Denyutan Jantung Tidak Teratur Berkaitan dengan Masalah Memori, Berfikir

Orang yang mengalami fibrilasi atrium - sejenis degupan jantung yang tidak teratur yang biasa terjadi pada usia tua - mungkin juga cenderung mengalami masalah dengan ingatan dan pemikiran, menurut satu kajian baru.

"Masalah dengan ingatan dan pemikiran adalah hal yang biasa bagi orang ketika mereka semakin tua. Kajian kami menunjukkan bahawa, secara purata, masalah dengan ingatan dan pemikiran mungkin bermula lebih awal atau menjadi lebih cepat pada orang yang mengalami fibrilasi atrium, ”kata penulis kajian Evan L. Thacker, Ph.D., dari University of Alabama di Birmingham.

"Ini bermaksud bahawa kesihatan jantung adalah faktor penting yang berkaitan dengan kesihatan otak."

Kajian ini menganalisis hasil daripada lebih daripada 5,100 orang yang berumur 65 tahun ke atas dari empat komuniti di Amerika Syarikat yang mendaftar dalam Kajian Kesihatan Kardiovaskular.

Peserta tidak mempunyai sejarah fibrilasi atrium atau strok pada awal kajian. Mereka diikuti selama rata-rata tujuh tahun, mengambil ujian ingatan dan pemikiran 100 mata setiap tahun.

Dari 5,150 peserta, 552, atau sekitar 11 peratus, mengembangkan fibrilasi atrium semasa kajian.

Para penyelidik mendapati bahawa orang dengan fibrilasi atrium lebih cenderung mengalami ingatan dan skor pemikiran yang lebih rendah pada usia lebih awal daripada orang yang tidak mempunyai sejarah fibrilasi atrium.

Contohnya, dari usia 80 hingga 85 tahun skor purata ujian 100 mata menurun sekitar 6 mata bagi orang yang tidak mempunyai fibrilasi atrium. Tetapi rata-rata menurun sekitar 10 mata untuk orang dengan fibrilasi atrium, kata para penyelidik.

Bagi peserta berumur 75 tahun ke atas, kadar penurunan purata adalah sekitar tiga hingga empat mata lebih cepat setiap lima tahun penuaan dengan fibrilasi atrium berbanding mereka yang tidak menghidapinya, katanya.

"Ini menunjukkan bahawa, rata-rata, orang dengan fibrilasi atrium mungkin lebih cenderung mengalami gangguan kognitif atau demensia pada usia lebih awal daripada orang yang tidak mempunyai riwayat fibrilasi atrium," katanya.

Thacker menyatakan bahawa skor di bawah 78 menunjukkan demensia. Orang yang tidak mempunyai fibrilasi atrium dalam kajian ini diprediksi mendapat skor di bawah 78 mata pada usia 87 tahun, sementara orang dengan fibrilasi atrium diprediksi akan mendapat skor di bawah 78 mata pada usia 85 tahun, dua tahun sebelumnya.

"Jika memang ada kaitan antara fibrilasi atrium dan ingatan dan penurunan pemikiran, langkah selanjutnya adalah mempelajari mengapa penurunan itu terjadi dan bagaimana kita dapat mencegah penurunan itu," kata Thacker.

Kajian ini diterbitkan dalam edisi dalam talian dari Neurologi.

Sumber: Akademi Neurologi Amerika