat tidak membuatnya tepat pada waktunya. Apabila ahli keluarga berada dalam konflik, tidak kira siapa yang memulakannya. Adalah penting bahawa mereka menyelesaikan perbezaan mereka sehingga mereka dapat bergaul dan menyelesaikan masalahnya.

Melakukan kesalahan hanya manusia. Duduk dalam rasa bersalah dan malu tidak menolong sesiapa (orang dewasa atau kanak-kanak; anda atau orang lain) menjadi orang yang lebih baik dan juga tidak mengajar mereka bagaimana membuat keputusan yang lebih baik. Keluar dari permainan menyalahkan. Pertumbuhan datang dari pengampunan, belas kasihan dan terus maju.