Pendekatan Kesedaran Membantu Remaja Makan Dengan Sihat

Penyelidikan yang muncul menunjukkan cara yang mudah dan selamat untuk membantu remaja memerangi obesiti adalah dengan meningkatkan kesedaran mereka tentang apa yang mereka makan dan sama ada mereka lapar.

Pendekatan itu disahkan dalam kajian rintis terhadap 40 remaja di Richmond County, Georgia. Para penyelidik mendapati bahawa latihan kesedaran makan berdasarkan kesedaran mendorong remaja untuk makan lebih sihat dan bersenam lebih banyak dan meminggirkan kecenderungan mereka untuk menambah berat badan.

"Ini memberi kita intervensi yang selamat dan murah yang dapat diterjemahkan ke dalam program dunia nyata untuk anak-anak yang berlebihan berat badan," kata Dr Vernon A. Barnes, ahli fisiologi di Institut Pencegahan Georgia di Medical College of Georgia di Universiti Augusta.

"Sekiranya anda dapat membuat latihan menjaga kesadaran dengan Anda setiap kali makan, ini dapat memberi manfaat sepanjang hidup anda," kata Barnes, pengarang kajian yang sesuai di Jurnal Antarabangsa Perubatan Pelengkap & Alternatif.

Penyelidik percaya ini adalah kajian pertama yang melihat kesan pendekatan perhatian terhadap diet, senaman, dan tingkah laku makan remaja.

Dalam kajian itu, pelajar kelas sembilan dari enam kelas pendidikan jasmani kesihatan sekolah menengah ditugaskan secara rawak kepada kumpulan kawalan - yang baru meneruskan kelas kesihatan - atau 12 minggu sesi intervensi kesedaran.

Untuk memulakan, para pelajar diarahkan menggunakan teknik yang lebih mudah seperti meditasi kesedaran bernafas. Ini dicapai dengan melatih para pelajar untuk memusatkan perhatian pada pergerakan diafragma mereka sebagai cara untuk belajar memberi perhatian lebih kepada tubuh mereka.

Selepas itu, sesi tersebut merangkumi para penyelidik yang menggunakan coklat untuk meningkatkan kesedaran rasa dan rasa kenyang, dan penjelasan tentang bagaimana emosi dapat mencetuskan makan berlebihan. Pelajar juga diinstruksikan mengenai faedah pergerakan yang penuh perhatian, termasuk menggunakan pedometer dan meditasi berjalan.

Dalam kajian itu, majoriti remaja mempunyai berat badan berlebihan; kebanyakannya mempunyai tabiat makan yang buruk dan kebanyakannya berkulit hitam. Kira-kira 20 peratus peserta intervensi melaporkan bahawa mereka tidak menyedari hakikat bahawa mereka makan terlalu cepat atau selepas itu mereka tidak selesa.

Hampir 60 peratus melaporkan masalah makan berlebihan, yang, sayangnya, kesedaran makan berdasarkan perhatian tidak berkurang, kata Barnes.

Penyelidik menilai penggunaan makanan, seberapa sering mereka bersenam dan sama ada mereka terus bersantai, pada akhir sesi 12 minggu dan tiga bulan kemudian.

Pengarang bersama kajian, Dr. Jean L. Kristeller, psikologi klinikal dan emeritus profesor di Indiana State University, telah menyesuaikan pengurangan tekanan berdasarkan perhatian ke dalam program kesedaran makan sehingga pengguna dewasa akan lebih mengetahui apa yang mereka makan dan lebih baik. mengaturnya.

Dalam kajian baru, dia dan Barnes menyesuaikan program dua jamnya menjadi sesi 50 minit yang sesuai dengan waktu kelas normal bagi individu yang lebih muda.

Remaja di lengan intervensi makan lebih baik dan lebih banyak bersenam, kata Barnes. Aktiviti fizikal sederhana bagi peserta meningkat 1.4 hari seminggu berbanding dengan kawalan yang benar-benar menurunkan aktiviti mereka selama tempoh kajian sekitar setengah hari seminggu.

Selama enam bulan, peserta intervensi melakukan aktiviti dari 2.9 hingga 3.6 hingga 4.3 hari setiap minggu cukup kuat untuk membuat mereka sukar bernafas dan / atau berpeluh. Kawalan menurun dari hampir tiga hari menjadi kira-kira dua hari aktiviti yang kuat setiap minggu.

Remaja dalam kumpulan intervensi mengalami sedikit penurunan berat badan mereka berbanding dengan rakan sebaya mereka yang mempunyai berat badan berlebihan yang terus meningkat sedikit.

Berat badan, walaupun mengekalkan berat badan yang stabil, sukar dilakukan di kalangan remaja, yang biasanya mengalami pelbagai pertumbuhan dan akil baligh, kata Barnes.

"Sekurang-kurangnya untuk kumpulan ini, kami dapat mengekalkannya selama beberapa bulan," katanya.

Walaupun mereka yang berada dalam kelompok intervensi menggunakan diet yang lebih sihat - rendah lemak dan kalori - banyak remaja meneruskan tingkah laku pesta makan, dengan kebanyakan terus melaporkan tingkah laku pesta ringan hingga sederhana.

Yang penting, peserta intervensi melaporkan penurunan rasa lapar yang apabila digabungkan dengan peningkatan aktiviti menjadi pertanda baik untuk pengawalan berat badan di masa depan.

Sumber: Medical College di Georgia / EurekAlert