Beberapa Orang Dewasa Lebih Lama Memeluk 'Hidup Bersama'

Satu kajian baru meneliti bagaimana fenomena baru di antara orang dewasa yang lebih tua dan bercerai, yang disebut "Living Apart Together," dapat mempengaruhi keperluan keluarga.

Living Apart Together (LAT) adalah hubungan intim tanpa berkongsi tempat tinggal. Walaupun trendnya dapat difahami dengan baik di Eropah, kurang dikenali di A.S., menurut penyelidik di University of Missouri-Columbia. Ini bererti bahawa cabaran, seperti bagaimana pasangan LAT dapat terlibat dalam pengasuhan keluarga atau membuat keputusan, dapat mempengaruhi tidak hanya pasangan, tetapi seluruh keluarga mereka.

"Apa yang telah lama difahami mengenai hubungan di akhir hayat sebahagian besarnya didasarkan pada perkahwinan jangka panjang," kata Dr Jacquelyn Benson, seorang penolong profesor di Kolej Sains Alam Sekitar Manusia. “Kini ada lebih banyak orang dewasa yang sudah bercerai dan janda yang berminat menjalin hubungan intim baru di luar batas perkahwinan.

“Penyelidikan terkini menunjukkan bahawa ada cara lain untuk menjalin hubungan berkualiti tinggi yang tahan lama tanpa melakukan perkahwinan atau hidup bersama. Walau bagaimanapun, masyarakat A.S. belum mengakui LAT sebagai pilihan yang sah. Sekiranya lebih banyak orang - muda dan tua, berkahwin atau tidak - melihat LAT sebagai pilihan, ia mungkin menyelamatkan mereka dari banyak sakit hati di masa depan. "

Untuk kajian ini, Benson dan Dr. Marilyn Coleman, Kurator Profesor Pembangunan Manusia dan Sains Keluarga, menemuramah orang dewasa yang berumur sekurang-kurangnya 60 tahun dan mempunyai hubungan yang komited tetapi hidup berjauhan.

Para penyelidik mendapati bahawa pasangan didorong oleh keinginan untuk berdikari, menjaga kediaman mereka sendiri, mengekalkan batas keluarga yang ada dan kekal bebas dari segi kewangan.

Pasangan menyatakan cabaran untuk menentukan hubungan mereka atau memilih istilah untuk menyampaikan sifat hubungan mereka dengan betul kepada orang lain. Sebagai contoh, majoriti menganggap istilah temu janji tradisional seperti teman lelaki dan teman wanita menjadi janggal pada usia mereka.

"Walaupun kami belajar lebih banyak mengenai hubungan LAT, penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana hubungan LAT berkaitan dengan isu-isu seperti perawatan kesihatan dan pengasuhan," kata Benson.

“Perbincangan mengenai perancangan akhir hayat dan pengasuhan boleh menjadi sensitif untuk dibicarakan, namun, pasangan LAT harus menjadikannya keutamaan untuk melakukan perbualan ini, baik sebagai pasangan dan dengan keluarga mereka. Sebilangan besar daripada kita menunggu hingga krisis untuk mengatasi masalah-masalah tersebut, tetapi dalam situasi seperti LAT di mana tidak ada norma yang ditentukan secara sosial yang menentukan tingkah laku, perbualan ini mungkin lebih penting daripada sebelumnya. ”

Sumber: Universiti Missouri-Columbia

Foto: