Opioid Otak Dihidupkan oleh Muzik

Penyelidikan baru menemui sistem otak-kimia yang sama yang memfasilitasi perasaan keseronokan dari seks, ubat-ubatan rekreasi, dan makanan juga penting untuk mengalami keseronokan muzik.

Para saintis Universiti McGill mengatakan penemuan itu menyokong penerimaan yang semakin meningkat terhadap peranan muzik dalam perkembangan evolusi.

"Ini adalah demonstrasi pertama bahawa opioid otak sendiri terlibat secara langsung dalam keseronokan muzik," kata psikologi kognitif Dr Daniel Levitin, pengarang kanan makalah tersebut.

Walaupun karya sebelumnya oleh makmal Levitin dan yang lain telah menggunakan pencitraan neuro untuk memetakan kawasan otak yang aktif pada saat-saat keseronokan muzik, para saintis hanya dapat menyimpulkan penglibatan sistem opioid.

Dalam kajian baru, yang diterbitkan diAlam semula jadi jurnalLaporan Ilmiah, penyelidik secara selektif dan sementara menyekat opioid di otak menggunakan naltrexone, ubat yang banyak diresepkan untuk merawat gangguan ketagihan.

Para penyelidik kemudian mengukur respons peserta terhadap muzik, dan mendapati bahawa lagu-lagu kegemaran para peserta tidak lagi menimbulkan perasaan senang.

"Penemuan itu sendiri adalah apa yang kami hipotesiskan," kata Levitin. "Tetapi anekdot, kesan yang diberikan oleh peserta kepada kami selepas percubaan itu sangat menarik. Seorang berkata: ‘Saya tahu ini adalah lagu kegemaran saya tetapi tidak seperti biasanya.’ Satu lagi: ‘Kedengarannya cantik, tetapi tidak membuat apa-apa untuk saya.’ ”

Perkara yang dinikmati orang - alkohol, seks, permainan poker yang mesra, dan sebilangannya - juga boleh menyebabkan tingkah laku ketagihan yang boleh membahayakan kehidupan dan hubungan.

Oleh itu, memahami akar kegembiraan neurochemical telah menjadi bahagian penting dalam penyelidikan neurosains selama beberapa dekad. Tetapi para saintis baru-baru ini mengembangkan alat dan kaedah untuk melakukan penyelidikan sedemikian pada manusia.

Namun, kajian ini terbukti "tugas yang paling terlibat, sukar dan Sisyphean yang dilakukan oleh makmal kami dalam 20 tahun penyelidikan," kata Levitin.

"Bila-bila masa anda memberikan ubat preskripsi kepada pelajar kolej yang tidak memerlukannya atas sebab kesihatan, anda harus berhati-hati untuk memastikan kemungkinan berlakunya kesan buruk."

Sebagai contoh, semua 17 peserta diwajibkan menjalani ujian darah dalam tahun sebelum percubaan, untuk memastikan mereka tidak mempunyai keadaan yang akan diperburuk oleh ubat tersebut.

Semesta muzik dan kemampuannya untuk mempengaruhi emosi secara mendalam menunjukkan asal usul evolusi, dan penemuan baru "menambah bukti yang semakin meningkat untuk substrat biologi evolusi muzik," tulis para penyelidik.

Sumber: Universiti McGill