Melatonin Receptor Gene Mungkin Bermain Peranan dalam Toleransi terhadap Pergeseran Kerja

Gen reseptor melatonin dapat mempengaruhi seberapa baik seseorang bertolak ansur dengan kerja shift, menurut kajian Finland baru. Penemuan ini dapat membantu menjelaskan mengapa sebilangan orang mudah menyesuaikan diri untuk beralih kerja, sementara yang lain nampaknya mengalami masalah keletihan kronik atau gangguan tidur.

Kira-kira 37 peratus pekerja shift tidak mendapat cukup tidur kerana jadual kerja mereka, menurut National Sleep Foundation. Tambahan pula, sekitar 10 peratus pekerja shift malam dan berpusing mengalami gangguan tidur, seperti insomnia atau keletihan siang hari.

Kajian itu, diterbitkan dalam jurnal Tidur, adalah yang pertama mengkaji secara sistematik faktor-faktor genetik yang mendasari toleransi yang lemah untuk beralih kerja. Para penyelidik menganalisis genom pekerja shift yang terlibat dalam Health 2000 Survey, tinjauan perwakilan nasional yang dilakukan antara tahun 2000-2011. Tinjauan ini melibatkan lebih daripada 8,000 individu berusia 30 dan lebih tua yang tinggal di daratan Finland.

Penyelidikan ini diketuai oleh Profesor Tiina Paunio dan melibatkan pekerja shift dari Finland dari pelbagai bidang pekerjaan. Perbezaan kelelahan yang berkaitan dengan pekerjaan yang dilaporkan oleh pekerja berbeza dengan perbezaan genetik di seluruh genom mereka.

Meliputi keseluruhan genom, pasukan penyelidik mendapati bahawa variasi umum dalam gen reseptor melatonin 1A (MTNR1A) dikaitkan dengan keletihan yang berkaitan dengan pekerjaan yang biasa dialami oleh banyak pekerja shift.

Kajian ini juga membuktikan bahawa variasi risiko gen reseptor melatonin 1A (MTNR1A) mungkin berkaitan dengan metilasi DNA dalam gen MTNR1A. Metilasi DNA adalah salah satu mekanisme yang membantu mengatur fungsi genom. Ini dipengaruhi bukan sahaja oleh variasi urutan DNA tetapi juga melalui faktor persekitaran seperti turun naik dalam irama sirkadian.

Oleh kerana metilasi DNA menghasilkan bilangan reseptor melatonin yang lebih sedikit, ia boleh menyebabkan isyarat melatonin semula jadi yang lebih lemah, salah satu mekanisme pengawalseliaan dalam menstabilkan irama sirkadian.

Pengaruh varian risiko gen MTNR1A dapat menjelaskan sejauh mana pendedahan cahaya pada waktu malam mengganggu irama sirkadian pekerja shift.

"Penemuan ini menunjukkan bahawa varian dekat MTNR1A mungkin dikaitkan dengan keletihan pekerjaan yang berkaitan dengan pekerja shift," kata penulis. "Hasil ini dapat menunjukkan hubungan antara pemberian isyarat melatonin, mekanisme peraturan sirkadian utama, dan toleransi untuk beralih kerja."

Para penyelidik masih memberikan kata-kata berhati-hati ketika menafsirkan penemuan tersebut. "Varian yang kami temukan sekarang hanya dapat menjelaskan sebagian kecil dari variasi antara individu, dan tidak dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan toleransi seseorang untuk beralih kerja," Paunio menunjukkan.

Sumber: Universiti Helsinki