Penggunaan Media Sosial yang Berat yang Berkaitan dengan Kemurungan pada Orang Dewasa Muda

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa semakin banyak masa dewasa muda menggunakan media sosial, semakin besar kemungkinan mereka mengalami kemurungan.

Penyiasat dari University of Pittsburgh School of Medicine percaya penemuan itu dapat membantu entiti kesihatan dan klinikal untuk merawat kemurungan dengan lebih baik. Walau bagaimanapun, kajian ini tidak menunjukkan sebab.

Depresi dijangka menjadi penyebab utama kecacatan di negara berpendapatan tinggi pada tahun 2030. Penyelidikan ini, yang dibiayai oleh National Institutes of Health, tersedia dalam talian dan akan datang dalam jurnal Kemurungan dan Kebimbangan.

Penyelidik menjelaskan bahawa ini adalah kajian besar pertama yang mewakili negara untuk mengkaji hubungan antara penggunaan pelbagai media sosial dan kemurungan.

Kajian sebelumnya mengenai subjek ini telah menghasilkan hasil yang bercampur-campur, dibatasi oleh sampel kecil atau tempatan, dan difokuskan terutamanya pada satu platform media sosial tertentu, dan bukannya rangkaian luas yang sering digunakan oleh orang dewasa muda.

"Oleh kerana media sosial telah menjadi komponen terpadu dalam interaksi manusia, adalah penting bagi klinik yang berinteraksi dengan orang dewasa muda untuk mengetahui keseimbangan yang harus dicapai dalam mendorong penggunaan positif yang berpotensi, sambil mengalihkan dari penggunaan yang bermasalah," kata penulis kanan Brian A. Primack , MD, Ph.D.

Pada tahun 2014, Dr. Primack dan rakan-rakannya mengambil sampel 1,787 orang dewasa A.S. yang berumur 19 hingga 32 tahun, menggunakan soal selidik untuk menentukan penggunaan media sosial dan alat penilaian kemurungan yang mapan.

Soal selidik bertanya mengenai 11 platform media sosial yang paling popular pada masa itu: Facebook, YouTube, Twitter, Google Plus, Instagram, Snapchat, Reddit, Tumblr, Pinterest, Vine, dan LinkedIn.

Rata-rata peserta menggunakan media sosial sebanyak 61 minit sehari dan mengunjungi pelbagai akaun media sosial 30 kali seminggu. Lebih daripada satu perempat peserta diklasifikasikan mempunyai indikator kemurungan "tinggi".

Penyiasat menemui kaitan yang signifikan antara penggunaan media sosial dan kemurungan sama ada penggunaan media sosial diukur dari segi jumlah masa yang dihabiskan atau kekerapan lawatan.

Sebagai contoh, dibandingkan dengan mereka yang paling kerap melakukan pemeriksaan, peserta yang melaporkan paling kerap memeriksa media sosial sepanjang minggu mempunyai kemungkinan 2.7 kali mengalami kemurungan.

Begitu juga, berbanding rakan sebaya yang menghabiskan lebih sedikit masa di media sosial, peserta yang menghabiskan paling banyak masa di media sosial sepanjang hari mempunyai 1.7 kali risiko kemurungan.

Dalam kajian itu, para penyelidik berhati-hati untuk mengawal faktor-faktor lain yang boleh menyumbang kepada kemurungan termasuk usia, jantina, bangsa, etnik, status hubungan, situasi hidup, pendapatan isi rumah, dan tahap pendidikan.

Pengarang utama Lui yi Lin, B.A., menekankan bahawa, kerana ini adalah kajian keratan rentas, ia tidak menguraikan sebab dan akibat.

"Mungkin orang yang sudah tertekan beralih ke media sosial untuk mengisi kekosongan," katanya.

Sebaliknya, Cik Lin menjelaskan bahawa pendedahan kepada media sosial juga boleh menyebabkan kemurungan, yang kemudian dapat mendorong penggunaan media sosial yang lebih banyak. Sebagai contoh:

  • Pendedahan kepada perwakilan rakan sebaya yang sangat ideal di media sosial menimbulkan perasaan iri hati dan kepercayaan yang menyimpang bahawa orang lain menjalani kehidupan yang lebih bahagia dan lebih berjaya;
  • Terlibat dalam aktiviti yang tidak mempunyai makna di media sosial dapat menimbulkan perasaan "membuang masa" yang mempengaruhi mood secara negatif;
  • Penggunaan media sosial dapat mendorong "ketagihan Internet," keadaan psikiatri yang dicadangkan yang berkait rapat dengan kemurungan;
  • Menghabiskan lebih banyak masa di media sosial boleh meningkatkan risiko terdedah kepada buli siber atau interaksi negatif yang serupa, yang boleh menyebabkan perasaan tertekan.

Penemuan ini akan mendorong para doktor untuk bertanya mengenai penggunaan media sosial di kalangan orang yang mengalami kemurungan. Lebih-lebih lagi, pengetahuan tentang hubungan itu dapat digunakan sebagai dasar untuk intervensi kesihatan awam yang memanfaatkan media sosial.

Beberapa platform media sosial telah melakukan tindakan pencegahan. Sebagai contoh, apabila seseorang mencari di laman blog Tumblr untuk mendapatkan tanda yang menunjukkan krisis kesihatan mental - seperti "tertekan," "bunuh diri", atau "putus asa" - mereka diarahkan ke mesej yang diawali dengan "Segalanya OK?" dan diberikan pautan ke sumber.

Begitu juga, setahun yang lalu Facebook menguji ciri yang membolehkan rakan melaporkan catatan yang membimbangkan secara anonim. Poster kemudian akan menerima mesej timbul yang menyuarakan keprihatinan dan mendorong mereka untuk bercakap dengan rakan atau talian bantuan.

"Harapan kami adalah bahawa penyelidikan yang berkelanjutan akan memungkinkan usaha-usaha tersebut disempurnakan sehingga mereka dapat menjangkau mereka yang memerlukan," kata Dr. Primack, yang juga penolong naib canselor untuk kesihatan dan masyarakat di Sekolah Sains Kesihatan Pitt dan profesor perubatan .

"Semua pendedahan media sosial tidak sama. Kajian masa depan harus mengkaji sama ada terdapat risiko yang berbeza untuk kemurungan bergantung pada apakah interaksi media sosial orang cenderung lebih aktif berbanding pasif atau sama ada mereka cenderung lebih konfrontatif berbanding menyokong. Ini akan membantu kami mengembangkan cadangan yang lebih baik mengenai penggunaan media sosial. "

Sumber: Universiti Pittsburgh / EurekAlert